Penghapusan Tenaga Honorer, Sekdakab Mojokerto: Kinerja Mereka Lebih Bagus daripada PNS

Penghapusan Tenaga Honorer, Sekdakab Mojokerto: Kinerja Mereka Lebih Bagus daripada PNS Sekretaris Daerah Kabupaten Mojokerto, Teguh Gunarko. Foto: YUDI EKO PURNOMO/BANGSAONLINE

MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com - Sekretaris Daerah Kabupaten (Sekdakab) , Teguh Gunarko, angkat bicara terkait penghapusan tenaga  di lingkungan pemerintahan yang dilakukan Kemenpan RB mulai 28 November 2023. Nasib 3.000 lebih tenaga atau non-ASN di Pemkab tengah dipikirkan.

"Kami masih merumuskannya. Apakah di outsourcing-kan ataukah harus ada opsi yang lain," ujarnya saat menjawab pertanyaan wartawan di ruang kerjanya, Rabu (15/6/2022).

Menurut dia, pengalihan status ribuan tenaga non-ASN menjadi tenaga outsourcing bisa membebani APBD. Sebab, gaji mereka setidaknya harus sesuai upah minimum kabupaten/kota.

"Kalau UMR, gajinya sesuai ring satu di atas Rp4 juta, klepek-klepek lagi kita, gaji mereka selama ini antara Rp1,1-1,5 juta," tuturnya.

"Kita berhati-hati soal nasib 3.000 orang lebih. Dan kita tidak menghembuskan isu pemecatan sampai hari ini," imbuhnya.

Simak berita selengkapnya ...

Lihat juga video 'Pandemi, Ketua TP PKK Kabupaten Mojokerto Ajak Anggotanya Peduli Sesama':