Erick Thohir Siap-Siap Kampanye Capres, Pertamina-PLN Rugi Rp 262 Triliun, ke mana Uang Mengalir?

Erick Thohir Siap-Siap Kampanye Capres, Pertamina-PLN Rugi Rp 262 Triliun, ke mana Uang Mengalir? Erick Thohir. Foto: ist

JAKARTA, BANGSAONLINE.com – Menteri Erick Thohir mendapat sorotan tajam pasca Menkeu Sri Mulyani mengumumkan kerugian Pertamina dan PLN dalam rapat kerja (raker) dengan Banggar DPR RI, Kamis (19/5/2022) lalu. Menurut Sri, defisit kas Pertamina pada 2022 diestimasikan mencapai 12,98 miliar dolar AS (Rp 191,2 triliun), karena imbas kenaikan harga minyak dunia.

PLN juga mengalami defisit Rp 71,1 triliun. Kerugian ini imbas dari belum naiknya tarif listrik di tengah lonjakan harga komoditas batu bara. 

Jika ditotal, berarti Pertamina dan PLN defisit Rp 262,3 triliun.

Anggota DPR RI, Mulyanto, minta Erick Thohir fokus untuk membenahi Pertamina dan PLN.

"Menteri harus fokus pada isu-isu strategis , jangan gagal fokus dan lupa tugas dan fungsi. Yang saya amati Menteri ini gagal fokus. Sering mengangkat isu-isu kecil remeh-temeh seperti soal toilet SPBU, pawang hujan, dan lain-lain ketimbang mendalami isu besar strategis seperti soal kebakaran kilang Pertamina, lifting migas dan lain-lain," tegas Mulyanto kepada wartawan, Selasa (24/5/29022).

(Mulyanto. foto: antara/suara.com)

Dikutip suara.com, Mulyanto menegaskan bahwa pekerjaan menteri tidak bisa disambi karena Menteri mengelola anggaran konsolidasi ribuan triliun sebesar APBN RI.

"Apalagi selain sibuk untuk menangkis tudingan publik, karena ikut bisnis PCR, dll, kini Menteri ini sudah siap-siap kampanye capres," katanya.

Mulyanto minta Erick langsung memimpin upaya penyehatan kedua energi ini sambil tetap secara sigap menjalankan tugas pelayanan publik (PSO) bagi ketahanan energi nasional.

"Sebagai menteri yang bertanggung jawab terhadap segala hal terkait , Erick orang pertama yang akan dimintai pertanggungjawaban kalau ada apa-apa dengan Pertamina dan PLN," tegasnya.

Simak berita selengkapnya ...

Lihat juga video 'Emak-emak di Surabaya Kecewa Tak Bisa Foto Bareng Jokowi':