Ricuh, Demo Puluhan PKL SLG dan LSM Gelar Tuntut Surat Edaran Pemkab Kediri Dicabut

Ricuh, Demo Puluhan PKL SLG dan LSM Gelar Tuntut Surat Edaran Pemkab Kediri Dicabut Massa dihadang oleh Kader PDIP Kabupaten Kediri saat hendak melakukan aksi di depan kantor DPC. Foto: MUJI HARJITA/ BANGSAONLINE

KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Puluhan PKL di kawasan (SLG) didampingi LSM Masyarakat Pemantau Korupsi (Mapko) Nusantara melakukan aksi demo di depan Kantor DPC PDI Perjuangan Kabupaten Kediri dan Kantor , Selasa (24/1/2023).

Massa yang mengklaim mewakili para PKL di kawasan SLG itu merasa telah dirugikan dengan keluarnya surat penutupan akses ke kawasan SLG oleh Pemkab Kediri.

Sebelum ke Kantor , massa aksi terlebih dulu menggeruduk Kantor DPC PDI Perjuangan Kabupaten Kediri di Dusun Dadapan, Desa Sumberejo, Kecamatan Ngasem.

Namun kelompok massa yang datang dengan mengendarai puluhan sepeda motor dan truk lengkap beserta sound system itu langsung dihadang oleh ratusan kader dan satgas PDI Perjuangan. Mereka berjaga 50 meter sebelah barat sebelum kantor DPC PDI Perjuangan Kabupaten Kediri.

Situasi sempat memanas dan ricuh. Mereka saling dorong dan ada yang saling pukul. Puluhan bendera PDI Perjuangan yang dibawa pendemo, berhasil diamankan oleh satgas PDI Perjuangan.

Kericuhan dapat diredam setelah Sekretaris DPC PDI Perjuangan yang juga Ketua Dodi Purwanto, bersama sejumlah anggota Fraksi PDIP serta Kapolres Kediri langsung turun melerai pertikaian tersebut.

Setelah dilakukan negosiasi, akhirnya massa membubarkan diri dan meninggalkan Kantor DPC PDIP untuk menuju ke Kantor yang berjarak sekitar 4 km.

Simak berita selengkapnya ...