Rabu, 23 September 2020 12:49

Pandemi, Tradisi Unduh-unduh GKJW Jombang Digelar Secara Simbolis

Minggu, 06 September 2020 15:23 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Aan Amrulloh
Pandemi, Tradisi Unduh-unduh GKJW Jombang Digelar Secara Simbolis
Miniatur gunungan hasil bumi untuk unduh-unduh Gereja Kristen Jawi Wetan (GKJW) Mojowarno.

JOMBANG, BANGSAONLINE.com - Dalam situasi pandemi Covid-19, umat Kristiani yang merupakan jemaat Gereja Kristen Jawi Wetan (GKJW) Mojowarno, tetap menggelar tradisi hari raya Unduh-unduh. Namun pada perayaan kali ini berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya.

Kali ini, perayaan unduh-unduh di GKJW Mojowarno digelar secara simbolis. Biasanya terdapat arak-arakan gunungan hasil bumi dari tiap-tiap blok yang diarak melewati jalan raya hingga menuju ke Gereja. Sekarang hanya menampilkan miniatur gunungan saja.

Selain itu, jemaat yang datang untuk kebaktian juga wajib mengikuti protokol kesehatan yang diterapkan oleh Pemerintah. Sebelum memasuki gereja, para jemaat dilakukan pengecekan suhu tubuh, cuci tangan, dan memakai masker.

Jumlah jemaat yang hadir juga dibatasi. Anak-anak serta jemaat yang sudah tua dilarang mengikuti perayaan tersebut. Dalam gereja, penerapan jaga jarak (Physical Distancing) juga terlihat antar jemaat.

Unduh-unduh merupakan tradisi umat kristiani untuk menyampaikan rasa syukur atas hasil panen warga. Hal ini pun sudah berjalan sejak puluhan tahun dan terpusat di GKJW, Desa/Kecamatan Mojowarno, Kabupaten Jombang, yang merupakan gereja tertua di Indonesia yang dibangun pada tahun 1879 silam.

Pendeta GKJW Mojowarno, Muryo Djayadi mengatakan, Hari Raya Unduh-unduh ini bisanya digelar dengan cara mengarak hasil bumi dari kampung-kampung sekitar gereja, menuju GKJW Mojowarno. Karena saat ini masih dalam masa pandemi Covid-19, maka tradisi arak-arakan hasil bumi terpaksa ditiadakan.

“Tahun ini perayaan unduh-unduh dalam kondisi Covid-19 dilaksanakan dengan cara sederhana. Ini adalah sebuah tradisi iman yang sudah dibangun sejak dahulu kala,” ucapnya kepada wartawan usai memimpin kebaktian, Minggu (06/09).

Ada 7 buah hasil bumi yang dibentuk gunungan dan sebagian dibentuk dengan ornamen khas gereja. Hasil bumi berupa padi, sayuran, buah-buahan dan makanan siap saji serta hewan ternak itu, dikumpulkan dari 7 gereja/blok yang tersebar di Kecamatan Mojowarno.

Pada tahun sebelumnya, hasil bumi dibentuk dengan ukuran 5x3 meter, saat ini hanya dibatasi dengan ukuran 120x80 sentimeter. Hal ini untuk mengurangi jumlah warga yang mengangkat gunungan hasil bumi.

“Sekarang hanya model miniatur gunungan, menunjukkan begitu ekspresi iman mereka dalam menghayati kemurahan, kebaikan, dan berkat-berkat Tuhan. Itu dihayati dan divisualisasikan dalam bentuk miniatur,” terang Muryo.

Pada perayaan Unduh-unduh kali ini, lanjut Muryo, dirinya mengajak para jemaat untuk mendoakan supaya wabah Covid-19 segera berakhir. Doa bersama dilakukan secara khusyuk di dalam gereja selama satu jam.

“Pasti kita memiliki suatu pengharapan, bahwa penghayatan atas iman ini kita terbebas dari Covid-19 yang sedang mewabah. Dan kita selalu berdoa supaya upaya-upaya yang dilakukan oleh pemerintah agar segera berhasil. Dan kita bisa hidup berbangsa dan bernegara dengan normal kembali,” pungkasnya. (aan/rev)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Minggu, 20 September 2020 21:35 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Banyuwangi banyak memiliki pantai cantik yang mempesona dengan keindahannya. Pantai yang bisa memikat para traveler datang di bumi sunrise of java ini.Tetapi bukan hanya pantai cantik saja yang menarik wisatawan mancan...
Kamis, 17 September 2020 20:43 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan---Sebuah video mencuat di media sosial. Viral. Isinya seorang perempuan desa. Madura. Menyanyikan lagu dangdut. Ciptaan Rhoma Irama.Penampilan perempuan itu sangat udik. Norak. Tanpa rias wajah. Bahkan video itu direkam d...
Selasa, 15 September 2020 13:32 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*30. inna alladziina aamanuu wa’amiluu alshshaalihaati innaa laa nudhii’u ajra man ahsana ‘amalaanSungguh, mereka yang beriman dan mengerjakan kebajikan, Kami benar-benar tidak akan menyia-nyiakan pahala or...
Jumat, 11 September 2020 09:50 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...