Sabtu, 17 April 2021 18:30

​Ditutup Doa Syaikh Al-Azhar Mesir, Kiai Asep Gratiskan Sertifikasi Pembimbing Manasik Haji 2019

Kamis, 14 November 2019 18:52 WIB
Editor: MMA
​Ditutup Doa Syaikh Al-Azhar Mesir, Kiai Asep Gratiskan Sertifikasi Pembimbing Manasik Haji 2019
Dr KH Asep Saifuddin Chalim, MA menerima cinderamata dari peserta Sertifikasi Pembimbing Manasik Haji 2019 di Gust House Institut KH Abdul Chalim Pondok Pesantren Amanatul Ummah Pacet Mojokerto Jawa Timur, Rabu (13/11/2019). foto: BANGSAONLINE.com

MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com - Selama delapan hari ratusan peserta Sertifikasi Pembimbing Manasik Haji 2019 “mondok” di Guest House Intitut KH Abdul Chalim Pondok Pesantren Amanatul Ummah Pacet Mojokert Jawa Timur. Acara sertifikasi yang dibuka Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa pada 6 Oktober itu ditutup oleh Dr KH Asep Saifuddin Chalim, MA, pengasuh Pondok Pesantren Amanatul Ummah Surabaya dan Pacet Mojokerto, pada Rabu 13 Oktober 2019.

(Dr KH Asep Saifuddin Chalim (kiri), Syaikh Zakaria Muhammad Marzuq (nomor dua dari kiri), Syaikh Barkawi, Muhammad Sofwan LC dan Jamal. foto: BANGSAONLINE.com)

Acara peutupan ini dihadiri Ketua Forum Komunikasi KBIHU Jawa Timur KH Ahmad Sofwan, LC dan Ketua Umum JKSN KH Muhammad Roziqi. Peserta acara ini memang terdiri dari utusan KBIHU dan JKSN Jawa Timur. Juga hadir Jamal, Kepala pada Bidang Penyelenggaraan Haji dan Umrah Kanwil Kementerian Agama ProvinsiJawa Timur. Istimewanya, penutupan acara ini dipungkasi dengan doa yang dipimpin oleh mantan Imam Masjid Al-Azhar Mesir Syaikh Zakaria Muhammad Marzuq dan Syaikh Barkawi yang juga dari Al-Azhar Mesir.

BACA JUGA : 

Isi Ramadan, ASC Foundation Full Gelar Bukber dan Serahkan Santunan 18 Hari ke Depan

Kiai Asep-Gus Barra Bantu 2 Truk Beras-Mie-Sarung-Uang, Lurah Ini Ngaku Pendukung Berat Khofifah

Serahkan Ribuan Paket Sembako, Kiai Asep Beri Semangat Warga Korban Gempa di Malang

Lewat ASC Foundation, ​Kiai Asep Siapkan Sedekah 200 Ton Beras, Puluhan Ribu Sarung, dan Uang

(Para peserta sertifikasi dari KBIH, JKSN, dan Muslimat NU. Tampak Siti Fatimah (paling kanan), Sekretaris PC Muslimat NU Surabaya. foto: BANGSAONLINE.com

Yang menarik, semua biaya ditanggung oleh Kiai Asep. Mulai dari konsumsi, tempat, berkas, hingga honor narasumber, semua ditanggung Kiai Asep. Bahkan para peserta masih diberi uang transport, sarung dan tas. “Biaya narasumber saja kurang lebih Rp 180 juta. Tiap hari tiga narasumber selama delapan hari,” tutur salah seorang panitia kepada BANGSAONLINE.com.

Diperkirakan acara ini menghabiskan sekitar Rp 400 hingga Rp 500 juta. Tapi Kiai Miliarder Asep Saifuddin Chalim itu tampak senang karena bisa membahagiakan peserta. “Saya senang bisa membahagiakan orang,” kata Kiai Asep kepada BANGSAONLINE.com sembari tersenyum.

Putra salah satu kiai pendiri NU KH Abdul Chalim Luwimunding Majalengka Cirebon Jawa Barat itu memang punya tradisi bersedekah. Tiap hari Kiai Asep yang mantan Ketua PCNU Surabaya itu menyedekahkan hartanya puluhan, bahkan ratusan juta.

Karena itu saat pidato penutupan acara itu ia wanti-wanti agar para peserta tidak cepat-cepat pulang. “Mohon sabar, bapak ibu peserta jangan pulang dulu karena Taufik (sopir Kiai Asep) belum datang. Tolong panitia siapkan makan siang,” kata Kiai Asep saat pidato penutupan acara Sertifikasi Pembimbing Manasik Haji 2019 yang diselenggarakan Forum Komunikasi KBIHU Jawa Timur bekerjasama dengan Jaringan Kiai-Santri Nasional (JKSN). Taufik saat itu perjalanan dari Surabaya. Taufik inilah yang membawa uang transport dan tas untuk cinderamata peserta.

Kiai Asep lalu bercerita tentang istri seorang sahabat yang mengadu kepada Nabi Muhammad SAW karena tiap hari suaminya selalu kedatangan tamu. Menurut dia, istri sahabat itu capek karena semua tamu harus diberi makan.

“Setiap tamu selalu diberi makan. Saya capek memasak,” kata istri Sahabat itu. Rasulullah SAW tak memberi respons langsung. Nabi justru datang ke rumah sahabat itu. Tentu saja Nabi disuguhi makan seperti tamu-tamu sebelumnya. Lalu Rasulullah pulang. Nah, saat Nabi pulang, istri sahabat itu melihat ular, kalajengking, tikus, dan binatang-binatang kotor mengikuti langkah Nabi yang meninggal rumah sahabat itu.

Istri sahabat itu lalu bertanya kepada Nabi soal binatang-binatang kotor itu. Nabi menjelaskan bahwa itulah berkah bagi orang yang suka memberi makan tamu. “Semua binatang kotor dan keburukan-keburukan akan meninggalkan rumah orang yang suka memberi makan tamunya,” jelas Rasulullah.

Karena itu Kiai Asep sangat senang menyuguhi makan tamunya, termasuk para peserta Sertifikasi Pembimbing Manasik Haji 2019. (MMA)

​Mengenang Masa Lalu, Ngabuburit Sambil Bermain Meriam Bambu
Jumat, 16 April 2021 22:03 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Ada beragam cara yang bisa dilakukan untuk mengisi waktu menunggu berbuka puasa, atau ngabuburit.Salah satunya seperti yang dilakukan bocah di Kota Pasuruan, Jawa Timur. mereka bermain meriam bambu di tanah lapang.Sepert...
Jumat, 16 April 2021 16:59 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Banyuwangi memiliki cara menarik untuk memelihara infrastruktur fisiknya. Salah satunya, dengan menggelar festival kuliner di sepanjang pinggiran saluran primer Dam Limo, Kecamatan Tegaldlimo be...
Sabtu, 17 April 2021 05:46 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Setelah banyak mendapat dukungan dari para tokoh, dokter, dan bahkan jenderal, tampaknya uji fase II Vaksin Nusantara akan lanjut. Tentu di luar BPOM.Apa itu Ilegal? Nah, silakan ikuti tulisan Dahlan Iskan di Disway d...
Senin, 22 Februari 2021 22:39 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*58. Warabbuka alghafuuru dzuu alrrahmati law yu-aakhidzuhum bimaa kasabuu la’ajjala lahumu al’adzaaba bal lahum maw’idun lan yajiduu min duunihi maw-ilaanDan Tuhanmu Maha Pengampun, memiliki kasih sayang. ...
Sabtu, 17 April 2021 11:15 WIB
Memasuki Bulan Ramadan dan ibadah puasa, rubrik ini akan menjawab pertanyaan soal-soal puasa. Tanya-Jawab tetap akan diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A., Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA)...