Cak Imin Vs Gus Yahya, Siapa yang Berpengaruh dan Didukung Kiai NU?

Editor: M Mas'ud Adnan
Senin, 23 Mei 2022 09:16 WIB

Foto: istimewa

JAKARTA, BANGSAONLINE.com - Tak disangka. Ternyata tantangan duet kepemimpinan Rais Aam Syuriah PBNU KH Miftahul Akhyar dan () tidak hanya datang dari kelompok radikal kanan (Wahabi Salafi) dan radikal kiri (sosialis dan atheis komunis). Tapi juga dari internal. Yaitu Partai Kebangkitan Bangsa () yang notabene lahir dari rahim PBNU.

– panggilan Ketua Umum A Muhamin Iskandar – terang-terangan melawan ketua umum PBNU Yahya Staquf. Bahkan bukan hanya melawan, tapi juga meremehkan pengaruh Yahya Staquf di grassroot yang tak lain warga.

Ini peristiwa pertama dalam sejarah PBNU. Belum pernah terjadi pimpinan partai politik – apalagi dari kalangan nahdliyin - berani terang-terangan melakukan perang terbuka melawan ketua umum PBNU.

Faktanya, bukan hanya melawan, tapi juga meremehkan ketua umum PBNU. Dengan penuh percaya diri (PD), bahkan terus melakukan manuver politik untuk menunjukkan bahwa Yahya Staquf “tak ada apa-apa”nya.

Peristiwa ini tentu jadi tamparan politik sangat keras. Bukan hanya bagi Yahya Staquf, tapi juga bagi Kiai Mif – panggilan Sang Rais Am, Kiai Miftahul Akhyar. Bukankah mereka “satu paket” saat pemilihan di Muktamar Lampung?

Memang sistem pemilihan Rais Aam-Ketua PBNU tak diatur satu paket dalam AD/ART. Juga tidak seperti pemilihan Presiden dan Wakil Presiden yang “satu paket”. Tapi semua kiai dan atitivis tahu bahwa Kiai Mif- satu barisan atau satu “perjuangan” dalam pemilihan di Muktamar ke-34 di Lampung itu.

Banyak yang heran dan tak percaya, kenapa sangat berani melawan Yahya Staquf dan Kiai Mif? Bukankah itu bisa boomerang bagi ? Bukankah itu sama dengan menggali lubang kubur untuk dirinya?

Tentu sudah menghitung secara nalar politik. Bahwa Yahya Staquf memang tak punya pengaruh apa-apa bagi warga di . Apalagi terhadap para kiai dan pengurus yang secara politik berafiliasi ke .

Maka ketika Yahya Staquf “bergerilya” silaturahim, mendekati pada para kiai di Jawa Timur, langsung menyapu pengaruh Yahya Staquf dengan menggelar acara doa bersama untuk perdamaian dunia bersama ulama dan para habaib di Surabaya, Ahad (22/5/2022).

(KH Yahya Staquf dan KH Zuhri Zaini, pengasuh Pondok Pesantren Nurul Jadid Paiton Probolinggo Jawa Timur. Foto:)

Tema “perdamaian dunia” yang ditampilkan tentu bukan kebetulan. Tapi sekaligus meng-counter atau menandingi wacana yang dikembangkan Yahya Staquf. Kita tahu, saat mengunjungi Pondok Pesantren Nurul Jadid Paiton Probolinggo, Jawa Timur, Yahya Staquf merencanakan menggelar Muktamar Internasional Fiqh Peradaban.

Yahya Staquf yang didampingi Sekjen PBNU Saifullah Yusuf (Gus Ipul) dan Ketua PBNU Amin Said Husni, mengungkapkan bahwa Muktamar Fiqih itu akan digelar di Pesantren Nurul Jadid yang diasuh oleh KH Zuhri Zaini.

Begitu juga pencantuman habaib pada acara doa bersama. seolah mau mengingatkan warga bahwa sangat menghormati para habib. Ini sekaligus sindiran bagi Yahya Staquf yang dikenal sebagai sosok tak disukai para habib karena pernah menyatakan para habib itu adalah pengungsi dari Yaman.

Isu-isu itu pasti menjadi kapitalisasi politik sangat penting dan berpengaruh. Apalagi banyak habib bereputasi nasional terang-terangan tak suka Yahya Staquf. Di antaranya Habib Lutfi Bin Yahya Pekalongan Jawa Tengah. Habib Lutfi bahkan langsung menyatakan mengundurkan diri ketika namanya tercantum sebagai anggota Mustasyar PBNU dalam kepengurusan Kiai Mif dan Yahya Staquf.

Diakui atau tidak, Yahya Staquf memang kurang memiliki kemampuan public relations (PR) yang baik. Cara komunikasinya cenderung kasar dan menyakitkan hati para kiai.

Masih segar dalam ingatan ketika Yahya Staquf baru terpilih sebagai ketua umum PBNU. Ia menyatakan akan menata pelatihan kader dengan bahasa kontroversial.

Simak berita selengkapnya ...

1 2

 

Berita Terkait

Bangsaonline Video