​Besok, Wali Kota Surabaya Resmikan Museum Olahraga, Bakal Dihadiri Mensos Risma

Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Indrayadi
Jumat, 07 Mei 2021 23:41 WIB

Salah satu sudut ruangan Museum Olahraga yang menampilkan kata-kata penyemangat para atlet untuk memotivasi para generasi penerus.

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya akan segera meresmikan Museum Olahraga yang terletak di Jalan Padmosusatro Surabaya. Rencananya, peresmian yang berlangsung dengan protokol kesehatan (prokes) ketat itu akan digelar Sabtu (8/5/2021) besok.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Antiek Sugiharti mengatakan, sebenarnya untuk persiapan peresmian Museum Olahraga, sudah dilakukan sejak lama. Namun karena ada beberapa koleksi yang harus dipenuhi, makanya ia memastikan peresmian siap dilakukan dalam pekan ini.

"Persiapannya sudah 99 persen. Kita gelar sesuai prokes ya, sehingga tidak semuanya diperbolehkan masuk saat peresmian maupun peninjauan lokasi, mengingat pandemi Covid-19. Mudah-mudahan peresmian berjalan lancar," kata Antiek Sugiharti, Jumat (7/5/2021).

Dia menjelaskan, museum yang terdiri dari dua lantai itu, memiliki 235 jenis koleksi. Ratusan koleksi tersebut terbagi menjadi tiga jenis. Pertama, koleksi historika yakni koleksi yang diperoleh dari hasil temuan, hasil ekskavasi atau bukti materiil bersejarah berjumlah sekitar 169 buah. Kemudian kedua, koleksi heraldika yaitu tanda penghargaan atau jasa, kepangkatan, lambang atau logo sebanyak 65 buah.

"Ketiga koleksi teknologika terkait benda dengan unsur teknologi berjumlah satu buah. Kita kumpulkan bersama dengan Dinas Kepemudaan dan Olahraga (Dispora),” paparnya.

Antiek menceritakan, barang-barang bersejarah itu diperoleh dari para atlet nasional maupun internasional asal Kota Pahlawan. Tidak hanya itu, dia juga mencari dan mengumpulkan koleksi dari baraneka ragam sumber dengan berbagai cabang olahraga. Mulai dari sarana koleksi olahraga tradisional hingga olahraga prestasi.

(Sudut Cabang Olahraga Voli Pantai, Tenis, dan Bulutangkis)

Mulai dari dari kostum pertandingan, piala, piagam penghargaan, medali, kartu peserta, sepatu hingga segala sesuatu yang terkait dengan olahraga.

“Kemarin Mbak Lilies Handayani atlet panahan yang memberikan alat panahannya sampai menjuarai kejuaraan nasional dan internasional. Dan masih banyak lagi para atlet yang menyumbangkan barang bersejarahnya untuk terpajang di Museum Olahraga,” tambahnya.

Dari semua itu, yang paling menarik adalah para pengunjung dapat memanfaatkan foto dengan para tokoh-tokoh atlet secara tiga dimensi. Seperti misalnya, tokoh Alan Budi Kusuma, Minarti Timur, dan beberapa tokoh atlet yang telah mengukir sejarah. “Lokasi itu ada di dekat pintu keluar. Jadi pengunjung akan membawa pulang oleh-oleh foto tiga dimensi,” tegas dia.

Setelah diresmikan, Antiek menengaskan masyarakat dapat memanfaatkan destinasi museum untuk pilihan berlibur warga dengan melakukan reservasi melalui website http://tiketwisata.surabaya.go.id.

Rencananya, peresmian Museum Olaharaga tersebut juga akan dihadiri oleh Menteri Sosial (Mensos) Republik Indonesia (RI), Tri Rismaharini. Sebab, Mensos Risma merupakan sosok yang berperan dalam pembangunan museum saat dirinya masih menjabat sebagai wali kota. (dra/ian)