Selasa, 04 Agustus 2020 09:13

Olimpiade Tokyo akan Dibatalkan karena Coronavirus

Rabu, 26 Februari 2020 13:18 WIB
Editor: Choirul
Olimpiade Tokyo akan Dibatalkan karena Coronavirus
Seorang turis yang mengenakan topeng berpose untuk foto dengan cincin Olimpiade di latar belakang, di distrik Odaiba Tokyo. foto: theguardian

BANGSAONLINE.com - Pegelaran Olimpiade Tokyo dibatalkan jika coronavirus tidak terkontrol. Hal ini disampaikan anggota IOC, Dick Pound. Rencananya, Olimpiade Tokyo digelar 24 Juli mendatang.

Kepedulian semakin meningkat atas dampak virus corona pada Olimpiade, setelah dikabarkan telah menyebar ke Jepang. Bahkan, kompetisi sepakbola papan atas domestik dibatalkan hingga bulan depan.

Anggota senior Komite Olimpiade Internasional (IOC) mengatakan opsi pembatalan Olimpiade dipilih, daripada penundaan atau relokasi, jika corona terbukti terlalu berbahaya untuk perhelatan olimpiade.

Dick Pound, mantan juara renang Kanada yang telah berada di IOC sejak 1978, memperkirakan ada waktu tiga bulan - mungkin dua bulan - untuk menentukan nasib Olimpiade Tokyo, yang berarti keputusan terakhirnya adalah di akhir bulan Mei.

"Apakah kita nanti dapat mengendalikan, sehingga kita dapat percaya diri pergi ke Tokyo atau tidak?," kata Pound kepada Associated Press.

"Banyak hal akan disiapkan. Anda harus mulai meningkatkan keamanan, makanan, kawasan Olimpiade, hotel Anda. Orang-orang media akan ada di sana, membangun studio mereka. Siapa berani menjamin?"

"Jika IOC memutuskan olimpiade tidak dapat maju seperti yang dijadwalkan di Tokyo, Anda mungkin melihat pembatalan", katanya.

Tiga kasus coronavirus baru dikonfirmasi pada Selasa kemarin, di antara pengguna gym yang sama di Chiba. Kota itu, di utara Tokyo, dijadwalkan menjadi tuan rumah taekwondo, gulat, dan selancar, serta empat acara Paralimpiade.

Acara olahraga di seluruh Jepang telah dibatalkan karena wabah; semua sepakbola J-League telah ditunda hingga 15 Maret. Ini adalah gangguan terbesar dari permainan profesional di Jepang sejak gempa bumi dan tsunami 2011.

Tim U-23 Afrika Selatan juga menarik diri dari pertandingan persahabatan karena akan bermain melawan Jepang di Kyoto, pada Kamis besok. Sementara pelatihan untuk 80.000 sukarelawan Olimpiade, yang akan dimulai pada 22 Februari, telah ditunda setidaknya selama dua bulan.

Tokyo marathon membatalkan perlombaan massal karena ketakutan akan virus corona.

Selain olahraga profesional, banyak kompetisi lokal, pertandingan antar sekolah dan turnamen seni bela diri sedang ditunda atau dihentikan.

Tokyo Marathon hari Minggu ini akan menampilkan hanya beberapa ratus atlet elit, dengan hampir 38.000 peserta mengatakan bahwa mereka tidak dapat berlari.

Wabah virus yang dimulai di Cina dua bulan lalu telah menginfeksi lebih dari 80.000 orang di seluruh dunia dan membunuh lebih dari 2.700, sebagian besar dari mereka di Cina. Tetapi virus ini telah masuk ke di Korea Selatan, Timur Tengah dan Eropa, meningkatkan kekhawatiran akan pandemi. Jepang sendiri telah melaporkan empat kematian.

Beberapa perusahaan terbesar di Jepang, termasuk Sony, Takeda Pharmaceuticals dan raksasa telekomunikasi NTT, memberi tahu staf untuk bekerja dari rumah. Banyak yang berencana untuk memperkenalkan telework selama Olimpiade, untuk mengurangi tekanan pada transportasi umum, tetapi sekarang melakukannya untuk menghindari risiko kontaminasi pada kereta Tokyo yang padat.

Panitia penyelenggara Olimpiade Tokyo menempatkan anggaran resmi untuk Olimpiade sebanyak Rp 171 triliun , tetapi Dewan Audit Jepang memperkirakan biaya sebenarnya, termasuk pengeluaran oleh otoritas lokal dan pemerintah pusat, lebih dari dua kali lipat angka itu.

Olimpiade modern, yang tanggal 1896, telah dibatalkan hanya selama masa perang. Olimpiade pada tahun 1940 seharusnya di Tokyo tetapi dibatalkan karena perang Jepang dengan Cina dan perang dunia kedua. Rio Games di Brasil berjalan sesuai jadwal pada tahun 2016 meskipun berjangkitnya virus Zika.

Pound mengulangi pendirian IOC - bahwa ia mengandalkan konsultasi dengan Organisasi Kesehatan Dunia, sebuah badan Perserikatan Bangsa-Bangsa, untuk mengambil tindakan apa pun.

Adapun kemungkinan penundaan, dia berkata: "Anda tidak menunda sesuatu pada ukuran dan skala Olimpiade. Ada begitu banyak bagian yang bergerak, begitu banyak negara dan musim yang berbeda, dan musim kompetisi, dan musim televisi. Anda tidak bisa hanya mengatakan, "Kami akan melakukannya pada bulan Oktober."

Pound mengatakan pindah ke kota lain juga tampaknya tidak mungkin "karena ada beberapa tempat di dunia yang bisa memikirkan mempersiapkan fasilitas dalam waktu singkat untuk mengenakan sesuatu".

Sumber: theguardian
Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Jumat, 24 Juli 2020 19:36 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Kreatif. Itulah kata yang tepat untuk menggambarkan apa yang sudah dilakukan oleh Pemkot Surabaya dalam usahanya mempercantik kawasan Ekowisata Mangrove Medokan Sawah. Betapa tidak, dari sejumlah barang-barang bekas, sepe...
Kamis, 30 Juli 2020 21:34 WIB
Oleh: KH. Agoes Ali Masyhuri*Kebijakan Mendikbud Nadiem Makarim yang menyerahkan dana hibah puluhan miliar rupiah kepada Tanoto dan Sampoerna Foundation membuat dua ormas besar Islam Nahdlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah kecewa dan mundur dari organi...
Minggu, 02 Agustus 2020 22:39 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Senin, 03 Agustus 2020 11:04 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan ala...