Selasa, 27 Juli 2021 21:42

​Ancaman Coronavirus, Grand Prix Australia Dijadwalkan 15 Maret, akan Jalan Terus

Kamis, 27 Februari 2020 18:13 WIB
Editor: Choirul
​Ancaman Coronavirus, Grand Prix Australia Dijadwalkan 15 Maret, akan Jalan Terus
Sirkuit Victoria, telah berbenah. foto: the guardian

BANGSAONLINE.com – Grand Prix Australia akan tetap dihelat meskipun ada kekhawatiran coronavirus. Hal ini disampaikan Menteri Olahraga Victoria, Martin Pakula, mengonfirmasikan balapan Formula 1 di Melbourne's Park pada 15 Maret mendatang.

Grand Prix Australia akan maju bulan depan, meskipun ada kekhawatiran bahwa penyebaran virus corona dapat berdampak pada awal musim Formula 1, kata pemerintah Victoria.

Kekhawatiran ini muncul, kerena coronavirus yang disebut Covid-19 telah tumbuh dengan menyebar di Italia Utara, di mana Ferrari dan tim Alpha Tauri bermarkas. Pada hari Rabu waktu setempat, pihak berwenang Italia mengatakan jumlah kasus Covid-19 yang telah meningkat menjadi 400, dengan 12 kematian.

Kepala eksekutif Formula 1, Chase Carey, mengatakan kepada wartawan bahwa tiga balapan pembuka - Melbourne, Bahrain, dan Hanoi - akan dilanjutkan. "Kami menuju ke Melbourne, menuju ke Bahrain, dan menuju ke Hanoi," katanya.

BACA JUGA : 

Rasional, Madu, Air Zam-Zam dan Kurma Tangkal Virus Corona, Ini Paparan Kiai Asep

Kurma Efektif Basmi Virus Corona, Ini Penjelasan Kiai Asep di Depan Ribuan Santri Barunya

4 Hari 25 Orang Meninggal, Kiai Bangkalan Ini Patahkan Alasan Lebih Takut Allah daripada Corona

Ini Perbedaan Virus Flu, Flu Burung, dan Covid! Perlu Vaksin Antibodi dan Proteksi Bodi

Lintasan di Albert Park telah dibangun selama sebulan dan menteri olahraga Victoria, Martin Pakula, mengatakan perlombaan akan berjalan sesuai rencana. "Melbourne adalah satu-satunya kota di dunia yang menjadi tuan rumah balapan Formula Satu dan turnamen tenis Grand Slam, dan kami menantikan Grand Prix merayakan 25 tahun di Albert Park pada 15 Maret," kata Pakula.

Andrew Westacott, kepala eksekutif perusahaan Grand Prix Australia, mengatakan perlombaan tetap berjalan dan tidak akan menjadi masalah bagi pemerintah. Namun, baik pemerintah Australia maupun manajemen Formula 1 telah menyarankan tanggal mungkin harus berubah.

"Kami memerhatikan kepala petugas medis di Australia dan akhirnya dari pemerintah," katanya kepada wartawan. "Pemerintah dan petugas kesehatan akan melihat berbagai hal secara medis dan ekonomi dan menilai risiko," tambahnya.

Ini adalah salah satu dari empat acara olahraga terbesar yang diadakan di Melbourne setiap tahun, mengikuti Australia Terbuka, grand final AFL, dan karnaval balap pegas.

Perusahaan Grand Prix Australia mengatakan kehadiran penonton di Grand Prix 2019 adalah yang tertinggi sejak 2005, dan diperkirakan akan ada 324.100 penonton yang hadir selama empat hari event F1 di Australia. Ia menerima dana besar dari pemerintah. Pada tahun 2019, itu mencapai $ 60.2 juta, lebih dari setengah dari biaya menjalankan acara. Kontrak untuk kota untuk menjadi tuan rumah acara telah diperpanjang hingga 2025.

Felicia Mariani, kepala eksekutif Dewan Industri Pariwisata Victoria, mengatakan pihaknya tidak mampu untuk membatalkan acara tersebut. "Victoria dan pariwisata Victoria, yang sudah terhuyung-huyung di bawah tekanan kebakaran hutan dan sekarang virus korona, tidak mampu menanggung kerusakan reputasi atau ekonomi yang akan datang dari Grand Prix yang dibatalkan atau diturunkan," kata Marini dalam sebuah pernyataan kepada Guardian Australia.

“Victoria bergantung pada ciri khas acara internasional seperti Grand Prix untuk meningkatkan kunjungan, menyuntikkan dana yang sangat dibutuhkan kembali ke ekonominya dan membantu membangun kembali sektor pariwisata yang terpukul. Namun keselamatan adalah yang terpenting, dan jika sampai pada titik pembatalan, industri perlu menguatkan dirinya sendiri dan siap untuk merespons sesuai dengan itu.”

Pemerintah Australia memperpanjang larangan perjalanannya ke China pada hari Kamis, tetapi Perdana Menteri Scott Morrison, mengatakan bahwa "larangan bepergian lebih lanjut tidak direkomendasikan."

Australia telah memberlakukan rencana tanggap daruratnya terhadap virus corona. Morrison mengatakan, "Kami percaya risiko pandemi sangat besar pada kami."

Kepala petugas kesehatan Victoria, Dr Brett Sutton, mengatakan kepada wartawan di Melbourne bahwa "sangat mungkin" sebuah pandemi akan diumumkan dan bahwa "secara harfiah" puluhan orang telah bekerja pada rencana darurat negara selama berbulan-bulan. Rencana darurat nasional akan dibahas pada pertemuan menteri kesehatan negara bagian dan federal di Melbourne pada hari Jumat.

"Saya tidak ingin melihat kami tertangkap sama sekali karena kami pikir itu bisa dihentikan atau mungkin akan dihentikan," kata Sutton. “Saya pikir itu jauh lebih aman bahwa kita melanjutkan dengan dasar bahwa hal itu tidak terhindarkan dan bahwa kita dapat dan harus mengharapkan kasus di Australia dalam beberapa minggu atau bulan mendatang.”

Warga negara Cina menyumbang 21% dari pengunjung internasional ke negara bagian tersebut, menghabiskan $ 3.4 miliar di Victoria tahun lalu.

Mariani mengatakan ini merupakan awal yang menghancurkan tahun ini bagi industri pariwisata. "Keputusan tentang pembatasan perjalanan dan bagaimana hal itu dapat mempengaruhi pelaksanaan Grand Prix Australia akan dibuat oleh pemerintah dan pejabat kesehatan dengan keselamatan bangsa pada intinya," katanya. "Kami berharap ini tidak akan dibatalkan, tetapi industri harus siap untuk ini, jika itu terjadi."

Sumber: theguardian
Warga Sambisari dan Manukan Kulon Menolak Sekolah Dijadikan Tempat Isolasi Pasien Corona
Senin, 26 Juli 2021 19:36 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Korban Covid-19 yang terus berjatuhan mendorong Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya memperluas tempat isolasi pasien yang sedang terpapar virus corona. Berbagai fasilitas gedung – termasuk sekolah – direncana...
Kamis, 15 Juli 2021 06:50 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Ini ide baru. Untuk menyiasati pandemi. Menggelar resepsi pernikahan di dalam bus. Wow.Lalu bagaimana dengan penghulunya? Silakan baca tulisan wartawan terkemuka Dahlan Iskan di  Disway, HARIAN BANGSA dan B...
Selasa, 27 Juli 2021 06:32 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Mayat korban covid yang perlu dibakar – sesuai keyakinan mereka – terus bertambah. Bahkan menumpuk. Sampai perusahaan jasa pembakaran mayat kewalahan. Celakanya, hukum kapitalis justru dipraktikkan dalam pe...
Kamis, 15 Juli 2021 12:37 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*66. Qaala lahu muusaa hal attabi’uka ‘alaa an tu’allimani mimmaa ‘ullimta rusydaanMusa berkata kepadanya, “Bolehkah aku mengikutimu agar engkau mengajarkan kepadaku (ilmu yang benar) yang telah diajark...
Sabtu, 17 Juli 2021 10:23 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke [email protected] Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<...