Dilarang Ekspor Kepiting, Nelayan di Ujungpangkah Gresik Wadul Anggota Dewan

Dilarang Ekspor Kepiting, Nelayan di Ujungpangkah Gresik Wadul Anggota Dewan Anggota DPRD Gresik dari Fraksi Gerindra, Taufiqul Umam (kanan), saat menemui nelayan. Foto: SYUHUD/BANGSAONLINE

GRESIK, BANGSAONLINE.com - Nelayan dan pembudidaya kepiting di Kecamatan Ujungpangkah, Kabupaten , mengeluh karena dilarang ekspor kepiting. Mereka mengalami kerugian besar dan mengadukan persoalan yang dihadapi kepada anggota DPRD dari Fraksi Gerindra, Taufiqul Umam, Senin (19/9/2022).

Ketua Paguyuban Pengepul Kepiting Ujungpangkah, Robakh, mengatakan bahwa larangan ekspor kepiting dialami setelah terbitnya Peraturan Menteri (Permen) Kelautan dan Perikanan (KP) No. 17 Tahun 2021. Di mana, kepiting yang sedang bertelur tidak boleh ditangkap untuk konsumsi maupun kegiatan ekspor.

"Adanya larangan tersebut membuat harga kepiting semakin anjlok. Jika biasanya harga kepiting bisa tembus Rp 200 ribu per kilogram untuk ukuran 2 sampai 3 ons. Sekarang harganya hanya Rp 60 ribu sampai Rp 100 ribu per kilo," ungkapnya.

Ia menyebut, anjloknya harga kepiting di tengah kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) membuat banyak pengepul dan pembudidaya kepiting gulung tikar (bangkrut).

"Kalau tidak bisa ekspor tentu harga kepiting akan murah. Tentu dampaknya besar bagi semua yang bergerak diusaha kepiting," katanya.

Semenjak adanya larangan ekspor, lanjut Robakh, tangkapan kepiting hanya di konsumsi di dalam negeri.

"Biasanya kami jual ke restoran, tetapi harganya murah," akunya.

Simak berita selengkapnya ...

Lihat juga video 'Viral! Video Manusia Menikahi Kambing di Gresik, Bupati Mengecam: Jahiliyah!':