Cewek-Cowok Maroko Jarang Mandi, Hanya Sekali Seminggu, Lho Kenapa

Cewek-Cowok Maroko Jarang Mandi, Hanya Sekali Seminggu, Lho Kenapa Cewek Maroko minta foto bersama Prof Dr KH Asep Saifuddin Chalim, MA dan Nyai Hj Alif Fadhilah di pantai Samudra Atlantik, Casablanca Maroko, Sabtu (14/1/2023). Foto: M Mas'ud Adnan/BANGSAONLINE

CASABLANCA, BANGSAONLINE.comAnda mungkin terkejut mendengar info ini. Tapi itulah kenyataan di . Warga itu – termasuk cewek dan cowoknya - jarang mandi. Lho, kenapa? Simak catatan ringan M Mas’ud Adnan, CEO HARIAN BANGSA dan BANGSAONLINE yang beberapa hari berkunjung ke , terutama kota terbesar Casablanca dan Marakesh:

sudah masuk kategori negara maju, modern, bersih dan indah. Saya menilai, salah satu indikator kemajuan dan kemodernan suatu negara adalah transportasi dan kebersihannya, disamping kemajuan ekonomi, pendidikan, pelayanan publik,  dan kemakmuran rakyatnya.

Nah, yang dipimpin Raja Muhammad VI itu sangat bersih dan indah serta penuh artistik. Saya melihat mulai dari Bandara Mohammed VI yang terletak di Kota Casablanca sangat bersih. Bahkan bukan hanya bersih tapi indah. Kota Casblanca tertata sedemikian rapi dan eksotik sekali.

Dalam perjalan dari Bandara, saya melihat sepanjang jalan hanya menyaksikan keindahan alam, terutama karena jalan raya itu berdampingan dengat laut yang airnya sangat bersih dan biru. Bangunan-bangunan juga tertata apik.

Begitu juga mobil-mobil yang berseliweran di jalan raya. Semua mobil bersih tak ada yang pesok seperti di negara-negara Arab lain.

Di juga jarang sekali sepeda motor. Ada tapi gak banyak. Umumnya sepeda motor kecil sejenis zundap jaman dulu. Ini kebalikan Indonesia. Jalan raya didominasi sepeda motor.

Yang dominan di justru mobil. Bahkan saya mencacat banyak sekali mobil mewah seperti Mercy, Audi, Range Rover, Lexus, Land Cruiser, BMW, VW, dengan cc besar-besar.

Orang rata-rata berwajah cantik dan tampan. Postur tubuhnya bagus-bagus. Kulitnya putih bersih.

Begitu juga rambutnya. Rata-rata ikal. Cewek-cewek membiarkan rambutnya memanjang dan terurai.

Cewek dan cowok di pantai laut Atlantik, Casablanca, , Sabtu (14/1/2023). Foto: M Mas'ud Adnan/BANGSAONLINE

Banyak cewek yang tak pakai jilbab. Padahal kerajaan memberlakukan agama Islam sebagai agama resmi kerajaan.

“Beda dengan para orang tua mereka yang pakai jilbab, anak-anak perempuannya sudah banyak yang gak pakai jilbab,” tutur Yogi, mahasiswa asal Indonesia yang sedang kuliah di sebuah universitas di . Yogi adalah alumnus Pondok Pesantren Amanatul Ummah Pacet Mojokerto Jawa Timur.

Anak-anak muda cenderung berkiblat ke budaya Prancis. Maklum, bekas jajahan Prancis.

Bahkan budaya Prancis di sangat dominan. Saya melihat semua papan nama di , baik kantor pemerintah, swasta, maupun restoran dan yang lain, memakai dua bahasa. Yaitu bahasa Prancis dan Arab. Bahkan bahasa Prancis cenderung dominan dan lebih besar.

“Di , administrasi kantor pakai bahasa Prancis,” tutur Muhammad Iqbal, mahasiswa asal Indonesia yang kini S3 di sebuah perguruan tinggi di .

Simak berita selengkapnya ...

Lihat juga video 'Sedekah dan Zakat Rp 8 M, Kiai Asep Tak Punya Uang, Jika Tak Gemar Bersedekah':