Senin, 08 Maret 2021 14:00

M. Mas'ud Said: Poin Penting Pidato KH Afifudddin: Pancasila Bukan Penghalang Penerapan Syariah

Rabu, 20 Januari 2021 13:07 WIB
Editor: mma
M. Mas

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Prof. Dr. Mas’ud Said mencatat beberapa poin penting tentang pidato panganugerahan gelar Doktor Kehormatan atau Doctor Honoris Causa KH. Afifuddin Muhajir.

"Di antaranya Pancasila bukan mani' atau penghalang untuk menerapkan syariat Islam yang ada di dalamnya," kata Prof. Dr. Mas’ud Said kepada BANGSAONLINE.com, Rabu (20/1/2021).

Direktur Pascasarjana Universitas Islam Malang (Unisma) itu lalu merinci satu per satu. “Pertama, dalam konteks penguatan Negara Kesatuan dan konteks Ushul Fiqih sangat penting agar semua tatanan negara ini mendapat penjelasan yang paripurna,” jelasnya.

“Urgensi lainnya termasuk mengurangi tensi, tidak perlu bila masih ada yang mengatakan bahwa negara ini adalah tidak Islami dan oleh sebab itu aturannya tidak diikuti,” tambah Ketua PW ISNU Jatim itu.  

(Dr. KH. Afifuddin Muhajir dan KHR Azaim Ibrahimy bersama keluarga. foto: ist) .

Kedua, menurut Mas’ud Said, penjelasan kepada semua pihak bahwa Pancasila adalah final bagi Indonesia, karena sila-sila dalam Pancasila adalah Islami dan tak satu pun bertentangan dengan Islam, bahkan sangat selaras.

Ketiga, pidato dan penjelasan yang mendalam dari ulama NU yang alim. “Ini menguatkan negara dan pemerintah Indonesia dalam konteks pemikiran Islam Indonesia dan dunia. Lebih-lebih prosesnya kesepakatan bersama bangsa Indonesia,” jelas Mas'ud Said

Keempat, menurut dia, Pancasila Syar'i dengan sendirinya karena sila Ketuahanan, Kemanusiaan dan Keadilan, Persatuan, Musyawarah atau Demokrasi, dan Keadilan Sosial, sangatlah Islami baik dari filsafat maupun fiqih.

Kelima, Pancasila bukan mani' atau penghalang untuk menerapkan syariat Islam yang ada di dalamnya.

(Prof. Dr. Mas'ud Said dan Prof. Dr. A. Halim Soebahar. foto: ist)

Keenam, pengantar dan pujian dari para guru besar. termasuk Rektor UIN Walisongo, Prof. Dr. Imam Taufik. Dia mengatakan bahwa tak ada yang meragukan kealiman Kiai Afifuddin Mauhajir di taraf nasional dan bahkan internasional. Menurut Imam Taufik, Kiai Afifuddin memiliki kapasitas keilmuan tinggi di kalangan Nahdiiyyin dan bahkan kiai-kiai di PBNU dan MUI.

Imam Taufik juga menjelaskan bahwa Kiai Afifuddin Muhajir memberi pelajaran kepada para cendekiawan tentang konsep-konsep yang disusun secara terintegrasi, tidak parsial, dan tak mengindahkan syarat penguasaan bahasa Arab dan Al Qur'an.

Sidang senat UIN Walisongo itu selain dihadiri para para guru besar dan rektor UIN Walisongo, juga tampak pengasuh Pondok Pesantren Salafiyah Syafiiyah Sukorejo Situbondo KH. Azaim Ibrahimi, Gus Taj Jasin, Sekjen Kemenag, Perwakilan Perguruan Tinggi, dan Ketua Tanfidz serata Rais Syuriah PW NU Jateng.

Sementara Menag Yaqut Cholil Qoumas memberi sambutan secara virtual.

Seperti diberitakan BANGSAONLINE.com, KH Afifuddin Muhajir mendapat anugerah Gelar Doktor Kehormatan atau Doctor Honoris Causa (HC) dalam bidang Fiqh-Ushul Fiqh dari Universitas Islam Negeri (UIN) Walisongo Semarang Jawa Tengah. Penganugerahan Doktor HC sekaligus orasi ilmiah itu akan digelar di kampus UIN Walisongon Semarang, Rabu (20/1/2021).

Kepada BANGSAONLINE.com, Kiai Afifudin Muhajir menjelaskan bahwa makalah untuk orasi ilmiahnya akan membahas tentang Pancasila dalam perspektif teks syariah dan tujuan syariah.

“Makalahnya berbahasa Arab: *الجمهورية الإندونيسية الموحدة في ميزان الشريعة* (دراسة عن بانتشاسيلا في ضوء النصوص و المقاصد),” tutur Kiai Afifuddin lewat pesan WahatsApp (WA) kepada BANGSAONLINE.com.

“Kalau dibahasakan Indonesia: Aljumhuriyatul Indonesiyah almuwahhadah fi mizanis syariati. Dirasatun an bancasila fi dhuin nushushi wal maqasid,” tambah Wakil pengasuh Pondok Pesantren Salafiyah Syafiiyah Sukorejo Situbondo Jawa Timur itu. (mma)

Dua Warga Kepulungan yang Terseret Banjir Bandang Ditemukan Tewas
Kamis, 04 Februari 2021 17:21 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Dua warga Desa Kepulungan Kecamatan Gempol, Kabupaten Pasuruan, yang dilaporkan hilang akibat terseret derasnya arus banjir Rabu (3/2) kemarin, akhirnya ditemukan dalam kondisi tewas, Kamis (4/2) pagi. Korban adalah ...
Kamis, 07 Januari 2021 16:58 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Federasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI) Kabupaten Pamekasan dalam masa pandemi ini tetap bertekad memberikan wahana hiburan rekreasi sekaligus olahraga, terutama bagi anak-anak dan usia dini.Melalui kapasitas dan potensi...
Senin, 08 Maret 2021 05:25 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Politik dan bisnis sama kejam. Itulah persepsi yang berkembang. Tapi Elon Musk – pemilik Tesla - orang terkaya nomor 1 di dunia - dan Jim Farley – pemilik Ford – tak saling kudeta. Justru saling respek.Padahal mer...
Senin, 22 Februari 2021 22:39 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*58. Warabbuka alghafuuru dzuu alrrahmati law yu-aakhidzuhum bimaa kasabuu la’ajjala lahumu al’adzaaba bal lahum maw’idun lan yajiduu min duunihi maw-ilaanDan Tuhanmu Maha Pengampun, memiliki kasih sayang. ...
Sabtu, 06 Maret 2021 14:06 WIB
Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam tentang kehidupan sehari-hari. Diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A, Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) dan pengasuh Pesantren Mahasiswa An-Nur Wono...