Rabu, 28 Oktober 2020 03:05

13 Calon PPS Terindikasi Sebagai Anggota dan Pengurus Parpol

Senin, 09 Maret 2020 18:53 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Akina Nur Alana
13 Calon PPS Terindikasi Sebagai Anggota dan Pengurus Parpol
Bawaslu Blitar saat mencermati nama-nama PPS yang terindikasi pengurus dan anggota parpol.

BLITAR, BANGSAONLINE.com - Belasan calon anggota Panitia Pemungutan Suara (PPS) terindikasi anggota dan pengurus partai politik (parpol). Hal ini diketahui dari pengawasan yang dilakukan Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Kabupaten Blitar.

Belasan nama calon anggota PPS yang terindikasi sebagai anggota dan pengurus parpol itu, tercantum pada pengumuman KPU Kabupaten Blitar Nomor 126/PP.04.2-Pi/KPU-Kab/II/2020 tentang Hasil Penelitian Administrasi Calon Anggota PPS Pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Blitar Tahun 2020 pada 28 Februari 2020 ini, masuk dalam sistem informasi parpol (Sipol).

Koordinator Pengawasan Bawaslu Kabupaten Blitar Priya Hari Santosa mengatakan, Bawaslu telah mencermati nama para calon anggota PPS dan menyandingkan dengan data Sipol yang ada. Didapati 13 nama masuk ke dalam Sipol, dan 2 nama masuk ke dalam pengurus parpol.

Priya menegaskan, penyelenggara di setiap tingkatan harus netral dan tidak berafiliasi dengan parpol. Sehingga, sejak dari rekrutmen sudah harus diperhatikan.

"Sesuai dengan ketentuan pasal 18 ayat (1) huruf e PKPU Nomor 13 Tahun 2017 yang menjadi syarat untuk menjadi anggota PPK, PPS, dan KPPS adalah tidak menjadi anggota parpol yang dinyatakan dengan surat pernyataan yang sah atau paling singkat dalam jangka waktu lima tahun tidak lagi menjadi anggota parpol, yang dibuktikan degnan surat keterangan dari pengurus parpol bersangkutan," kata Priya, Senin (9/3/2020).

Menyusul temuan ini, Bawaslu Kabupaten Blitar telah melayangkan surat rekomendasi kepada KPU Kabupaten Blitar untuk mencermati calon PPS yang akan direkrut. Pada surat rekomendasi bernomor 066/K.JI-03/PM.00.02/III/2020 pada 4 Maret 2020.

Ketua Bawaslu Kabupaten Blitar Abdul Hakam Sholahuddin menegaskan, rekomendasi yang dilayangkan ke KPU Kabupaten Blitar berisi tiga poin. Antara lain, KPU melakukan klarifikasi kepada calon anggota PPS yang namanya terindikasi anggota dan pengurus parpol, memastikan dalam proses pembentukan PPS sesuai dengan peraturan perundang-undangan, dan memberikan jawaban tertulis kepada Bawaslu Kabupaten Blitar terhadap calon anggota PPS yang terdaftar dalam Sipol dan SK Parpol tersebut.

"Kami berharap proses rekrutmen calon anggota PPS bisa berlangsung sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku," ujar Hakam. (ina/rev)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Minggu, 25 Oktober 2020 12:28 WIB
SIDOARJO, BANGSAONLINE.com - Wisata edukasi berbasis potensi desa di Jawa Timur kembali bertambah. Kali ini, bertempat di Desa Kalidawir, Kecamatan Tanggulangin, Kabupaten Sidoarjo, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa meresmikan Are...
Senin, 12 Oktober 2020 19:15 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan --- Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) minta para kepala daerah meniru Jawa Timur dan Sulawesi Selatan dalam menangani Covid-19. Dua provinsi tersebut – menurut Jokowi - mampu menekan angka kasus Covid-19."Saya mencata...
Kamis, 22 Oktober 2020 10:40 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*34. wakaana lahu tsamarun faqaala lishaahibihi wahuwa yuhaawiruhu anaa aktsaru minka maalan wa-a’azzu nafaraandan dia memiliki kekayaan besar, maka dia berkata kepada kawannya (yang beriman) ketika bercakap-ca...
Selasa, 27 Oktober 2020 09:45 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...