Minggu, 17 Januari 2021 01:23

Berdoa 5 Tahun, Cuma Punya Rp 20 Juta, Kiai Asep Cerita Awal Dirikan Pesantren

Jumat, 25 Desember 2020 01:59 WIB
Editor: Tim
Berdoa 5 Tahun, Cuma Punya Rp 20 Juta, Kiai Asep Cerita Awal Dirikan Pesantren
Prof. Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim, M.Ag, saat menceritakan sejarah mendirikan Pondok Pesantren Amanatul Ummah di Pacet, Mojokerto, usai melantik Pengurus PC Pergunu Aceh Besar, Kamis (24/12/2020).

ACEH BESAR, BANGSAONLINE.com - Prof. Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim, M.Ag, mengaku berdoa selama 5 tahun sebelum menemukan tanah untuk mendirikan Pondok Pesantren Amanatul Ummah di Pacet, Mojokerto, Jawa Timur.

"Saya hanya punya uang Rp 20 juta," kata Kiai Asep saat jadi pembicara dalam Pelantikan dan Seminar Nasional PC Pergunu Aceh Besar, Kamis (24/12/2020).

Hadir dalam acara itu, Ketua PWNU Aceh Tgk H. Faisal Ali yang sekaligus membuka acara.

Kiai Asep yang dikenal sebagai ulama miliarder tapi dermawan ini bercerita, saat itu hanya berdoa dan tak berusaha untuk mencari tanah. "Saya hanya berdoa agar diberi tanah di pinggir jalan, ada airnya mengalir dan jaraknya kira-kira satu jam dari Surabaya," kata Kiai Asep di depan para guru dan pengurus PC Pergunu Aceh Besar yang baru dilantik.

Ternyata, tutur Kiai Asep, seorang temannya mengajak ke Pacet Mojokerto. Temannya itu menunjukkan ada tanah yang akan dijual. Kiai Asep merasa cocok. "Semua kriteria dalam doa saya kok ada semua," tutur Kiai Asep.

Menurut Kiai Asep, si pemilik tanah menawarkan harga Rp 500 juta. "Ya saya iyakan saja. Saya gak nawar. Wong saya gak punya uang. Saya hanya punya uang Rp 20 juta. Masak gak punya uang nawar," tutur Kiai Asep sembari tertawa.

Di luar dugaan, si pemilik tanah ternyata mau menerima uang yang cuma Rp 20 juta itu. Sisanya, kata Kiai Asep, ditambahi mobil Kijang yang baru dikredit. Mobil itu seharga Rp 155 juta. Tapi oleh Kiai Asep dihargai Rp 135 juta.

"Sisanya saya janji satu tahun," tuturnya.

Dari tanah itulah, Kiai Asep lalu mendirikan pondok pesantren yang kemudian diberi nama Amanatul Ummah.

Saat itu, kata Kiai Asep, sedang gandrung-gandrungnya orang mendirikan Rintisan Sekolah atau Madrasah Bertaraf Internasional. Tapi Kiai Asep tak pakai istilah rintisan. Tapi langsung Sekolah Bertaraf Internasional.

Padahal, kata Kiai Asep, papan namanya kayak papan nama NU tingkat ranting.

Murid awal jumlahnya 48 orang. Semula 49 orang. "Tapi satu orang mengundurkan diri," kata Kiai Asep. Para murid itu pintar-pintar.

Sehingga sekolah yang didirikan Kiai Asep banyak menarik minat para orang tua untuk menyekolahkan di pesantren yang baru berdiri itu.

"Saya akhirnya menyewa rumah penduduk untuk ruang kelas baru," tutur Kiai Asep sembari menegaskan bahwa rumah itu seperti kandang ayam karena gak ditempati.

Ternyata inilah awal sukses Kiai Asep. Hanya dalam waktu sekejap, santrinya membludak.

"Sekarang baru 14 tahun. Tapi santri saya sudah 12 ribu orang. Di Surabaya 2.000. Di Pacet 10.000," tutur Kiai Asep yang disambut tepuk tangan.

Lalu apa kunci sukses Kiai Asep dalam mengelola pendidikan? "Akhlak," kata Kiai Asep. Yaitu akhlak al-Quran.

Selain itu? "Harus ikhlas," tegas Kiai Asep.

Ia mengaku saat berkhidmat di NU ia total. "Saya dulu kan pernah menjadi Ketua PCNU Kota Surabaya," kata Kiai Asep.

"Saat berkhidmat di NU saya tak pernah berkalkulasi," tambahnya. Bahkan saking ikhlasnya, ia lebih banyak mengeluarkan uang pribadi untuk pengembangan organisasi NU. Karena itu banyak yang nangis ketika ia tak menjadi ketua NU.

"Di depan kantor PCNU Surabaya itu ada orang penjual soto. Saat saya jadi ketua NU dulu banyak yang beli sotonya. Karena di kantor NU selalu ramai," tuturnya sembari mengatakan dirinya selalu mentraktir orang-orang yang makan soto di situ.

Begitu Kiai Asep tak menjabat ketua PCNU pembeli soto sepi sampai akhirnya tak jualan di situ lagi.

Menurut Kiai Asep, sukses yang kini diraih tak lepas dari amalan dan sedekah yang ia lakukan sebelumnya. Ia bercerita bahwa ia pernah merintis pinjaman tanpa bunga. Tapi ternyata praktiknya sulit ditagih sehingga akhirnya diikhlaskan untuk sedekah. Ternyata semua itu penuh berkah.

Selain itu, menurut Kiai Asep, sukses dirinya juga tak lepas dari salat malam. Karena itu, ia mengajak para guru dan pengurus Pergunu Aceh Besar yang baru dilantik mengikuti jejaknya. Yaitu selalu ikhlas dalam mendidik dan mengembangkan pendidikan sesuai karakter guru yang mukhlis.

"Sebagai guru kita harus ikhlas," katanya sembari mencontohkan dirinya yang semula hanya guru SMP swasta tapi kemudian jadi guru besar yang pengukuhan profesornya dihadiri Presiden Jokowi.

Selain itu, menurut Kiai Asep, juga aktif salat malam dan bersedekah. "Saya kan ditulis oleh Pak Mas'ud Adnan sebagai kiai miliarder yang loman (dermawan)," katanya.

Sementara Ketua PC Pergunu Aceh Besar Tgk Khasanda saat menyampaikan sambutan mengaku siap menjalankan tugas sebagai ketua Pergunu sehingga organisasi yang dipimpinnya berkembang maksimal dan sesuai harapan para guru.

Seperti diberitakan bangsaonline.com, Kiai Asep dan rombongan berada di Aceh sudah dua hari, yaitu sejak Rabu (23/12/2020) kemarin. Kiai Asep sempat dijamu makan malam di Pendopo Gubernur Aceh.

Lalu pada Kamis (24/12/2020), selain melantik PC Pergunu Aceh Besar, Kiai Asep dan rombongan ziarah ke makam Syaikh Kuala, yakni Syaikh Abdurrouf As-Sinkili. Usai dari makam waliyullah ini, Kiai Asep dan rombongan salat jamaah maghrib di Masjid Baiturrahman Banda Aceh. Lalu meneruskan ziarah ke makam Habib Abu Bakar.

Rencananya, Jumat (25/12/2020) pagi Kiai Asep akan melantik PC Pergunu Banda Aceh di Balai Kota Banda Aceh.

Selama di Aceh, Kiai Asep selain didampingi Ketua PW Pergunu Aceh Muslem Hamdani, Ketua PC Pergunu Aceh Besar Khasanda. dan pengurus Pergunu yang lain, juga didampingi Wakil Rektor UIN Ar-Raniri Dr Saifullah.

Sementara rombongan Kiai Asep terdiri dari KH Fathurrohman, Wakil Ketua PCNU Surabaya, M Mas'ud Adnan, owner HARIAN BANGSA dan bangsaonline.com, Mohammad Santoso, anggota DPRD Mojokerto, dan Dr. Fadly Usman, dosen Universitas Brawijaya Malang. (tim)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Minggu, 17 Januari 2021 01:07 WIB
LUMAJANG, BANGSAONLINE.com-Gunung Semeru yang terletak di Lumajang Jawa Timur meletus kembali, Sabtu (16/1/2021). “Sore ini, jam 17.24 Gunung Semeru mengeluarkan awan panas. Dengan jarak 4,5 kilo. Daerah sekitar Sumber Mujur dan Curah Koboan, sa...
Senin, 11 Januari 2021 16:42 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan --- Kerusuhan politik yang dilakukan pendukung fanatik Presiden Donald Trump menelan banyak korban jiwa. Setidaknya, empat pendukung Trump dan dua polisi dikabarkan meninggal dunia terkait aksi demo anarkis di Gedung Cap...
Sabtu, 16 Januari 2021 19:54 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*50. Wa-idz qulnaa lilmalaa-ikati usjuduu li-aadama fasajaduu illaa ibliisa kaana mina aljinni fafasaqa ‘an amri rabbihi afatattakhidzuunahu wadzurriyyatahu awliyaa-a min duunii wahum lakum ‘aduwwun bi/sa lil...
Sabtu, 26 Desember 2020 12:03 WIB
Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam tentang kehidupan sehari-hari. Diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A, Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) dan pengasuh Pesantren Mahasiswa An-Nur Wono...