Lantik 176 Kepsek SD dan SMP, Bupati Pamekasan Minta untuk Tidak Bermain-main dengan Pendidikan

Lantik 176 Kepsek SD dan SMP, Bupati Pamekasan Minta untuk Tidak Bermain-main dengan Pendidikan Bupati Pamekasan Baddrut Tamam saat melantik 176 kepsek di Mandhapa Agung Ronggosukowati.

PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Bupati Pamekasan, H. Baddrut Tamam melantik 176 kepala sekolah (kepsek) SMP dan SD dalam naungan dinas pendidikan dan kebudayaan (disdikbud) setempat, di Mandhapa Aghung Ronggosukowati, Senin (24/1/2022).

Saat memberikan sambutan, Bupati Baddrut Tamam memastikan tidak ada jual beli jabatan dalam proses penunjukan menjadi kepala sekolah.

"Sejak saya memimpin dan terus kita akan laksanakan adalah pemerintahan bersih. Pemerintahan yang setiap mengangkat atau memindah aparatur sipil negara tidak ada jual beli jabatan," kata bupati yang akrab disapa Mas Tamam ini disambut riuh tepuk tangan para kepsek.

Tokoh muda Nahdlatul Ulama itu langsung bertanya kepada kepsek yang sudah dilantik pada kesempatan tersebut perihal jual beli jabatan tersebut. "Apakah ada yang bayar?," tanya bupati, kepsek pun kompak menjawab tidak ada.

Menurutnya, jabatan seseorang yang ditebus dengan cara membeli akan berdampak buruk terhadap kinerja dan pembangunan Pamekasan di masa yang akan datang. Sementara kepsek mempunyai tanggung jawab besar mendidik anak-anak yang notabene penerus perjuangan bangsa Indonesia.

"Kalau mau menempati posisi tertentu itu berbayar, mau jadi kepala sekolah berbayar, mau pindah dari SMP 1 ke SMP lain berbayar, mesti apabila duduk di posisi itu orang akan berpikir kapan yang mau balik modal," tegasnya.

Simak berita selengkapnya ...

Lihat juga video 'Haul Akbar di Masjid Nurul Huda Pamekasan, Satukan Generasi dan Santri Kiai Mattawi':