Sabtu, 17 April 2021 18:54

Sosialisasi Prodamas Plus TA 2021, Wali Kota Kediri: Sebagian Kena Refocusing

Kamis, 01 April 2021 10:49 WIB
Editor: Nizar Rosyidi
Wartawan: Muji Harjita
Sosialisasi Prodamas Plus TA 2021, Wali Kota Kediri: Sebagian Kena Refocusing
Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar (kiri) bersama Sekda Kota Kediri Bagus Alit dalam acara sosialisasi pelaksanaan Prodamas Plus. (foto: ist)

KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Pelaksanaan Program Pemberdayaan Masyarakat (Prodamas) Plus Tahun Anggaran (TA) 2021 akan segera dilaksanakan. Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar telah memberikan sosialisasi pelaksanaan Prodamas Plus ini kepada LPMK, RT/RW, kelurahan, kecamatan, karang taruna, dan PKK Kota Kediri secara virtual melalui Zoom Meeting, Rabu (31/3/2021) kemarin.

Prodamas Plus ini rencananya mulai dilaksanakan di tahun 2020, namun akibat adanya pandemi Covid-19 sehingga dana Prodamas dialihkan untuk kepentingan kesehatan masyarakat, sosial, dan ekonomi.

Tidak seperti Prodamas tahun 2019, Prodamas Plus 2021 mencakup 6 bidang yakni infrastruktur, sosial budaya, ekonomi, pendidikan, kesehatan, dan kepemudaan dengan besaran anggaran 100 juta per RT per tahun. Pada pelaksanaan Prodamas Plus TA 2021 ini sebagian harus di-refocusing untuk penanganan Covid-19. Refocusing TA 2021 diinstruksikan pemerintah pusat untuk mendukung operasional pelaksanaan PPKM Mikro dan vaksinasi Covid-19.

Wali Kota Kediri menjelaskan bahwa refocusing tidak didasarkan persentase ataupun bidang kegiatan, melainkan atas dasar pertimbangan skala prioritas terendah dari pilihan kegiatan yang ada. Beberapa jenis kegiatan yang terkena refocusing yakni pengadaan CCTV, pengadaan tenis meja, pengadaan kaus/seragam olahraga, pengadaan keyboard, serta pelatihan keterampilan kerja dan usaha.

BACA JUGA : 

Bangkitkan Potensi Lokal, Pemkot Kediri Gelar Lomba Foto Cerita KIM

Pastikan Home Care Peduli Berjalan dengan Baik, Wali Kota Kediri Datangi RSUD Gambiran

Perampokan Dengan Modus Tusuk Ban di Kediri, Uang Rp. 500 Juta Amblas

Sentot Djamaluddin: PKB Kabupaten Kediri Tetap Setia Bersama Gus Ami

"Bagi kegiatan yang diusulkan untuk Prodamas Plus 2021 ini terkena refocusing, tidak bisa diganti dengan kegiatan lain. Sehingga kegiatan yang diajukan bukan prioritas agar dihentikan dahulu, agar anggarannya bisa dialihkan untuk kegiatan bidang kesehatan atau untuk penanganan Covid-19," terang Wali Kota Kediri.

Wali Kota Kediri juga menjelaskan bahwa kegiatan yang diusulkan di Prodamas dilaksanakan dengan mekanisme swakelola tipe 4 (swakelola oleh kelompok masyarakat). Cara pengadaan tipe ini merupakan hal baru dalam Prodamas Plus tahun 2021 ini. Kelompok masyarakat (pokmas) ini dipilih dari warga yang memiliki kemampuan dan komitmen tinggi untuk melaksanakan pekerjaan swakelola, diutamakan dari pengurus RT dan pengurus RW. "Pokmas ini sudah terbentuk dan ada sebanyak 137 pokmas," tambahnya.

Dengan semangat Prodamas Plus ini, Wali Kota Kediri berharap dapat memperluas pelibatan masyarakat melalui swakelola oleh pokmas. Lalu menyelaraskan kegiatan Prodamas Plus sehingga mendukung RPJMD dan 10 Program Unggulan Kota Kediri. Serta juga mendukung penanganan Covid-19 dan dampaknya.

"Mudah-mudahan ini adalah tahun yang baik untuk Kota Kediri memulai pembangunan secara masif, berpartisipasi dan berbasis RT di Kota Kediri yang dilakukan pokmas. Para pokmas juga harus lebih semangat dalam melaksanakan Prodamas Plus," ujarnya.

"Ini saat yang tepat untuk semuanya saling bersinergi dan berkolaborasi, baik kelurahan, kecamatan, pemerintah daerah, atau siapa pun. Harapan saya Prodamas ini menjadi Prodamas terbaik di seluruh Indonesia dan manfaatnya dapat dirasakan langsung oleh masyarakat secara berkesinambungan," tutup Wali Kota Kediri.

Dalam sosialisasi Prodamas 2021 ini, Wali Kota Kediri didampingi Sekretaris Daerah Kota Kediri Bagus Alit, Kepala Barenlitbang Kota Kediri Edi Darmasto, dan Kepala Bagian Pemerintahan Pemkot Kediri Paulus Luhur, serta kepala OPD (Organisasi Perangkat Daerah) terkait. (uji/zar)

​Mengenang Masa Lalu, Ngabuburit Sambil Bermain Meriam Bambu
Jumat, 16 April 2021 22:03 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Ada beragam cara yang bisa dilakukan untuk mengisi waktu menunggu berbuka puasa, atau ngabuburit.Salah satunya seperti yang dilakukan bocah di Kota Pasuruan, Jawa Timur. mereka bermain meriam bambu di tanah lapang.Sepert...
Jumat, 16 April 2021 16:59 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Banyuwangi memiliki cara menarik untuk memelihara infrastruktur fisiknya. Salah satunya, dengan menggelar festival kuliner di sepanjang pinggiran saluran primer Dam Limo, Kecamatan Tegaldlimo be...
Sabtu, 17 April 2021 05:46 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Setelah banyak mendapat dukungan dari para tokoh, dokter, dan bahkan jenderal, tampaknya uji fase II Vaksin Nusantara akan lanjut. Tentu di luar BPOM.Apa itu Ilegal? Nah, silakan ikuti tulisan Dahlan Iskan di Disway d...
Senin, 22 Februari 2021 22:39 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*58. Warabbuka alghafuuru dzuu alrrahmati law yu-aakhidzuhum bimaa kasabuu la’ajjala lahumu al’adzaaba bal lahum maw’idun lan yajiduu min duunihi maw-ilaanDan Tuhanmu Maha Pengampun, memiliki kasih sayang. ...
Sabtu, 17 April 2021 11:15 WIB
Memasuki Bulan Ramadan dan ibadah puasa, rubrik ini akan menjawab pertanyaan soal-soal puasa. Tanya-Jawab tetap akan diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A., Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA)...