Eko-Tren Raih Top Terpuji KIPP 2022 | BANGSAONLINE.com - Berita Terkini - Cepat, Lugas dan Akurat

Eko-Tren Raih Top Terpuji KIPP 2022

Editor: M. Aulia Rahman
Wartawan: Devi Fitri Afriyanti
Selasa, 06 Desember 2022 22:30 WIB

Gubernur Khofifah usai menerima anugerah Top Terpuji KIPP 2022.

JAKARTA, BANGSAONLINE.com - Komitmen Gubernur untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat di Jawa Timur melalui pemberdayaan membuahkan hasil membanggakan.

Program Pengembangan EKOnomi Masyarakat berbasis Pesantren (Eko-Tren) dengan Konsep One Pesantren One Product (OPOP) meraih Top Terpuji dalam Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik (KIPP) 2022 .

Gubernur mengatakan, Eko-Tren OPOP dibentuk untuk memberdayakan kemandirian dengan menciptakan lapangan kerja, peningkatan usaha yang melibatkan santri dan alumni. Dengan semakin banyaknya yang terlibat dalam program ini, diyakini semakin banyak masyarakat yang perekonomian dan kesejahteraannya meningkat.

“Jawa Timur ini gudangnya , jumlahnya yang sangat besar tentu akan berpengaruh terhadap masyarakat, saya optimis dengan menggerakkan dan melibatkan dalam kemandirian ekonominya, akan memberikan pengaruh besar pada percepatan peningkatan kesejahteraan masyarakat," kata usai menerima anugerah Top Terpuji KIPP 2022 di Jakarta, Selasa (6/12/2022).

Orang nomor satu di Jatim ini menjelaskan, dalam pengembangan Eko-Tren OPOP ada 3 pilar utama yang dibangun yaitu Pesantrenpreneur, Santripreneur, dan Sosiopreneur. Pesantrenpreneur, lanjutnya, adalah pemberdayaan ekonomi melalui koppontren dan badan usaha lainnya.

Lalu santripreneur merupakan pemberdayaan santri menjadi entrepreneur melalui laboratorium kewirausahaan dan vokasional skill. Sedangkan sosiopreneur adalah upaya pemberdayaan usaha alumni melalui sinergi dan kolaborasi dengan usaha ponpes dan masyarakat.

"Sampai saat ini telah bergabung 750 dalam preneur dan lebih dari 100 ribu santri yang terlibat dalam santripreneur," jelasnya.

Lebih lanjut Gubernur menjelaskan dalam pengembangan 3 pilar Eko-Tren OPOP tidak bisa jika hanya yang berupaya. Ia menegaskan harus melibatkan banyak pihak seperti Pemerintah, Media, Akademisi, _private sector_ dan masyarakat.

Simak berita selengkapnya ...

1 2

 

Berita Terkait

Bangsaonline Video