Untuk Apa Dirikan PMII, Jika Ketua Umum PBNU Kader HMI

Editor: mma
Sabtu, 16 Oktober 2021 23:05 WIB

Prof Dr KH Asep Saifuddin Chalim, MA, saat mengantar pada ketua dan sekretaris PW Pergunu untuk menyaksikan perkembangan usaha Pondok Pesantren Amanatul Ummah di Pacet Mojokerto, Sabtu (16/10/2021). Foto: BANGSAONLINE.com

MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com - Prof Dr KH Asep Saifuddin Chalim, MA mengaku prihatin dengan makin tersingkirnya kader Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) dari top figur PBNU. Sebaliknya, justru kader Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) yang mulai dominan.

“Untuk apa mendirikan PMII, jika kader HMI,” kata Saifuddin Chalim kepada BANGSAONLINE.com usai acara Rapat Koordinasi Nasional Pergunu di Guest House Kampus Insitut KH Abdul Chalim, Pacet, Mojokerto Jawa Timur, Sabtu (16/10/2021).

“Dan ini ke depan, dengan isu ini (kader HMI jadi ), PMII bisa tidak diminati,” kata pendiri dan pengasuh Pondok Pesantren Surabaya dan Pacet Mojokerto itu.

Putra pendiri NU, KH Abdul Chalim, itu minta semua Rais Syuriah dan Ketua Tanfidizyah – baik PWNU maupun PCNU – memahami proses pengkaderan NU. Artinya, harus mengutamakan kader internal NU untuk memilih .

(Suasana rapat koordinasi nasional Pergunu. foto: bangsaonline.com)

Menurut dia, Rais Am Syuriah dan harus benar-benar kader murni Nahdlatul Ulama. Meski demikian, ia tak mempersoalkan jika kader HMI jadi ketua Banom.

“Kalau hanya jadi ketua Banom, seperti Saifullah Yusuf, yang dulu jadi Ketua Ansor nggak papalah. Tapi kalau HMI jadi top figur NU, ya gimana,” kata yang mantan Ketua PCNU Kota Surabaya.

mengingatkan semua pengurus NU agar hati-hati dan selektif dalam memilih . Baik latar belakang pengkaderannya maupun jaringannya. Sebab, jika salah pilih niscaya akan sangat merugikan NU.

Ia lalu menyitir pepatah Arab yang intinya menyebutkan bahwa untuk mengetauhi seseorang harus melihat temannya. “Kalau temannya Yahudi berarti dia cocok dan satu visi dengan Yahudi,” tegasnya. Padahal Yahudi sudah lama ingin menguasai NU.

Simak berita selengkapnya ...

1 2

 

Berita Terkait

Bangsaonline Video