Pagar Nusa Jatim Juara Umum Kejurnas, Gubernur Khofifah Puji Kesantunan, Minta Jaga Karakter

Editor: Tim
Wartawan: Devi Fitri Afriyanti
Sabtu, 16 April 2022 20:32 WIB

Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa saat bersama Pendekar dan atlet Pagar Nusa Jatim. Foto: Humas Pemprov Jatim

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Kontingen Pendekar dan atlet Jatim berhasil mengharumkan nama Provinsi Jawa Timur dengan menjadi juara umum dalam ajang Kejuaraan Nasional dan Festival Pencak Silat di Gedung Padepokan Pencak Silat TMII Jakarta pada tanggal 25-27 Maret 2022 lalu.

Di ajang tersebut, kontingen Jatim meraih prestasi dengan menjadi juara umum dengan perolehan 38 medali emas, 5 medali perak, dan 8 medali perunggu.

Secara khusus, Gubernur memberikan apresiasi pada atlet dan pelatih berprestasi tersebut dalam rangkaian acara penyerahan medali dan penghargaan kepada Atlet dan Pelatih Jatim yang digelar di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Sabtu (16/4/2022).

Penyerahan medali dan penghargaan untuk atlet dan pelatih Jatim ini diawali dengan atraksi pencak silat pagar nusa Jatim. Kemudian dilanjutkan dengan pengalungan medali kepada seluruh juara, dan penyerahan apresiasi pada para atlet oleh Gubernur .

Rincinya, Gubernur memberikan apresiasi berupa uang pembinaan Rp 1.000.000 untuk setiap atlet yang meraih medali emas, uang Rp 750.000 untuk setiap atlet yang meraih medali perak dan uang Rp 500.000 untuk setiap atlet yang meraih medali perunggu.

(Atraksi atlet cukup mengagumkan. Foto: humas pemprov Jatim)

Di kesempatan ini, Gubernur berpesan pada para atlet-atlet muda untuk terus berprestasi dan selalu menjaga kesantunan. Pasalnya, kesantunan merupakan bagian dari jati diri pagar nusa .

"Kesantunan yang ditanamkan oleh pagar nusa itu memang luar biasa, tolong jaga karakter itu. Karena saat ini Bangsa Indonesia membutuhkan karakter kesantunan tersebut. Kesantunan yang diajarkan dapat dimanifestasikan di beberapa sektor termasuk sosial, ekonomi dan politik. Oleh sebab itu, kesantunan harus tetap dijaga," tegas .

Lebih lanjut Gubernur juga menjelaskan bahwa santun adalah bagian dari karakter bangsa. Sehingga sikap seperti ini patut untuk terus diajarkan, ditanamkan dan dijaga. Ia menekankan jangan sampai ekosistem baru yang mereka masuki bisa mempengaruhi untuk meninggalkan kesantunan tersebut.

"Tolong dijaga, karena membangun karakter itu tidak mudah, ini kekuatan pagar nusa, para pelatih semua tolong dijaga dan tetap ditumbuhkembangkan, ekosistemnya nanti bisa berubah setelah masuk perguruan tinggi dan sistem sosial lainnya," jelasnya.

Orang nomor satu di Jatim ini berharap karakter ini terus dibangun dan dijaga oleh seluruh keluarga besar pagar nusa, dimana pun dan kapan pun. Ia juga berharap agar budaya ini tidak tergerus lantas hilang oleh digitalisasi yang ada saat ini.

Simak berita selengkapnya ...

1 2

 

Berita Terkait

Bangsaonline Video