Percepat Penghapusan Kemiskinan Ekstrem, Kemendes PDTT Apresiasi KKN Tematik UMD

Percepat Penghapusan Kemiskinan Ekstrem, Kemendes PDTT Apresiasi KKN Tematik UMD Luthfiyah Nurlaela, Kepala Badan Pengembangan SDM dan Pemberdayaan Masyarakat Desa, Daerah Tertinggal dan Transmigrasi, Kemendes PDTT RI.

JEMBER, BANGSAONLINE.com - Program kuliah kerja nyata (KKN) tematik Universitas Membangun Desa (UMD) yang dilakukan secara kolaboratif oleh Perguruan Tinggi se-Jember mendapat apresiasi dari Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Republik Indonesia ( RI).

Luthfiyah Nurlaela, Kepala Badan Pengembangan SDM dan Pemberdayaan Masyarakat Desa, Daerah Tertinggal dan Transmigrasi, RI, menilai KKN tematik tersebut cukup relevan dengan Isntruksi Presiden (Inpres) No. 4 tahun 2022 tentang Percepatan Penghapusan Kemiskinan Ekstrem.

"Kegiatan hari ini sangat relevan, ya. Sangat gayut (gayung bersambut) dengan apa yang menjadi tugas dari Kementerian Desa terkait dengan . Sesuai Instruksi Presiden, Inpres No 4 Tahun 2022 tentang Percepatan Penghapusan Kemiskinan Ekstrem, hakikatnya adalah menjadi tanggung jawab kita bersama. Oleh karenanya, diperlukan keterpaduan sinergi program kerja sama antar-kementerian dan lembaga, maupun pemerintah daerah dengan mengoptimalkan dan mendayagunakan pelibatan perguruan tinggi, serta pemangku kepentingan lainnya," tuturnya dalam pengarahan sebelum penerjunan yang dilakukan secara kolaboratif oleh perguruan tinggi se-Jember.

Ia menekankan target Presiden, bahwa pada tahun 2024 harus Indonesia bebas dari . Karena itu, ia berharap KKN tematik UMD yang dilakukan para mahasiswa ini dapat mendukung realisasi target tersebut. Utamanya adalah mengenai pendataan kemiskinan berbasis teknologi informasi dan teknologi. Hal itu ia kaitkan dengan data SDG's (sustainable development goals) yang dikerjakan oleh kementerian.

"Tugas Menteri Desa PDTT dalam hal ini, yaitu untuk memastikan atau menyediakan dan mengelola data SDG's desa untuk . Dan kemudian yang kedua adalah memprioritaskan penggunaan dana desa untuk BLT, bantuan langsung tunai desa, dan juga untuk PKTD, padat karya tunai desa. Dan yang ketiga adalah membina serta menggerakkan BUMDes dan juga BUMDesa bersama, terutama yang mengelola dana bergulir untuk masyarakat dengan kemiskinan ektrem, serta untuk unit usaha yang berkaitan dengan ketahanan pangan nabati maupun hewani," paparnya.

Simak berita selengkapnya ...