Pendapatan Belum Penuhi Target, Direktur RSUD Kalisat Jember Bilang Begini

Pendapatan Belum Penuhi Target, Direktur RSUD Kalisat Jember Bilang Begini Direktur RSUD Kalisat, Nur Cahyohadi.

JEMBER, BANGSAONLINE.com - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Jember memiliki delapan rumah sakit umum daerah (RSUD), satu di antaranya adalah RSUD Kalisat. Selain sebagai penunjang keterjaminan kesehatan bagi masyarakat, rumah sakit yang merupakan badan usaha milik daerah (BUMD) itu diharapkan menjadi salah satu sumber penopang pendapatan anggaran daerah (PAD).

Melalui RSUD Kalisat, Pemkab Jember berharap mendapat pemasukan anggaran yang lebih sehingga mampu menunjang program pembangunan di Kabupaten Jember. Namun, fakta di lapangan hingga bulan ini, realisasi PAD RSUD Kalisat masih mencapai 55,48 persen atau Rp20,8 miliar, dari yang ditargetkan oleh Pemkab Jember untuk tahun 2021 sebesar Rp37,4 miliar.

Direktur RSUD Kalisat, Nur Cahyohadi, mengakui hal tersebut saat dikonfirmasi usai rapat dengar pendapat (RDP) di ruang Komisi D Kantor DPRD Jember, Rabu (12/10) kemarin. Menurut dia, pendapatan itu berdasarkan pelayanan terhadap masyarakat. Sebab, keuangan RSUD tidak bersumber dari kas keuangan daerah (Kasda).

Simak berita selengkapnya ...