Kamis, 29 Juli 2021 06:05

Kapolres Gresik Imbau Kades Tak Perlu Takut Pakai DD untuk Tangani Covid-19

Kamis, 22 Juli 2021 17:06 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: M Syuhud Almanfaluty
Kapolres Gresik Imbau Kades Tak Perlu Takut Pakai DD untuk Tangani Covid-19
Bupati Gus Yani, dan Wabup Bu Min, serta Kapolres AKBP Arief Fitrianto, dan Dandim Letkol Inf. Taufik Ismail saat rapat koordinasi penanganan Covid-19. foto: SYUHUD/BANGSAONLINE

GRESIK, BANGSAONLINE.com - Kapolres Gresik AKBP Arief Fitrianto mengajak semua aparatur pemerintahan di Kabupaten Gresik menjalankan amanah sebaik-baiknya untuk menangani pandemi Covid-19 di era Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat.

Hal itu diungkapkan oleh AKBP Arief saat mengikuti rapat koordinasi (rakor) penanganan Covid-19 di masa PPKM Darurat bersama Bupati Fandi Akhmad Yani, Wabup Bu Min, Dandim 0817 Gresik Letkol Inf Taufik Ismail, kepala OPD, camat, serta kepala desa dan lurah di Kecamatan Kebomas, Gresik, dan Manyar, di Kantor Kecamatan Kebomas, Kamis (22/7/2021).

Kapolres mengimbau kepala desa agar tak ragu atau takut menggunakan anggaran yang diperkenankan untuk penanganan Covid-19 dan dampak yang ditimbulkan. "Desa atau kepala desa harus bisa manfaatkan sebaik-baiknya DD untuk penanganan Covid, minim 8 persen. Silakan digunakan dengan benar," ujarnya.

"Kami jamin tak akan diperiksa jika benar digunakan untuk penanganan covid dengan benar. Justru kalau tak di-refocusing untuk penanganan covid dan ada temuan, bisa dilakukan pemeriksaan," sambungnya.

BACA JUGA : 

Kapolda Jatim dan Pangdam Cek PPKM Level IV di Gresik

AKD dan Forkopimcam Manyar Door to Door ke Perusahaan Cari Tabung Untuk Bantu Warga Terpapar Covid

Jelang Masuki Masa Pensiun, Kadinsos Gresik Maksimalkan Penuntasan Tugas Pelayanan Masyarakat

Percepat Herd Immunity, Bupati Gus Yani Latih 140 Nakes Hingga Siapkan Tempat Wisata untuk Vaksinasi

Menurutnya, kepala desa dan lurah adalah ujung tombak pemerintahan di tingkat hulu. Karena itu ia berharap bisa menjalankan penanganan Covid-19 di lingkup wilayahnya dengan baik

Dalam kesempatan ini, Arief juga mengajak seluruh pihak terus menegakkan protokol kesehatan, mengintat saat ini Kabupaten Gresik berada di zona merah Covid-19.

"Tegakkan prokes Covid-19. Tak boleh abai. Saat ini, PPKM Darurat. Belum tahu setelah selesai tanggal 25 Juli," sebutnya.

"Mari kita jalankan dengan baik PPKM Darurat ini. Insya Allah dengan menjalankan PPKM Darurat dengan baik, prokes ditegakkan. Mudah-mudahan secepatnya kita akan keluar dari pandemi," pungkasnya.

Sementara Wabup Aminatin Habibah mengingatkan rumah sakit (RS) maupun puskesmas agar tak menolak pasien. "Jangan sampai ada penolakan pasien di puskesmas maupun RS, akan membuat down pasien," pesan Bu Min.

"Pemerintah sudah menyiapkan 17 RS rujukan, Stadion Gelora Joko Samudro, dan 5 puskesmas khusus untuk penanganan Covid," sambung Bupati Fandi Akhmad Yani.

Di RS dan puskesmas tersebut, telah disiapkan fasilitas khusus untuk penanganan ibu hamil (bumil). Termasuk bumil yang positif Covid-19. "Semua sudah kami siapkan. Manfaatkan fasilitas yang ada secara maksimal," pintanya.

Bupati juga meminta kepala desa maupun lurah sigap dalam menangnan warga yang terpapar Covid-19. "Harus ada kolaborasi antara kades, lurah, dengan RW dan RT dalam penangan covid. Kalau membutuhkan rujukan langsung koordinasi dengan puskesmas atau posko darurat," pintanya.

Senada, Dandim 0817 Letkol Inf. Taufik Ismail juga meminta agar kades, lurah, RT, RW, serta warga sekitar untuk memantau warga yang menjalani isolasi mandiri. "Harus terus dipantau. Ditanya kondisinya. Ditanya apa kebutuhannya. Jangan dibiarkan," ujarnya.

Hal itu, kata Taufik, untuk mencegah adanya isoman yang meninggal karena tidak adanya pengawasan dan pemantauan. "Setelah kami evaluasi adanya isoman yang meninggal lantaran kurang perhatian dan pengawasan. Makanya, terus diawasi untuk mengeliminir kematian isoman," pintanya.

Dandim menambahkan, tren kenaikan Covid-19 di Kabupaten Gresik masih tinggi. Ia berharap posko darurat bisa terus disiagakan hingga kasus Covid-19 melandai.

"Di Jawa Timur saat ini zona merah. Tinggal 3 kabupaten di kepulauan yang tak zona merah. Segala upaya harus dilakukan untuk bisa keluar dari pandemi. Jika ada persoalan bisa dipecahkan bersama," pungkasnya. (hud/ian)

Warga Sambisari dan Manukan Kulon Menolak Sekolah Dijadikan Tempat Isolasi Pasien Corona
Senin, 26 Juli 2021 19:36 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Korban Covid-19 yang terus berjatuhan mendorong Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya memperluas tempat isolasi pasien yang sedang terpapar virus corona. Berbagai fasilitas gedung – termasuk sekolah – direncana...
Kamis, 15 Juli 2021 06:50 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Ini ide baru. Untuk menyiasati pandemi. Menggelar resepsi pernikahan di dalam bus. Wow.Lalu bagaimana dengan penghulunya? Silakan baca tulisan wartawan terkemuka Dahlan Iskan di  Disway, HARIAN BANGSA dan B...
Selasa, 27 Juli 2021 06:32 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Mayat korban covid yang perlu dibakar – sesuai keyakinan mereka – terus bertambah. Bahkan menumpuk. Sampai perusahaan jasa pembakaran mayat kewalahan. Celakanya, hukum kapitalis justru dipraktikkan dalam pe...
Kamis, 15 Juli 2021 12:37 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*66. Qaala lahu muusaa hal attabi’uka ‘alaa an tu’allimani mimmaa ‘ullimta rusydaanMusa berkata kepadanya, “Bolehkah aku mengikutimu agar engkau mengajarkan kepadaku (ilmu yang benar) yang telah diajark...
Sabtu, 17 Juli 2021 10:23 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke [email protected] Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<...