Minta Tak Ada Pengurangan Rombel dari Perubahan SMAN 1 Bangil, Alumni Ancam Gelar Demo

Editor: Revol Afkar
Wartawan: Ahmad Habibi
Jumat, 21 Januari 2022 21:00 WIB

Sosialisasi pelaksanaan transformasi SMAN 1 Bangil menjadi SMAN 1 Taruna Madani.

Ia menjelaskan, bahwa sesuai dengan regulasi di Permendikbud Nomor 1 tahun 2021 tentang penerimaan siswa baru, kuota untuk zonasi diberikan sebanyak 50 persen. Sementara, 50 persennya lagi untuk kalangan miskin, difabel, ataupun yang lain.

"Jika mengacu pada penerimaan siswa baru sebelumnya, jumlah siswa yang ditampung di SMAN 1 mencapai 432 orang. Artinya, ada kuota 216 siswa yang wajib berasal dari warga sekitar," katanya.

Karena itu, pihaknya akan memperjuangkan semaksimal mungkin kepentingan masyarakat agar tetap bisa memperoleh pendidikan di SMAN 1 . "Kalau perlu melakukan aksi turun jalan. Bahkan akan melakukan gugatan, jika sampai hal itu dilakukan," pungkasnya.

Tepisah, Wakil Ketua Komisi E DPRD Provinsi Jatim, Hikmah Bafaqih, bersikukuh jika tetap bisa dijalankan. Ia meyakinkan bahwa masyarakat sekitar tetap bisa sekolah di sana, karena program tersebut bisa berdampingan dengan pendidikan reguler.

"Soal aturan di Permendikbud nomor 1 tahun 2021 yang mengatur tentang penerimaan siswa baru, memang berbeda dengan sekolah reguler. Di sana memang mengatur soal itu, tapi untuk sekolah kekhususan ada pengecualian untuk zonasi seperti , atau sekolah boarding school," jelasnya.

Politikus PKB ini menambahkan, bahwa pelaksanaan pendidikan taruna itu akan dimulai tahun ini. Di mana, pendidikan taruna madani dengan regular bisa berdampingan. "Artinya, siswa yang tidak bisa diterima di masih diberi kesempatan untuk bisa mendaftar ke SMAN 1 ," terangnya.

“Ada 12 kelas di tahap awal. Lima kelas untuk di mana masing-masing kelas ada 20 anak hingga 25 anak. Dan 7 kelas, untuk siswa reguler. Dan jumlah rombel untuk reguler itu pun bisa ditambah, sesuai kebutuhan nantinya. Tapi tahap awal sejumlah itu,” bebernya. (bib/par/rev)

 

Berita Terkait

Bangsaonline Video