Dipagari Tembok, Legenda Rumah Hantu Darmo Surabaya Tak Seangker Dulu

Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Nanang Fachrurozi
Kamis, 29 April 2021 20:36 WIB

Rumah Hantu Darmo yang kini dipagari dengan tembok.

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Sebuah rumah di kawasan Surabaya Barat yang terkenal menyeramkan hingga dijuluki Rumah Hantu Darmo (RHD), kini tak seangker dan seseram pada puluhan tahun silam.

Rumah tak berpenghuni sejak tahun 1988 yang terletak di Jalan Puncak Permai Sukomanunggal, Surabaya itu, melekat dengan cerita ganjil dan rumor misteri hingga menjadi legenda di Kota Surabaya. Cerita-cerita akan sejarah rumah itu membuat bulu kuduk setiap orang yang mendengar akan berdiri.

Saat BANGSAONLINE.com mencoba mengunjungi Rumah Hantu Darmo, Kamis (29/4/2021), kesan angker masih terlihat jelas. Namun bedanya, pohon-pohon besar, rerimbunan ilalang semak belukar yang tumbuh di dinding, dan reruntuhan tembok, sudah tak terlihat.

Dalam kisaran 3-4 tahun lalu, pelataran depan bangunan dua lantai tersebut dipasangi kawat berduri dan garis Satpol PP, untuk mencegah masyarakat terutama anak-anak muda masuk rumah tersebut.

Diketahui, tiap pagi, siang, sore maupun malam hari, rumah itu banyak dikunjungi anak-anak muda. Baik datangnya berkelompok maupun berpasangan.

Namun kini, pagar kawat berduri dan garis Satpol PP sudah berganti dengan bangunan tembok yang tinggi.

Suwarno (51), pemilik warkop di samping Rumah Hantu Darmo menjelaskan, sejak 31 Desember 2016 lalu, warga dilarang mengunjungi rumah yang tak berpenghuni itu. Dan sejak hari itu, petugas Satpol PP Kota Surabaya memasang garis Pol PP.

"Selain terpasang garis kuning untuk menghalau pengunjung masuk ke Rumah Hantu Darmo, kadang polisi bawa mobil patroli keliling di sini," pungkas pria yang juga berprofesi sebagai sopir antar jemput sekolah ini. (nf/ian)