Rabu, 16 Juni 2021 15:03

GPK Jombang Gelar Trauma Healing pada Korban Banjir Jombok

Senin, 08 Februari 2021 15:11 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Aan Amrulloh
GPK Jombang Gelar Trauma Healing pada Korban Banjir Jombok
Ketua GPK Jombang, H Mujtahidur Ridho saat menghibur anak-anak korban banjir di Desa Jombok, Kecamatan Kesamben. foto: AAN AMRULLOH/ BANGSAONLINE

JOMBANG, BANGSAONLINE.com - Bencana, selalu saja meninggalkan beban psikologi pagi para korbannya. Tidak terkecuali dengan korban banjir di Dusun Beluk, Desa Jombok, Kecamatan Kesamben, Kabupaten Jombang.

Beranjak dari kepedulian tersebut, Gerakan Pemuda Ka’bah (GPK) Jombang menggelar kegiatan trauma healing dengan menyasar anak-anak, pada Minggu (07/02/21). Giat itu mendapatkan tanggapan yang positif dari masyarakat.

Ketua GPK Jombang, H Mujtahidur Ridho, menjelaskan tentang perlakuan yang diberikan pada anak-anak. Pihaknya memberikan terapi bermain dengan tujuan meningkatkan kebahagiaan pada anak korban bencana, menurunkan tingkat kecemasan anak terhadap peristiwa bencana banjir, sebagai wadah anak mengekspresikan emosinya, dan meningkatkan dukungan sosial pada korban bencana.

“Untuk itu kami memberikan psikoedukasi terkait trauma dan memberikan terapi relaksasi. Tujuannya adalah menurunkan tingkat kecemasan terhadap peristiwa banjir, memberikan informasi dan edukasi kepada orang tua mengenai trauma dan cara mengatasi psikologis pada anak-anak agar lebih produktif dalam kesehariannya,” ujarnya.

BACA JUGA: Banjir Jombang, Ratusan Pengungsi Pilih Bertahan di Tanggul Brantas

BACA JUGA : 

Kabur Saat Ditangkap, Spesialis Curanmor di Jombang Ditembak Polisi

Bergerombol di Bawah Flyover, Belasan Remaja di Jombang Kocar-kacir Saat Dirazia Polisi

Jumat Berkah, Polisi di Jombang Berikan Bantuan kepada Warga Kurang Mampu dan Lansia di Masa Pandemi

Diduga Ilegal, Pembangunan Tower Seluler di Sidokerto Jombang Tetap Dilanjutkan

Gus Edo sapaan akrab H Mujtahidur Ridho mengatakan, trauma healing tersebut dilakukan khusus untuk anak-anak yang saat itu tengah dilanda bencana banjir. Tujuannya untuk menghilangkan traumatik terkait bencana kala itu.

"Tujuan trauma healing yang kami laksanakan ini untuk mengurangi traumatis para anak-anak pasca bencana,” tegasnya.

Ia berharap melalui pemulihan psikologi ini anak-anak dapat kembali bersemangat untuk menikmati keadaan lingkungan sekitarnya dengan bermain tanpa ada rasa takut dengan kejadian yang sudah terjadi.

Selain melakukan trauma healing, GPK Jombang juga melakukan pencanangan penanaman pohon di kawasan Dusun Beluk dalam rangka penghijauan guna mencegah kembali terjadinya bencana banjir.

“Dilaksanakan kegiatan penanaman pohon ini akan dapat memulihkan kerusakan sumber daya pohon yang rusak karena bencana banjir lalu,” ungkap Gus Edo.

Menurutnya, budaya sadar menanam pohon harus dilaksanakan sejak dini, sehingga lingkungan kehidupan kita tetap berperan sebagai penyangga sistem kehidupan alam dan sumber kesejahteraan masyarakat.

Setelah melakukan aksi penanaman pohon, GPK Jombang bersama warga Dusun Beluk melakukan tradisi liwetan dengan tujuan melestarikan kebudayaan dan mempererat persaudaraan antar sesama.

BACA JUGA: Antisipasi Bencana, Ansor Jombang Siagakan Posko Bencana 24 Jam

Sementara, Kepala Dusun Beluk, Sustiyo mengaku sangat bangga dengan program yang dicanangkan oleh GPK Jombang.

“Selain memberikan bantuan secara materil, GPK juga mampu memberikan bantuan untuk pemulihan psikologis korban bencana yang memang masih jarang diberikan oleh banyak orang,” terangnya.

Respons orang tua terhadap kegiatan tersebut, lanjut Sustiyo, juga sangat bahagia sekali. Karena jarang yang memberikan metode kegiatan seperti ini.

“Mereka jadi mengerti apa yang mereka rasakan dan mereka juga mampu untuk mengatasi cemas ketika mengingat kejadian,” pungkasnya. (aan/rev)

Demam Euro 2021, Warga Desa di Pasuruan Ini Kibarkan Ratusan Bendera Ukuran Raksasa
Senin, 14 Juni 2021 23:58 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Euforia sepak bola Piala Eropa atau Euro tahun 2021 menggema di seluruh penjuru dunia, tak terkecuali di tanah air. Warga pesisir di Kabupaten Pasuruan misalnya, mereka ikut memeriahkan perhelatan Euro 2021 dengan mema...
Jumat, 04 Juni 2021 10:27 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Bukit Kehi, destinasi wisata yang satu ini berada di Kota Pamekasan. Bukit Kehi menawarkan pemandangan daerah pegunungan yang hijau mempesona. Pengunjung bahkan bisa berenang di sejuknya hawa pegunungan di pulau gar...
Rabu, 16 Juni 2021 08:42 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Laksamana Sukardi, mantan politikus PDIP, menulis buku. Baru terbit. Ia menceritakan perisitiwa pemecatan dirinya sebagai Menteri BUMN. Yang hanya menjabat 6 bulan. Ia dipecat Presiden Gus Dur. Karena ada lapora...
Minggu, 16 Mei 2021 06:58 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*65. fawajadaa ‘abdan min ‘ibaadinaa aataynaahu rahmatan min ‘indinaa wa’allamnaahu min ladunnaa ‘ilmaanLalu mereka berdua bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berika...
Sabtu, 12 Juni 2021 09:55 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke [email protected] Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<...