​Kisah Perajin Wayang Kertas di Kediri Bertahan di Tengah Pandemi

Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Muji Harjita
Minggu, 28 Juni 2020 20:04 WIB

Karmiadi sedang menunjukan wayang kertas hasil tatahannya. foto: MUJI HARJITA/ BANGSAONLINE

KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Karmiadi (65), perajin wayang di Kabupaten Kediri ternyata juga merasakan dampak pandemik Corona. Lebih-lebih saat lebaran kemarin, warga Dusun Mulyoasri, Desa Bogo Kidul, Kecamatan Plemahan ini mengaku wayang buatannya tidak laku sama sekali.

Seiring dengan akan diterapkannya new normal, Karmiadi mulai bangkit. Beberapa wayangnya telah terjual lagi. Bahkan mulai banyak pesanan untuk membuat wayang.

Karmiadi juga bisa menggelar dagangan wayangnya lagi di tempat mangkalnya sekitar Simpang Empat Bogo, Plemahan.

Ia mengaku, sebelum wabah Corona, bisa menjual 40-50 biji wayang berbagai jenis dalam sebulan. Namun sejak marak kasus Corona di Kabupaten Kediri, tak ada satu pun yang membeli karya-karyanya.

"Kalau sekarang, ya sudah mulai ada lagi lah. Selama Corona itu saya tidak jualan, ya tidak ada penghasilan. Kurang lebih sudah ada dua bulan tidak berjualan," kata Karmiadi, Minggu (28/6).

Masih menurut Karmiadi, ada tiga jenis wayang yang ia buat sekaligus dijual. Yakni wayang kertas, wayang kulit, dan wayang talang. Ketiga jenis wayang itu berbeda-beda harganya, termahal wayang kulit dan termurah wayang kertas.

"Masalah harga itu paling kecil Rp 40 ribu sampai Rp 400 ribu, itu yang wayang kertas. Kalau wayang kulit harganya Rp 300 ribu sampai Rp 1 juta, yang wayang talang minimal Rp 100 ribu sampai Rp 300 ribu," tambahnya.

Karmiadi mulai memproduksi dan menjual berbagai macam jenis wayang sejak tahun 1980-an. Tidak ada yang mengajarinya dalam menatah wayang. Adapun keahliannya ini diperolehnya secara autodidak.

Pria yang akrab dipanggil Pakde Wayang ini bercerita asal muasal dirinya menatah wayang. Sebelum tahun 1980-an, Karmiadi bermimpi mendengar suara atau bisikan mengenai nasib wayang di masa mendatang.

Sejak itu Karmiadi rajin membeli wayang umbul, yakni kumpulan gambar mini berbagai macam wayang. Dari situ ia mempelajari berbagai macam lakon wayang, lalu ia mulai berlatih menatah secara autodidak.

Ditambahkan oleh Karmiadi, karyanya tidak hanya laku di dalam negeri, melainkan juga pesanan di luar negeri, seperti dari Jepang, Amerika, Belanda, bahkan ke Arab. "Rata-rata yang beli itu cuma buat hiasan saja," pungkasnya. (uji/ian)