Heboh Khutbah Iftitah Tak Bahasa Arab, Kiai Imam Ghazali: Rais Aam PBNU Harus Lebih Berkualitas | BANGSAONLINE.com - Berita Terkini - Cepat, Lugas dan Akurat

Heboh Khutbah Iftitah Tak Bahasa Arab, Kiai Imam Ghazali: Rais Aam PBNU Harus Lebih Berkualitas

Editor: mma
Rabu, 22 Desember 2021 23:00 WIB

Presiden RI Joko Widodo saat memberikan sambutan pada pembukaan Muktamar ke-34 NU di Pondok Pesantren Darussa'adah, Lampung Tengah, Rabu (22/12/2021). Foto: setneg

BANDAR LAMPUNG, BANGSAONLINE.com – Prof Dr , MA, menilai bahwa khutbah iftitah Penjabat (Pj) Rais Aam Syuriah PBNU KH Miftahul Akhyar yang disampaikan pada pembukaan Muktamar ke-34 NU di Pondok Pesantren Darusa’adah, Lampung Tengah, sangat unik.

“Dalam sejarah muktamar NU, Rais Am selalu menyampaikan khutbah dalam bahasa Arab yang indah. Tetapi dalam muktamar kali ini Sang Rais berkhutbah dalam bahasa Arab bercampur dengan bahasa Indonesia dominan. Bahkan dari sisi konten dan substansi, khutbah ini lebih rendah kualitasnya dibandingkan sambutan ketua umum,” kata Imam Ghazali Said kepada BANGSAONLINE.com, Rabu (22/12/2021) malam.

Pengasuh Pesantren Mahasiswa An-Nur Wonocolo Surabaya itu mengungkapkan, dari sundut pandang ini, kiranya kapasitas keilmuan calon Rais Aam ke depan sebagai pemimpin lembaga Syuriyah "harus lebih berkualitas" dibandingkan calon ketua umum sebagai pemimpin tertinggi lembaga tanfidziyah.

(Prof Dr , MA. foto: MMA/ BANGSAONLINE.com)

“Bahkan, mengingat NU sudah mendunia, Rais Am ke depan kiranya akan lebih afdal, jika Rais Aam juga mampu berbahasa Arab dan Inggris. Dengan demikian, NU betul-betul riil pengaruhnya di pentas nasional dan internasional,” kata dosen Universitas Islam Negeri Sunan Ampel (UINSA) Surabaya itu.

Dengan demikian, kata Imam Ghazali, maka dominasi ketua umum atas rais am ke depan tidak akan terjadi.

Simak berita selengkapnya ...

1 2

 

Berita Terkait

Bangsaonline Video