Selidiki Ambruknya Panggung di Atas Sumber Air Towo, Kapolres Kediri Cek Lokasi

Selidiki Ambruknya Panggung di Atas Sumber Air Towo, Kapolres Kediri Cek Lokasi Tim Relawan bersama Pemdes Menang dan pihak terkait, saat berada di Area Sumber Towo Desa Menang, Kecamatan Pagu, Kabupaten Kediri. foto: MUJI HARJITA/ BANGSAONLINE

KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Ambruknya panggung yang didirikan di atas Sumber Air Towo, Desa Menang, Kecamatan Pagu, Kabupaten Kediri, Minggu (2/1) malam, berbuntut panjang. Polisi turun tangan untuk melakukan penyelidikan.

Kapolres Kediri AKBP Agung Setyo Nugroho turun langsung ke lapangan untuk cek lokasi, didampingi jajaran.

Menurutnya, kegiatan tersebut tidak mengantongi izin dari pihak berwenang, dalam hal ini Polsek Pagu. "Saya mendapat laporan baru jam 10 pagi tadi pagi (Senin, 3/1). Karena tidak ada laporan sebelumnya," kata Agung kepada wartawan saat di area Sumber Towo, Senin (3/1).

(Kapolres Kediri, AKBP Agung Setyo Nugroho, memberi keterangan kepada wartawan di area Sumber Towo)

Terkait hal itu, pihaknya akan melakukan pemeriksaan lebih lanjut. "Akan kami lakukan pemeriksaan terkait ini. Siapa yang bertanggung jawab kegiatan ini. Juga akan kami turunkan tim internal, kenapa Polsek Pagu sampai tidak mengetahui. Lebih-lebih saat ini sedang pandemi, dan kita harus bersama-sama menjaga kesehatan masyarakat," imbuhnya.

Kepala Desa Menang, Linda Endrawati, juga mengaku tidak pernah memberikan izin terkait kegiatan di Sumber Towo tersebut. Namun, dia mengatakan kalau kegiatan tersebut memang inisiatif warganya untuk memperkenalkan Sumber Towo sebagai tempat wisata alam dan air di Desa Menang.

Di sisi lain, dr. Ari Purnomo Adi, Koordinator Aliansi Relawan Peduli Lingkungan Kediri, menyesalkan adanya kegiatan yang dilakukan di atas sumber air. Sebab, area sumber air dilarang digunakan untuk kegiatan yang bisa menimbulkan kerusakan lingkungan.

"Sebelumnya kami sudah mendapat laporan tentang rencana kegiatan yang mendatangkan orang banyak dengan memasang panggung di atas sumber air. Kami pun sudah mengingatkan pantia, agar kegiatan tersebut diurungkan atau dipindah ke tempat lain. Tapi peringatan kami tidak ditanggapi," katanya.

Simak berita selengkapnya ...