Belum Tertangkap, Salim Diduga Palsukan Surat Gubernur Jatim Lakukan Penipuan Proyek Jasmas

Editor: Yudi Arianto
Wartawan: M Syuhud Almanfaluty
Minggu, 24 April 2022 16:37 WIB

Moh. Salim dengan menggunakan identitas KPK (kiri). Foto kanan, Surat Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa yang diduga dipalsukan Moh. Salim untuk melakukan penipuan proyek Jasmas Pemprov Jatim. foto: ist.

GRESIK, BANGSAONLINE.com - Moh. Salim, warga Desa Mentaras RT 10 RW 04, Kecamatan Dukun, Kabupaten , diduga juga memalsukan surat tugas berkop dan berstempel Pemprov Jatim untuk melakukan penipuan proyek Jaring Aspirasi Masyarakat (Jasmas) Pemprov Jatim. Dalam surat yang diduga abal-abal itu tertulis Asisten Administrasi Umum Setda Provinsi Jatim, tertanggal 4 Maret tahun 2022.

TIdak hanya itu, Salim diduga juga memalsukan surat Khofifah Indar Parawansa. Surat berkop gambar burung garuda itu tertulis Gubernur Jawa Timur, tertanggal 5 Januari 2022. Bahkan lengkap dengan tanda tangan Khofifah Indar Parawansa dan stempel Pemprov Jatim.

Surat nomor: 756/1989/2022 berisi tentang proses pencairan dan bersifat segera itu ditujukan kepada pimpinan Bank Jatim.

"Sehubungan dengan proses pencairan yang mengalami penundaan di akhir tahun 2021. Mohon pimpinan bank segera melakukan pencairan paling lambat pada 17 Januari 2022. Demikian untuk menjadi perhatian dan pelaksanaan," begitu bunyi surat tersebut.

"Jadi, modus Salim saat memperdayai para korban agar percaya dan yakin, tak hanya berbekal identitas palsu, dan surat tugas dari Pemprov Jatim melalui Asisten Administrasi Umum. Namun, Salim juga memalsukan surat dari Khofifah Indar Parawansa," ucap M. Irfan Choirie, Kuasa Hukum Mukahar, salah satu korban Salim, kepada BANGSAONLINE.com, Minggu (23/4/2022).

Irfan mengungkapkan, pasca kliennya melaporkan Salim ke Polres atas dugaan janji proyek Jasmas Pemprov Jatim abal-abal, belakangan muncul korban-korban lain. Salah satunya adalah pemilik lembaga pendidikan salah satu pondok pesantren (ponpes) yang ada di Kecamatan Dukun.

Tak tanggung-tanggung, pihak ponpes tersebut telah menyetorkan uang fee ke Salim hingga Rp600 juta setelah dijanjikan dapat proyek Jasmas Pemprov Jatim hingga miliaran rupiah.

Simak berita selengkapnya ...

1 2

 

Berita Terkait

Bangsaonline Video