Hadratussyaikh Anggap Lebih Bahaya Najisnya Pikiran Manusia Ketimbang Najisnya Anjing | BANGSAONLINE.com - Berita Terkini - Cepat, Lugas dan Akurat

Hadratussyaikh Anggap Lebih Bahaya Najisnya Pikiran Manusia Ketimbang Najisnya Anjing

Editor: M Mas'ud Adnan
Minggu, 04 Februari 2024 09:15 WIB

Hadratussyaikh KH Muhammad Hasyim Asy’ari Foto: bangsaonline

JOMBANG, BANGSAONLINE.com – Inilah cerita menarik dan penuh edukatif dari Dr KH Ahmad Musta’in Syafi’ie, Ketua Dewan Masyayikh Pesantren , Jombang, Jawa Timur. Kiai Musta’in yang tiap hari menulis Tafsir Al-Quran Aktual di HARIAN BANGSA itu menuturkan bahwa KH Muhammad Hasyim Asy’ari pernah kedatangan tamu utusan penjajah Belanda. Tamu itu bernama Charles Olke van der Plas (1891-1977).

“Van der Plas datang ke ,” kata Kiai Ahmad Musta’in saat didaulat membacakan “Manaqib Masyayikh dan Pengasuh Pesantren ” dalam acara Haul ke-14 KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) di Pesantren , Sabtu (16/12/2023).

Van der Plas adalah pegawai sipil Hindia Belanda yang bertugas sebagai Gubernur Jawa Timur. Menurut Kiai Musta’in, Van der Plas ditugasi penjajah Belanda untuk melobi agar mau bekerjasama atau berkolaborasi dengan penjajah Belanda.

mempersilakan Var der Plas masuk. Terjadilah pembicaraan serius. Var der Plas mulai melancarkan lobi atau rayuan. Tiba-tiba mendengar suara anjing.

“Apa tuan membawa anjing?,” tanya kepada tamunya

“Ya betul,” jawab Van der Plas.

“Rupanya anjing tuan kepanasan. Dimasukkan saja ke pondok,” kata .

Anjing itu pun dimasukkan ke pondok. kemudian lebih banyak bicara soal anjing. Tampaknya sengaja mengalihkan pembicaraan agar Van der Plas tak punya kesempatan melanjutkan lobinya. Sampai akhirnya pamit pulang.

Tapi di Pesantren justeru ramai karena menyuruhkan memasukkan anjing ke pondok. Bahkan seorang ustadz matur kepada tentang anjinya yang najis mughalladzah (najis kelas berat).

Charles Olke van der Plas (1891-1977).

Simak berita selengkapnya ...

1 2

 

Berita Terkait

Bangsaonline Video