Kemiskinan Disekitar Ladang Migas Tinggi

Editor: Revol
Wartawan: Eky Nurhadi
Senin, 30 Maret 2015 16:49 WIB

MIGAS: Salah satu lokasi proyek migas Banyu Urip Blok Cepu di Kecamatan Gayam, Bojonegoro. (Eky Nurhadi/BANGSAONLINE)

BOJONEGORO (BangsaOnline) – Adanya industrialiasasi minyak dan gas bumi (migas) di Bojonegoro ternyata tidak dapat menjamin kemakmuran bagi masyarakat sekitar. Buktinya, angka kemiskinan di daerah sekitar ladang migas Blok Cepu di Bojonegoro hingga kini masih cukup tinggi.

Kepala Seksi Kesejahteraan Rakyat Kecamatan Gayam, Tamzil mengatakan, jumlah penduduk miskin dari 12 desa di Kecamatan Gayam, Kabupaten Bojonegoro tercatat sebanyak 2.325 kepala keluarga (KK).

Padahal, 12 desa di Kecamatan Gayam itu merupakan wilayah ring satu ladang migas Blok Cepu yakni Gayam, Ringintunggal, Begadon, Brabowan, Bonorejo, Beged, Mojodelik, Ngraho, Katur, Sudu, Cengungklung, dan Manukan.

"Di Desa Mojodelik yang merupakan desa penghasil migas Blok Cepu misalnya, jumlah penduduk sebanyak 4.240 KK, keluarga yang miskin sebanyak 263 KK. Ini cukup tinggi," katanya kemarin, (30/3).

Sementara di Desa Gayam tercatat jumlah penduduk miskinnya sebanyak 249 dari 6.407 jiwa dan di Desa Katur tercatat jumlah penduduk miskin sebanyak 398 kepala keluarga dari jumlah penduduk 3.919.

Simak berita selengkapnya ...

1 2

 

Berita Terkait

Bangsaonline Video