Kamis, 15 April 2021 21:57

​Gus Miftah: Empat Fakta, Makam Gus Dur Tak Bisa Dibandingkan dengan Museum SBY-Ani di Pacitan

Selasa, 23 Februari 2021 06:53 WIB
Editor: mma
​Gus Miftah: Empat Fakta, Makam Gus Dur Tak Bisa Dibandingkan dengan Museum SBY-Ani di Pacitan
KH Miftah Maulana Habiburrahman alias Gus Miftah. Foto: instagram gusmiftah

JOMBANG, BANGSAONLINE.com – Penceramah kondang KH Miftah Maulana Habiburrahman yang akrab dipanggil Gus Miftah menilai Rachland Nashidik, Wakil Sekjen Partai Demokrat, gagal paham karena membandingkan makam Presiden RI ke-4 KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) dengan Museum Susilo Bambang Yudhoyono (SBY)-Kristiani Herrawati (Ani) di Pacitan Jawa Timur.

“Saya piker, ini perbandingan yang tidak sepadan,” tegas Gus Miftah dalam akun instagram pribadinya: gusmiftah.

Menurut Gus Miftah, ada empat fakta kenapa antara Makam Gus Dur dan Museum SBY-Anni tak bisa dibandingkan.

Fakta pertama, jelas Gus Miftah, makam Gus Dur itu satu komplek dengan makam kakeknya, Hadratussyaikh KHM Hasyim Asy’ari (Mbah Hasyim Asy’ari) di Pesantren Tebuireng. Artinya, makam itu sudah ada sejak lama. “Dan yang perlu dicatat, Mbah Hasyim adalah pahlawan nasional,” kata Gus Miftah.

BACA JUGA : 

Siap Maafkan Kader Kubu Moeldoko, AHY: Forgive, but Not Forget

Ketum Demokrat AHY Silaturahim ke Kediaman Jusuf Kalla

Minta KLB Deli Serdang Tidak Disahkan, Demokrat Jatim Datangi Kanwil Kemenkum HAM

Dinilai Tak Sesuai AD/ART Partai, Demokrat Kabupaten Pasuruan Tolak Hasil KLB Deli Serdang

(Para peziarah makam Gus Dur dan Hadrarussyaikh KHM Hasyim Asy'ari  di Pesantren Tebuireng Jombang Jawa Timur selalu ramai, lebih-lebih pada Jumat legi. foto: kabarjombang)  

Fakta kedua, kata Gus Miftah, dana yang disalurkan pemerintah itu untuk membangun sarana dan prarasana di sekitar makam Gus Dur, bukan untuk membangun makam Gus Dur. Kenapa pemerintah harus membangun sarana dan prasarana di sana? Karena begitu banyaknya antusiasme jamaah (masyarakat) ingin berziarah ke makam Gus Dur dan makam Mbah Hasyim.

“Ribuan (orang) saben hari,” kata Gus Miftah yang pengasuh Pondok Pesantren Ora Aji Sleman Yogyakarta itu.

Fakta ketiga, jelas Gus Miftah, kotak infaq, kotak amal yang ada di makam Gus Dur, setiap bulan mampu menyumbang panti asuhan dan duafa (orang lemah, fakir miskin-Red), minimal Rp 300 juta.

“Maka dulu saya pernah pengajian (bilang) Rp 150 juta, saya diprotes oleh pengurus makam. Gus, bukan lagi Rp 150 juta, tetapi Rp 300 juta! Dan serupiah pun tidak diambil oleh pengurus makam dan tidak diambil oleh Pondok Pesantren Tebuireng,” tegas Gus Miftah.

Fakta keempat, kata Gus Miftah, makam Gus Dur mampu menggairahkan perekonomian umat. “Semuanya bergerak. Dari bus, perusahaan bus yang laku, kemudian rumah makan yang laku, pedagang-pedagang di sekitarnya yang laku,” kata Gus Miftah.

Karena itu, Gus Miftah berkesimpulan, jika sekarang ada orang (politisi Partai Demokrat) membandingkan museum SBY-Ami Yudhoyono di Pacitan dengan makam Gus Dur yang ada di Jombang berarti gagal paham. “Artinya, kalau sekarang ada orang memperbandingkan antara pembangunan Museum di Pacitan dengan komplek makam Gus Dur di Jombang, saya pikir dia gagal paham,” pungkas Gus Miftah.

(Rachland Nashidik. Foto:detik.com)

Seperti ramai diberitakan, cuitan Rachland Nashidik di twitter sempat ramai. Gara-gara membela Museum SBY-Ani di Pacitan karena diserang politisi lain, Rachland Nashidik lalu membandingkan dengan makam Gus Dur.

"Tak ada yang salah dengan Museum Kepresidenan. Kita punya Museum Bung Karno dan Amerika Serikat punya museum dari presiden-presidennya. Museum adalah jejak bagi ingatan sejarah, bisa juga rujukan bagi standar pencapaian pada suatu bangsa. Dan obyek wisata bagi pendapatan daerah.

Pertama, bukan museum keluarga. Kedua, inisiatif pendanaan datang dari Pemprov itu juga cuma sebagian. Terbesar berasal dari sumbangan dan partisipasi warga.

Ketiga, sebagai pembanding, anda tahu makam Presiden Gus Dur dibangun negara?" tulis Rachland Nashidik sembari menyematkan tautan berita.

Namun Rachland Nashidik akhirnya minta maaf setelah banyak yang protes karena ia tak pakai data akurat. (mma)

Kecelakaan di Jemursari Surabaya, Mobil Kijang Innova Terguling Masuk Sungai
Rabu, 14 April 2021 22:12 WIB
SURABAYA, BANGASONLINE.COM - Kecelakaan tunggal terjadi di Jalan Jemursari, Surabaya. Sebuah mobil Toyota Kijang Innova nopol N 371 VA terjun ke sungai Jemursari hingga terguling.Peristiwa ini terjadi Rabu (14/4) petang sekira pukul 18.15 WIB, t...
Minggu, 11 April 2021 18:27 WIB
KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kediri melalui Dinas Pariwisata dan Kebudayaan mulai Sabtu (10/4) kemarin melakukan uji coba pembukaan tempat wisata andalan Kabupaten Kediri. Di antaranya Wisata Besuki Irenggolo yang te...
Rabu, 14 April 2021 05:44 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Ini fenomena menarik. Ternyata dimatikannya Vaksin Nusantara justru memantik kepercayaan para tokoh nasional, dokter, dan para anggota DPR RI. Mereka ramai-ramai antre untuk Vaksin Nusantara. Benarkah mereka leb...
Senin, 22 Februari 2021 22:39 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*58. Warabbuka alghafuuru dzuu alrrahmati law yu-aakhidzuhum bimaa kasabuu la’ajjala lahumu al’adzaaba bal lahum maw’idun lan yajiduu min duunihi maw-ilaanDan Tuhanmu Maha Pengampun, memiliki kasih sayang. ...
Jumat, 09 April 2021 09:59 WIB
Memasuki Bulan Ramadan dan ibadah puasa, rubrik ini akan menjawab pertanyaan soal-soal puasa. Tanya-Jawab tetap akan diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A., Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA)...