Kamis, 03 Desember 2020 17:34

​Tolak Boikot, PWNU: Di Prancis Ada 2.000 Lebih Masjid, Macron Marah pada Islam Radikal

Minggu, 08 November 2020 21:15 WIB
Editor: MMA
​Tolak Boikot, PWNU: Di Prancis Ada 2.000 Lebih Masjid, Macron Marah pada Islam Radikal
Dr. KH. Marzuki Mustamar. foto: bangsaonline.com

SUABAYA, BANGSAONLINE.com - Ketua PWNU Jawa Timur Dr. KH. Marzuki Mustamar menegaskan bahwa kita (umat Islam) memang marah karena Nabi Muhammad SAW dikarikaturkan. Tapi ia minta umat Islam – terutama warga NU – introspeksi, berpikir rasional dan tetap berpatokan pada ajaran Islam Ahlussunnah Wal-Jamaah (Aswaja).

“Sebagai muslim tentu kita tersinggung, marah, kalau Nabi digambarkan jelek kayak gitu,” kata Kiai Marzuki Mustamar dalam rekaman video berjudul: Kenapa NU tidak Serukan Boikot Produk Prancis.

Tapi kita – kata Kiai Marzuki Mustamar – juga harus evaluasi, mawas diri dan introspeksi. Menurut dia, Prancis itu ramah kepada muslim Ahlussunah Walajamaah (Aswaja), Islam moderat seperti yang dianut warga NU.

“Kepada muslim biasa (bukan aliran keras), yang Ahlusssunah wal-Jamaah, Prancis itu welcome. 2.000 lebih masjid di Prancis aman-aman aja,” kata Kiai Marzuki Mustamar. Di Prancis bahkan terdapat 2.200 masjid. 

Bukan hanya itu. Menurut Kiai Marzuki, ribuan pengungsi dari Syuriah juga diterima oleh Prancis.

“Yang membuat Prancis marah, bukan kepada umat Islam seperti kita, Ahlusunnah Wal-Jamaah. Yang membuat Macron marah karena Islam model ISIS. Teroris itu lho, Islam radikal yang membunuh sejarawan senior. Jadi yang bermasalah itu Islam radikal, bukan Islam umum seperti yang kita anut,” tambahnya.

Kiai Marzuki Mustamar menjelaskan bahwa Al-Quran melarang kita menjelek-jelekkan agama lain. “Aslinya, Al-Quran sendiri itu melarang kita menyakiti orang lain, melarang kita mem-bully, menghina, mengejek, menjelek-jelekkan agama di luar Islam. Yesus diilok-ilokno yo gak oleh (Yesus diolok-olok ya tidak boleh)-. Sang Yang Widi dielek-dielekno yo gak oleh,” kata Kiai Marzuki Mustamar sembari mengatakan bahwa pada zaman Nabi pun dulu juga dilarang menghina berhala Latta, Uzza, dan sebagainya.

(Samuel Paty, guru sejarah yang dibunuh Abdullakh Anzorov, remaja Chechen berusia 18 tahun. foto: (AFP via BBC/Kompas.com)

Sebab, kata Kiai Marzuki Mustamar, jika kita menjelek-jelekkan simbol agama lain yang mereka anggap suci, khawatir mereka membalas menjelek-jelekkan Nabi kita secara ngawur. “Jadi ini bukan soal NU atau bukan. Tapi mari kita mengikuti ajaran agama Islam,” katanya.

Kiai Mustamar lalu mengutip Al-Quran Surat Al-Anam ayat 108. Yang artinya: Dan janganlah kamu memaki sesembahan yang mereka sembah selain Allah, karena mereka nanti akan memaki Allah dengan melampaui batas tanpa dasar pengetahuan. Demikianlah, kami jadikan setiap umat menganggap baik pekerjaan mereka. Kemudian kepada Tuhan tempat kembali mereka, lalu Dia akan memberitahukan kepada mereka apa yang telah mereka kerjakan.”

“Jadi, seperti sekarang ini. Wong namanya non Muslim yo ngarikatur ngawur. Tapi kan ada penyebabnya,” katanya sembari minta umat Islam tidak memancing kebencian.

Karena itu Kiai Marzuki Mustamar mengajak mengembangkan Islam yang ramah, damai, berbudaya, berperadaban, berprestasi, dan membanggakan. Sebab,meski umat Islam minoritas di beberapa negara lain, tapi jika berprestasi dan membanggakan, maka Negara yang mereka tempati akan hormat dan ikut bangga.

Bahkan, kata Kiai Marzuki Mustamar, bisa jadi mereka lalu tertarik dan masuk Islam.

(Presiden Prancis Emmanuel Macron. foto: /AFP/Ludovic Marin/ Pool/pikiranrakyat.com)

Terkait ajakan boikot, Kiai Marzuki Mustamar mengaku tidak setuju. “Kalau benar kita muqothoa’ah tijariah (pemutusan hubungan dagang-Red), maka yang rugi kita bangsa Indonesia, bukan Prancis,” katanya.

Kenapa? Karena dari segi neraca perdagangan kita lebih banyak ekspor, ketimbang impor barang Prancis. Ia menyebut nilai impor Prancis hanya 1,9 miliar dolar, sedang ekspor kita mencapai 2 miliar dolar lebih.

Belum lagi soal tenaga kerja. Misalnya memboikot Carrefour, padahal karyawannya justru orang-orang Islam. “Jangan hanya nuruti emosi,” katanya.

Menurut dia, yang melakukan aksi kekerasan itu kelompok Islam radikal, tapi mereka lalu mengajak-ajak orang NU untuk memboikot. “Kalau NU tak mau boikot dituduh Islam liberal dan kafir,” katanya.

Kiai Marzuki menegaskan bahwa, ”Kita tidak membela orang kafir.” Tapi kita ingin menunjukkan bahwa Islam itu sangat ramah, membawa kemajuan, berprestasi dan memberi solusi hidup sehingga mereka tertarik kepada Islam.

“Nabi-nabi dahulu sudah biasa dihina-hina. Tapi karena Nabi Muhammad punya kepentingan dakwah, Nabi tetap berdagang dengan mereka,” kata Kiai Marzuki.

Ia mencontohkan seorang Yahudi yang menghina Nabi Muhammad. Tapi Nabi sabar, tidak marah. Lalu si Yahudi itu sakit. Nabi Muhammad justru datang menjenguk dan mengobati. Sembuh. Si Yahudi tertarik pada akhlak Nabi. Ia masuk Islam.

“Ini (kisah Yahudi) ada di Bukhari,” kata Kiai Marzuki Mustamar sembari menunjukkan Kitab Bukhari yang ada di depannya. 

Menurut Kiai Marzuki, Nabi Muhammad justru mendekati dan mendakwahi para penghinanya dengan akhlak yang terpuji dan tinggi, bukan dengan kekerasan, sehingga mereka masuk Islam. (mma)  

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Selasa, 01 Desember 2020 16:52 WIB
PROBOLINGGO, BANGSAONLINE.com – Meletusnya Gunung Semeru di Kabupaten Lumajang, tidak mengakibatkan kenaikan material vulkanik di Gunung Bromo, Kabupaten Probolinggo.Namun demikian, status Gunung Bromo tetap level II atau waspada. Sehingga pengunju...
Sabtu, 28 November 2020 22:34 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan --- Nahdlatul Ulama (NU) punya khasanah (bahasa) baru: Neo Khawarij NU. Istilah seram ini diintroduksi KH Imam Jazuli, LC, MA, untuk mestigmatisasi kelompok kritis NU: Komite Khittah Nahdlatul Ulama (KKNU). Khawarij ...
Rabu, 02 Desember 2020 21:44 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*39. walawlaa idz dakhalta jannataka qulta maa syaa-a allaahu laa quwwata illaa biallaahi in tarani anaa aqalla minka maalan wawaladaanDan mengapa ketika engkau memasuki kebunmu tidak mengucapkan ”Masya Allah, ...
Kamis, 03 Desember 2020 15:46 WIB
Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam tentang kehidupan sehari-hari. Diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A, dosen Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) dan pengasuh Pesantren Mahasiswa An-Nur Wonocolo Surabaya. Silakan kirim...