Rabu, 21 Oktober 2020 05:44

​Khofifah Manusia Kerja, Tak Ada Hari Libur Demi Umat dan Rakyat

Senin, 12 Oktober 2020 15:56 WIB
Editor: MMA
​Khofifah Manusia Kerja, Tak Ada Hari Libur Demi Umat dan Rakyat
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat HUT ke-75 Pemrov Jawa Timur, Senin (12/10/2020). foto: ist/ bangsaonline.com

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Hari Ulang Tahun (HUT) ke-75 Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Timur yang digelar di Gedung Negara Grahadi Surabaya hari ini, Senin (12/10/2020), menyedot perhatian publik, terutama warga Jatim.

HUT ke-75 itu tetap meriah, meski digelar di tengah Covid-19 dengan protokol kesehatan sangat ketat. Namun yang tak kalah menarik adalah sorotan terhadap kinerja Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa selama 18 bulan memimpin wilayah yang sangat dinamis ini.

Bagaimana sebenarnya kinerja gubernur perempuan pertama di Jatim itu? “Energi Khofifah sangat kuat dan sangat dinamis. Bagi Khofifah, untuk kepentingan kemaslahatan umat dan kesejahteraan rakyat, tidak ada hari libur dalam jadwal hariannya,” kata Prof Dr Mas’ud Said, ahli ilmu pemerintahan lulusan The Flinders University Australia kepada BANGSAONLINE.com, Senin (12/10/2020).

Ia menjelaskan bahwa Khofifah memulai kegiatan sejak dini hari dan mengakhiri koordinasi sampai dini hari. Tidaklah aneh jika skor kinerja Provinsi Jawa Timur dinilai oleh Pemerintah Pusat atau Kemendagri sebagai Provinsi yang berkinerja sangat tinggi.

Menurut Mas’ud Said, salah satu keistimewaan Khofifah karena dia selalu turun lapangan. “Khofifah adalah manusia kerja, dia tak ingin duduk-duduk saja di kursi, namun juga mengkoordinasikan semua tindakan dengan cross-check langsung ke lapangan,” katanya.

Menurut dia, dalam rentang waktu setahun setengah terakhir Jawa Timur berkembang secara kualitatif di bawah kepemimpinan Khofifah IndarParawansa.

"Yang membedakan Khofifah Indar Parawansa dengan gubernur lainnya atau bahkan pemimpin nasional lainnya ialah kualifikasi kepemimpinan yang solid," katanya.

Ia juga menegaskan bahwa salah satu yang paling menonjol dalam kepemimpinan Khofifah Indar Parawansa adalah penguasaan data dan penguasaan lapangannya yang excellent

"Salah satu hal lagi ialah dia dengan leluasa bisa menggerakkan birokrasi tanpa keserimpet dengan kolusi dan nepotisme, di mana keluarga Khofifah tidak diijinkan untuk masuk dalam struktur atau proyek-proyek pemerintah. Ini perbedaan nyata," tegas Direktur Utama Pascasarjana Unisma Malang Jawa Timur itu.

(Prof. Dr. Mas'ud Said. foto: ist)

Ia menilai bahwa Jawa Timur dalam 18 bulan kepemimpinan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa telah mengalami kemajuan signifikan ditilik dari tataran ilmu pemerintahan.

“Sebuah pemerintahan dikatakan sukses apabila seseorang pemimpin telah bisa meletakkan dasar-dasar pemerintahan dengan baik, yaitu daya eksekusi yang matang dalam iklim birokrasi yang padu dan terobosan-terobosan program kerja ditindaklanjuti dengan kerja lapangan dan networking yang memadai,” tegas Mas’ud Said.

Menurut dia, ada beberapa hal yang berubah total di Pemprov Jatim. Yaitu hidup dan lancarnya komunikasi antara pemerintah propinsi dengan pimpinan lembaga negara dan kementerian maupun antara propinsi dengan kepala daerah di 38 Kota dan Kabupaten.

Selama 7 bulan di masa Pandemi Covid 19, tegas Mas’ud Said, memang tak ada yang bisa dikatakan menjadi pahlawan tunggal.

“Namun langkah strategis Khofifah sangat terasa dengan adanya jalinan kerjasama terpadu antara pimpinan OPD, Kapolda Jatim, Pangdam V Brawijaya, Kejaksaan Tinggi dan instansi vertikal Bank Indonesia, Otoritas Jasa Keuangan,” kata Ketua ISNU Jatim itu.

Menurut Mas’ud Said, sebagai penanggungjawab Satgas penaggulangan Covid 19 Khofifah juga melakukan terobosan luar biasa di jajaran pusat dengan melakukan komunikasi intensif dengan jajaran Kementerian Kesehatan, jajaran Kementerian Sosial, pimpinan BNPB, MenkoEkuin, MenkoPolhukam, Menko PMK.

"Bahkan kepada Presiden RI untuk menyampaikan hal-hal strategis penanganan Covid-19 di Jawa Timur. Tidak itu saja, Khofifah telah melakukan roadshow keliling Jawa Timur dan bahkan untuk kampanye hidup sehat. Ini adalah carakomunikasi khas Jawa Timuran yang tak hanya akan membahagiakan masyarakat tapi juga kesempatan menyelami kehidupa nmasyarakat di daerah," katanya.

Ia lalu menyebut sejumlah prestasi kerja Khofifah. Antara lain, capaian indeks demokrasi Jawa Timur, peningkatan Indeks Pembangunan Manusia (IPM), penghargaan penyelenggaraan pemerintahan yang baik, tata kelola BUMD yang semakin baik, iklim investasi yang paling kondusif di Pulau Jawa, turunnya angka kematian Covid-19 yang signifikan, kolaborasi dengan tokoh-tokoh masyarakat yang lebih massif, perpaduan antara rancangan prioritas pembangunan dengan kegiatan turun lapangan.

Menurut dia, Khofifah banyak diakui sebagai pemimpin dengan energii tinggi dan disegani, karena networking-nya yang hidup di kalangan atas, di tengah, yaitu antar kolega pemerintahan dan juga memiliki akar yang sangat kuat dan luas di kalangan bawah. Tidak ada pimpinan Indonesia yang memiliki kekuatan grassroot sekuat Khofifah, di tingkat nasional sekalipun.

“Hal ini track record Khofifah dalam kancah legislatif dan eksekutif sejak Orde Baru membuat Khofifah sangat matang dalam pemerintahan. Kualifikasi kepemimpinan Khofifah dijadikan modal untuk mendorong, mengakselerasi capaian kuantitaif strategis,” katanya.

Menurut Mas’ud Said, Khofifah telah dan akan terus melakukan terobosan-terobosan program kerja yang tertuang dalam Nawa Bhakti Satya. Demikian pula dalam masa awal pemerintahannya Khofifah – Emil menggagas carakerjadalam tagline CETTAR, di mana dalam adagium ini pemerintah dan birokrasi didorong untuk bekerja cepat, efektif, efisien, tanggap, transparan, akuntable dan responsive. Cara kerja itu adalah budaya kerja khas Khofifah.

“Melalui Nawa Bhakti Satya, apa yang digagas dalam program unggulan pemerintahannya digambarkan sedemikian rup asehingga menjangkau kepentingan umum dan aspirasi masyarakat Jawa Timur antara lain dari masalah peningkatan kesejahteraan (Jatim Sejahtera) akses, inovasi, dan kualitas Pendidikan dan Kesehatan (Jatim Cerdas dan Sehat ), ekonomilokal di daerah dan infrastruktur di daerah (Jatim Akses), masalah ketenagakerjaan (Jatim Kerja), iklim demokrasi, gotong royong, kerukunan dan kebudayaan (Jatim Harmoni), tumbuhnya suasana kondusif untuk pertanian, perikanan dan agro industri (Jatim Agro), pemberdayaan masyarakat, perempuan dan UMKM (Jatim Berdaya), iklim budaya anti korupsi, bekerja dengan efisien dan tata kelola yang baikatau good governance (Jatim Amanah). (tim) 

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Senin, 19 Oktober 2020 22:35 WIB
KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Kediri ternyata memiliki air terjun yang luar biasa indahnya. Namanya Air Terjun Ngleyangan. Sayangnya, untuk mencapai air terjun yang konon pernah dijadikan tempat bertapa Raja Kediri itu, sangat sulit ...
Senin, 12 Oktober 2020 19:15 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan --- Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) minta para kepala daerah meniru Jawa Timur dan Sulawesi Selatan dalam menangani Covid-19. Dua provinsi tersebut – menurut Jokowi - mampu menekan angka kasus Covid-19."Saya mencata...
Senin, 28 September 2020 22:43 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*32. waidhrib lahum matsalan rajulayni ja’alnaa li-ahadihimaa jannatayni min a’naabin wahafafnaahumaa binakhlin waja’alnaa baynahumaa zar’aanDan berikanlah (Muhammad) kepada mereka sebuah perumpamaan, dua...
Sabtu, 17 Oktober 2020 14:42 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<...