Sabtu, 15 Agustus 2020 05:33

​Ciptakan 'Simerdu', UB Malang Temukan Solusi Jitu Tangani Rekam Medis Pasien Rujukan

Rabu, 02 Januari 2019 19:56 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Tuhu Priyono
​Ciptakan
Eka Maulana bersama barang temuannya, 'Simerdu'.

MALANG, BANGSAONLINE.com - Belum tersinerginya rekam medis pasien pada bank data kantor praktek dokter dengan rumah sakit rujukan, kerap kali menjadi kendala tersendiri saat seorang pasien menjalani penanganan medis lanjutan.

Kondisi itulah yang kemudian menjadi salah satu alasan seorang dosen Universitas Brawijaya (UB) Malang, menciptakan sistem informasi terpadu dan tersinergi dengan KPT elektronik maupun layanan BPJS Kesehatan.

Bersama institut biologis UB, Eka Maulana, dosen jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknik UB Malang ini berhasil menciptakan sebuah Sistem Rekam Medis Terpadu (Simerdu) berbasis Internet Of Thing (IOT).

Eka Maulana kepada sejumlah awak media, Rabu (2/1) menjelaskan bahwa Simerdu merupakan sebuah sistem rekam medis terpadu berbasis Internet dan Radio Frequensi Identification (RFID) yang dapat digunakan secara terintegrasi, antara klinik dokter, puskesmas dan rumah sakit rujukan.

"Melalui jaringan RFID dan perangkat pembaca yang terhubung dengan jaringan Internet, sistem ini mampu menangani data medis pasien dalam skala besar dan dapat dengan mudah di pantau melalui sebuah aplikasi atau situs internet," jelas dia.

Bagi tim medis dan institusi kesehatan, Simerdu nantinya memberikan beragam kemudahan dalam operasionalnya. Selain bersifat transparan, Simerdu juga dapat dikelola dengan mudah, cepat dan tepat. "Terkait kondisi kesehatan pasien, daftar penyakit yang pernah diderita, obat yang biasa dikosumsi selama sakit, alergi maupun penanganan medis yang pernah diterima pasien," tuturnya.

Uniknya, lanjut dia, sistem Simerdu ini tidak hanya terfokus dengan riwayat kesehatan pasien yang berhubungan dengan penanganan medis pasien. Namun, nantinya juga bakal dikembangkan untuk terkoneksi dan terintegrasi dengan layanan asuransi kesehatan (BPJS) hingga KTP-el.

Sementara itu, demi memudahkan bagi pasien pemegang akun dan para tenaga medis, Eka Maulana juga memberikan dua alternatif alat pengenal identitas setiap pasien. "Masing-masing gelang pengenal serta kartu magnetik, layaknya kartu ATM atau KPT-el," pungkasnya. (thu/ian)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 12 Agustus 2020 20:53 WIB
NGANJUK, BANGSAONLINE.com - Mengantisipasi lonjakan penumpang saat libur panjang sekaligus meningkatkan bentuk pelayanan, KAI Daop 7 Madiun akan mengoperasikan dua KA Brantas, yakni KA 117 dan KA 118 relasi Blitar-Pasar Senen.Manajer Humas PT KAI Dao...
Kamis, 13 Agustus 2020 16:50 WIB
Oleh: Suparto Wijoyo---Ketika HARIAN BANGSA mengontak untuk membahas pilkada 9 Desember 2020, saya sedang bersungguh-sungguh untuk menyuguhkan argumentasi mengenai krisis pangan yang akan mengancam, apabila negeri ini tidak mampu membang...
Kamis, 13 Agustus 2020 09:55 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Senin, 03 Agustus 2020 11:04 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan ala...