Manyayat Hati, Balita di Jombang Tidur di Isoter, Ibu Meninggal Karena Covid-19

Manyayat Hati, Balita di Jombang Tidur di Isoter, Ibu Meninggal Karena Covid-19 Kakak sulung saat menyuapi adiknya di ruang isoter.

Pemandangan yang mengharukan ketika sejumlah wartawan datang ke lokasi Isoter, terlihat kakak sulungnya dengan sabar merawat kedua adiknya. Sesekali menyuapi adik bungsunya dari nasi kotak yang disediakan petugas jaga posko rumah sehat.

Sementara, Auladana Zakaria, salah satu petugas jaga rumah sehat membenarkan ketiganya sempat bergejala batuk dan pilek saat dibawa ke isoter. Saat ini setelah menjalani isolasi beberapa hari, kondisinya sudah membaik.

"Kami juga berterima kasih karena banyaknya dukungan dari pemdes setempat, muspika, dan donasi dari para relawan yang simpati dengan kondisi ketiga anak ini," tukas Auladana.

Terpisah, salah satu Perangkat Desa Catak Gayam, Ita Inyeni mengatakan, ketiga warganya yang masih anak-anak ini dibawa ke isoter karena di rumah mereka tidak ada yang merawat. Sedangkan kalau di rumah sehat kondisi mereka bisa dipantau dan terjamin.

"Di rumah itu hidup cuma lima orang, ibu dan neneknya. Karena ayah dari anak-anak ini sudah cerai. Sedangkan neneknya saat ini masih menjalani isolasi di rumah anaknya yang lain," ujarnya saat dihubungi via ponsel.

Dari Pemdes Catak Gayam, lanjut Ita, sudah mempunyai rencana setelah ketiganya pulang dari isoter akan membawa mereka ke pondok pesantren yang berada di desa tersebut.

"Ini masih rencana dari pak lurah ya mas, tapi kan belum konfirmasi ke ketiga anak tersebut dan juga pihak keluarganya, boleh apa tidak. Agar mereka bisa terus sekolah," pungkasnya. (aan/ns)

Lihat juga video 'Video Vanessa Angel dan Suami Kecelakaan di Tol Jombang, Anak Selamat':