Ratusan Pasang Catin di Tuban Melangsungkan Pernikahan saat Malam Songo

Ratusan Pasang Catin di Tuban Melangsungkan Pernikahan saat Malam Songo Suasana pernikahan di Tuban.

TUBAN, BANGSAONLINE.com - Malam ke-29 Ramadan memiliki kesan istimewa bagi sebagian besar masyarakat Kabupaten Tuban. Mereka menyebutnya dengan istilah malam songo atau sembilan.

Malam songo dianggap sebagai waktu yang istimewa dan baik untuk melangsungkan pernikahan, karena tepat sebelum hari Raya Idulfitri. Terbukti dengan banyaknya warga yang menikah saat itu, ada 391 pasang Calon Pengantin (Catin) telah terdaftar di Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Tuban.

"Dipilihnya malam songo karena dianggap memiliki banyak keberkahan sehingga dalam satu malam terdapat 391 pasang pengantin yang akan melepas masa lajang," kata Kepala Kantor Kemenag Tuban, Ahmad Munir saat dikonfirmasi BANGSAONLINE.com, Rabu (27/4/2022).

Untuk mensukseskan agenda pernikahan di malam songo, Kemenag Tuban menerjunkan 34 penghulu yang tersebar di 20 KUA di masing-masing kecamatan. Sebelum melangsungkan pernikahan, ratusan Catin juga telah mengikuti bimbingan perkawinan sebagai bekal dalam membina rumah tangga.

"Seluruh Penghulu kita terjunkan, sesuai wilayah kerja masing-masing," kata pria asli Bojonegoro ini.

Menurut dia, malam songo telah menjadi tradisi turun temurun bagi masyarakat Tuban. Sejumlah alasan yang mendasari masyarakat untuk melangsungkan pernikahan dimalam tersebut. Salah satunya, saat itu tidak perlu melakukan perhitungan secara adat jawa.

"Artinya mereka akan tetap melangsungkan pernikahan meski secara hitungan jawa ada 'weton dan nogo-dino' tidak baik, karena bagi mereka malam songo tidak pakai hitungan," ujarnya.

Simak berita selengkapnya ...