Dosen Pembimbing Sulit Ditemui Mahasiswa, Inilah Pesan Penting Hadratussyaikh | BANGSAONLINE.com - Berita Terkini - Cepat, Lugas dan Akurat

Dosen Pembimbing Sulit Ditemui Mahasiswa, Inilah Pesan Penting Hadratussyaikh

Editor: M MAS'UD ADNAN
Minggu, 03 Maret 2024 10:38 WIB

Hadratussyaikh KH Muhammad Hasyim Asy’ari.

SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Banyak sekali mahasiswa mengeluh karena sulit sekali menemui nya. Akibatnya, , , atau disertasi yang mereka garap terbengkalai.

Konsekuensi berikutnya, jadwal atau timeline yang tersusun rapi juga amburadul sehingga kelulusannya pun molor tak jelas.

Ini realitas pendidikan tinggi yang sangat menyedihkan. Ironisnya, ada saja alasan menunda pertemuan dengan para mahasiswa. Mulai dari urusan akademis sampai alasan tak masuk akal.

Padahal salah satu prestasi dosen profesional adalah, jika ia bisa meluluskan mahasiswa tepat waktu, bahkan lebih cepat dari waktu yang sudah ditentukan. Tak aneh, jika S2 di negara-negara maju cukup satu tahun. Bukan 2 tahun seperti di Indonesia.

Saat saya kuliah S2 di Universitas Airlangga (Unair), pembimbing saya adalah Prof Dr Kacung Marijan dan Pak Priyatmoko, Saat itu masa kuliah S2 di Unair 2 tahun.

Beliau-beliau sangat mudah sekali ditemui. Bahkan Prof Kacung saat itu berencana mengefisienkan waktu kuliah S2 di Unair jadi 1 tahun atau 1,5 tahun. Jadi beliau-beliau mempermudah, bukan mempersulit.

Lebih ironis lagi, sulit ditemui itu justru juga banyak terjadi di lingkungan perguruan tinggi agama Islam. Perguruan tinggi yang seharusnya memberi teladan akhlak yang elegan.

Melihat realitas tersebut, tampaknya para dosen penting menyimak pesan-pesan penting KH Muhammad Hasyim Asy’ari dalam mengajar atau menghadapi mahasiswa.

selain populer sebagai pendiri Pesantren Tebuireng dan organisasi Nahdlatul Ulama (NU) juga dikenal sebagai ulama ahli pendidikan yang sukses melahirkan jutaan ulama, tokoh, dan pemimpin berprestasi, baik secara nasional maupun internasional.

Hadratussyakh juga produktif melahirkan karya tulis, termasuk tentang ajar-mengajar atau pendidikan yang cukup detail. Kitab-kitab karya itu sekarang banyak diterjemah ke bahasa Indonesia. Bahkan sebagian kitab dan terjemahannya diterbitkan dalam buku berjudul Mahakarya Hadratssyaikh KH. M. Hasyim Asy’ari oleh Pustaka Tebuireng.

Konon, tak kurang 19 kitab telah beliau tulis. Di antaranya berjudul Adabul ‘Alim wal-Muta’allim. Yang membahas adab atau akhlak sekaligus tuntunan bagi para pengajar (guru atau dosen dan sebagainya) dan para murid atau santri.

Nah, dalam kitab Adabul ‘Alim wal’Muta’allim itu mengingatkan para guru atau dosen. Menurut , seorang dosen atau guru, jangan sekali-kali mempersulit mahasiswa, siswa, atau santri. Sebaliknya, tegas , sebisa mungkin seorang dosen harus mempermudah para mahasiswa.

Simak berita selengkapnya ...

1 2

 

Berita Terkait

Bangsaonline Video