Kota Pasuruan Kembali Level 2, Gus Ipul Minta ASN dan Masyarakat Dukung Percepatan Vaksin Booster

Editor: Revol Afkar
Wartawan: Supardi
Jumat, 13 Mei 2022 13:07 WIB

Wali Kota Pasuruan Saifuullah Yusuf saat memimpin rapat penguatan jejaring dan levelling penanggulangan Covid-19, Kamis (12/5/2022) kemarin.

KOTA PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Wali Saifullah Yusuf mengambil langkah strategis guna menyikapi Instruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 24 Tahun 2022 tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Wilayah Jawa-Bali yang menetapkan kembali masuk level 2.

Langkah-langkah terkait penanganan Covid-19 disampaikan -sapaan Saifullah Yusuf- dalam rapat penguatan jejaring dan levelling penanggulangan Covid-19 di , Kamis (12/5/2022) kemarin, di Gedung Gradika. Rapat itu dihadiri oleh jajaran forkopimda, camat, lurah, kepala OPD, serta perwakilan RT dan RW di

menyampaikan perlunya sinergi semua pihak, termasuk peran serta organisasi perangkat daerah (OPD) dan para ASN dalam mendukung penuh upaya mengembalikan PPKM ke level 1. Salah satunya, dengan cara percepatan vaksinasi booster.

mengatakan bahwa sebelumnya telah memenuhi syarat untuk tetap berada di level 1. Namun berdasarkan arahan terbaru dari pemerintah pusat, terdapat penguatan-penguatan pada sektor tertentu, khususnya capaian vaksinasi booster, testing, tracing, dan treatment.

Capaian vaksinasi booster di yang masih rendah menjadi salah satu indikator yang membawa kembali masuk level 2.

"Saat ini capaian vaksinasi lansia di masih di bawah 70 persen. Untuk vaksinasi booster juga masih rendah yaitu di bawah 30 persen. Untuk itu, saya ingin kita berjuang bersama untuk mengembalikan ke level 1 lagi," ujar .

Ia mengingatkan bahwa pandemi Covid-19 belum sepenuhnya berlalu. Karena itu, seluruh lapisan masyarakat diimbau untuk tidak lengah pada masa transisi pandemi menjadi endemi.

"Kewaspadaan terhadap pandemi ini tetap harus kita lakukan agar masa transisi menjadi endemi betul-betul bisa mulus dan menjadi pelopor terdepan penanganan Covid-19 sehingga kehidupan masyarakat menjadi norma kembali," ajaknya.

juga mengomentari kebijakan perpanjangan PPKM di seluruh kabupaten dan kota di Indonesia oleh pemerintah. Menurutnya, masih diberlakukannya PPKM di seluruh Undonesia merupakan langkah tepat.

"Perpanjangan PPKM tujuannya adalah untuk melihat perkembangan Covid-19 di daerah, termasuk . Terutama pasca mudik yang awalnya dikhawatirkan terjadi ledakan kasus positif, Alhamdulillah sampai saat ini masih relatif terkendali," katanya.

Dalam kesempatan ini, selain dukungan para ASN, juga berharap peran pengurus RW, RT, tokoh masyarakat dan ormas dalam mendukung upaya pemkot mengembalikan level PPKM ke level 1.

Simak berita selengkapnya ...

1 2

 

Berita Terkait

Bangsaonline Video