Tekan Dampak Inflasi dan Kenaikan BBM di Jember, Khofifah Serahkan Bantuan ke Sopir Angkot dan Ojol

Tekan Dampak Inflasi dan Kenaikan BBM di Jember, Khofifah Serahkan Bantuan ke Sopir Angkot dan Ojol Gubernur Khofifah saat menyerahkan bantuan bagi sopir angkot dan ojek online (ojol).

JEMBER, BANGSAONLINE.com - Turun ke bawah, mendatangi untuk berikan sejumlah bantuan kepada masyarakat guna menekan dampak inflasi dan kenaikan harga bahan bakar minyak (), Minggu (18/0/2022).

Gubernur Khofifah mengatakan bahwa untuk melakukan pengendalian dampak inflasi dan kenaikan , Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jatim telah menyiapkan anggaran sebanyak ratusan miliar rupiah.

"Pelaksanaan program pengendalian dampak inflasi dan kenaikan , Pemprov Jawa Timur menyiapkan Rp257 miliar." ungkap Khofifah di sela agenda pemberian bantuan yang digelar di Unit Pelaksana Teknis (UPT) Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Provinsi Jatim yang ada di Jember. Kali ini, ada sasaran bantuan yang menurutnya cukup baru, yakni bagi sopir angkot dan ojek online (ojol). Ia mengaku bahwa pihaknya terus melakukan penyisiran terhadap sasaran ini.

"Sektor yang barangkali sangat baru, kawan-kawan bisa lihat pembebasan pajak kendaraan bermotor untuk angkot dan ojol. Memang ojol sebagian besar ada di Surabaya Raya, tapi kita sedang menyisir juga di daerah-daerah, seperti kali ini kita berada di Jember." ungkapnya.

Selain itu, kehadiran Khofifah yang kali ini turun langsung melakukan penyaluran bantuan di , juga turut memerhatikan kelompok masyarakat (). Ia menjelaskan bahwa saat ini, pihaknya memberikan asistensi terhadap berat.

"Kemudian yang kita lakukan adalah asistensi sosial berat. Karena disabilitas berat itu lebih dari 2 disabilitasnya. Pada dasarnya, mereka sudah mendapatkan asistensi dari Pemprov per bulannya Rp300 ribu selama ini, tapi kita menambahkan Rp600 ribu untuk dua kali proses pencairan, September dan November," terangnya.

Ia berharap dengan bantuan yang diberikan kepada berat tersebut, dapat meringankan beban bagi pihak keluarga atau pihak yang turut merawat dan menjaga mereka selama ini. "Harapan kita, keluarga yang harus memberikan perawatan kepada berat bisa ter-support oleh bantuan sosial ASPD (Asistensi Sosial Penyandang Disabilitas) ini, harapnya.

Simak berita selengkapnya ...

Lihat juga video 'Persiapan ke Piala Dunia, Timnas Disabilitas Sepak Bola Latihan di Pasuruan':