Hadapi Ancaman Krisis Dunia, Gubernur Khofifah Minta Peserta Latsar CPNS Lakukan Hal ini

Hadapi Ancaman Krisis Dunia, Gubernur Khofifah Minta Peserta Latsar CPNS Lakukan Hal ini Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, saat swafoto dengan Peserta Latsar CPNS.

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Gubernur Jawa Timur, Indar Parawansa, menutup Pelatihan Dasar (Latsar) CPNS golongan II pada angkatan 49-52 di Kampus Stiesia, Surabaya, Sabtu (10/9/2022). Saat itu, ia meminta kepada seluruh peserta untuk melipatgandakan inovasi, dedikasi, dan kreativitas dalam bekerja, serta meningkatkan kepekaan terhadap dinamika krisis global dunia.

Ia mengatakan bahwa seluruh negara kini sedang menghadapi tantangan, yakni ancaman krisis dunia seperti pangan, energi, dan keuangan. Sehingga, para abdi negara dan masyarakat harus melipatgandakan inovasi menghadapi ancaman krisis global.

"Saudara saudara yang akan mengabdi menjadi bagian dari , saya minta untuk melipatgandakan dedikasi, inovasi, dan kreativitas dalam menghadapi krisis dunia," ujarnya.

menuturkan, para ASN harus berinovasi dimulai dari hal kecil tetapi langsung dimulai kemudian berkembang menjadi pengabdian yang besar membantu bangsa terlepas dari ancaman krisis utamanya krisis pangan. Menurut dia, cara sederhana bisa dilakukan seperti menanam apa saja yang ada di pekarangan rumah, dan jika tidak memiliki pekarangan bisa menggunakan polybag.

“Ikhtiar ini adalah langkah kecil membantu bagaimana manajemen pengendalian inflasi berbasis keluarga bisa mereka lakukan," tuturnya.

Ia mencontohkan, jika terdapat program untuk memperluas hasil panen di tengah area yang terbatas maka sebagai ASN harus mampu melakukan inisiasi yang produktif. Jika perlu, kata , lakukan sinergi dengan melibatkan peran dari kepala desa, kecamatan, dinas pertanian di kabupaten/kota di Jatim, sinergi dengan berbagai ormas, hingga sinergi dengan perguruan tinggi yang ada.

"Kondisi ancaman krisis dunia ini membutuhkan kecepatan kita dalam mengambil inovasi dan kreativitas. Tidak boleh lagi menunggu, karena ancaman krisis pangan global merupakan persoalan serius," ucapnya.

Gubernur menegaskan, para ASN dituntut peka terhadap persoalan yang dihadapi bangsa terutama ancaman krisis energi, pangan, dan keuangan secara global. Ia berharap, semua pihak bisa turut serta dalam mengendalikan inflasi dari sesuatu hal yang kecil. 

Simak berita selengkapnya ...

Lihat juga video 'Warga Kota Pasuruan Berebut Minyak Goreng Curah Saat Gubernur Jatim Pantau Operasi Pasar':