Sabtu, 17 April 2021 18:05

Bertahun-tahun Hirup Bau Busuk Menyengat, Warga Ngatup Kediri Minta Pabrik Pupuk Organik Ditutup

Kamis, 01 April 2021 12:14 WIB
Editor: Nizar Rosyidi
Wartawan: Muji Harjita
Bertahun-tahun Hirup Bau Busuk Menyengat, Warga Ngatup Kediri Minta Pabrik Pupuk Organik Ditutup

KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Sudah bertahun-tahun warga Dusun Ngatup, Desa Kambingan, Kecamatan Pagu, Kabupaten Kediri, khususnya yang berada di RT 01 RW 04, harus menghirup bau busuk menyengat yang diduga berasal dari limbah pabrik pupuk organik PT KTS di Desa Wonosari, Kecamatan Pagu.

Ketua RT 01 RW 04 Dusun Ngatup Sigit Djarwanto menjelaskan, berdasarkan hasil pertemuan warga RT 01 RW 04, Rabu (31/3/2021) malam, warga minta kepada Pemerintah Kabupaten Kediri untuk meninjau ulang keberadaan pabrik pupuk organik yang berlokasi di Desa Wonosari, Kecamatan Pagu.

Menurut Sigit, warga juga meminta agar keberadaan pabrik di sekitar pemukimannya ditutup karena selama ini pabrik pupuk diduga menyebabkan pencemaran lingkungan yang dapat membahayakan warga.

"Kami khawatir bau menyengat dari pabrik pupuk organik itu akan menimbulkan penyakit. Lebih-lebih warga kami banyak yang sudah tua dan juga banyak anak-anak," kata Sigit, Kamis (1/4/2021).

BACA JUGA : 

​Dulu, Ponpes Kapurejo Gunakan Jam Istiwak intuk Tentukan Waktu Salat

Gelar Jumat Ngopi Edisi Ngabuburit, Mas Bup Dhito Ditodong Banyak Masalah, Ini Jawabannya

Perampokan Dengan Modus Tusuk Ban di Kediri, Uang Rp. 500 Juta Amblas

Sentot Djamaluddin: PKB Kabupaten Kediri Tetap Setia Bersama Gus Ami

Menurut Sigit, apa yang dirasakan warganya ini sebenarnya sudah berlangsung sangat lama. Soal mengadu juga sudah sering dilakukan. Sigit menduga proses perizinan dari tetangga sekitar pabrik (HO) tidak dipenuhi dan kelengkapan analisis mengenai dampak lingkungan (Amdal) pun belum jelas keberadaannya.

"Yang terakhir, beberapa hari lalu, kami sudah mendatangi pabrik pupuk organik itu, guna menyampaikan keluhan warga. Tapi sampai sekarang nyatanya tidak ada perubahan sama sekali. Kami justru mau dikirim sembako. Tapi kami sepakat sembako itu terpaksa kami tolak," terang Sigit.

Lanjut Sigit, bahwa warga mengartikan jika menerima bantuan sembako tersebut, maka mereka setuju dengan keberadaan pabrik pupuk organik yang setiap hari menyebabkan polusi udara itu.

"Kami tidak memusuhi pihak pabrik, karena mereka juga mencari rezeki dan bisa menampung tenaga kerja. Tapi pencemaran udara yang bisa mengganggu kesehatan ini, apa harus dibiarkan?" keluh Sigit.

Sigit menyebutkan, di RT 01 RW 04 Dusun Ngatup terdapat 35 kepala keluarga atau sekitar 70 warga yang terkena langsung dampak polusi pabrik, sehingga dirinya berharap aktivitas pabrik pupuk segera dihentikan untuk menghindari penyakit akibat polusi udara.

Masih menurut Sigit, jauh sebelumnya warga juga sudah mengeluhkan masalah ini, tapi pabrik pupuk organik tetap saja beroperasi bahkan malah akan memperbesar pabriknya. "Kami menuntut agar pabrik tersebut ditutup karena menyebabkan polusi udara yang tidak berkesudahan selama bertahun-tahun," pungkas Sigit seraya mengatakan bahwa warga berniat akan langsung mengadu ke Bupati Kediri, bila masalah ini tidak segera terselesaikan.

Djarkasi, S.H., Kepala Desa Kambingan mengakui adanya penolakan warganya atas keberadaan pabrik pupuk PT. KTS. Ditanya tentang pemberian sembako, Djarkasi mengaku hanya menerima amanah dari PT KTS agar menyalurkannya kepada warga terdampak.

"Ketika ada warga yang menolak menerima sembako itu, kami akan menyampaikan kepada pihak pabrik," ujarnya.

Di sisi lain, Masrun, Mandor PT KTS mengaku tidak bisa memberikan keterangan saat dikonfirmasi terkait protes warga atas bau limbah. "Maaf saya tidak berwenang memberi keterangan, semua ini akan saya sampaikan ke pimpinan," ujar Masrun di Balai Desa Kambingan, Kamis (1/4/2021).

Sementara itu, Plt. Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Kediri Putut Agung Subekti belum bisa dihubungi untuk dikonfirmasi. Ketika BANGSAONLINE.com mencoba menelepon maupun menghubungi melalui WA, sampai berita ini dikirim, belum mendapat tanggapan. (uji/zar)

​Mengenang Masa Lalu, Ngabuburit Sambil Bermain Meriam Bambu
Jumat, 16 April 2021 22:03 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Ada beragam cara yang bisa dilakukan untuk mengisi waktu menunggu berbuka puasa, atau ngabuburit.Salah satunya seperti yang dilakukan bocah di Kota Pasuruan, Jawa Timur. mereka bermain meriam bambu di tanah lapang.Sepert...
Jumat, 16 April 2021 16:59 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Banyuwangi memiliki cara menarik untuk memelihara infrastruktur fisiknya. Salah satunya, dengan menggelar festival kuliner di sepanjang pinggiran saluran primer Dam Limo, Kecamatan Tegaldlimo be...
Sabtu, 17 April 2021 05:46 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Setelah banyak mendapat dukungan dari para tokoh, dokter, dan bahkan jenderal, tampaknya uji fase II Vaksin Nusantara akan lanjut. Tentu di luar BPOM.Apa itu Ilegal? Nah, silakan ikuti tulisan Dahlan Iskan di Disway d...
Senin, 22 Februari 2021 22:39 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*58. Warabbuka alghafuuru dzuu alrrahmati law yu-aakhidzuhum bimaa kasabuu la’ajjala lahumu al’adzaaba bal lahum maw’idun lan yajiduu min duunihi maw-ilaanDan Tuhanmu Maha Pengampun, memiliki kasih sayang. ...
Sabtu, 17 April 2021 11:15 WIB
Memasuki Bulan Ramadan dan ibadah puasa, rubrik ini akan menjawab pertanyaan soal-soal puasa. Tanya-Jawab tetap akan diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A., Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA)...