Rabu, 14 April 2021 22:59

​Pesantren Vakum Dua Bulan Kerugian Moral, Para Kiai Sepakat Santri Kembali ke Pondok

Sabtu, 30 Mei 2020 16:30 WIB
Editor: MMA
​Pesantren Vakum Dua Bulan Kerugian Moral, Para Kiai Sepakat Santri Kembali ke Pondok
ILUSTRASI. Para santri Pesantren Tebuireng mengaji kitab kuning. foto: BANGSAONLINE.COM

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Salah satu keunggulan Pondok Pesantren (PP) adalah penempaan dan pembentukan karakter, kepribadian, dan akhlak sehingga terjadi kombinasi kekuatan otak dan watak. Maka merespons kebijakan pemerintah yang akan memberlakukan new normal, puluhan kiai pengasuh pondok pesantren sepakat para santri yang selama dua bulan ini pulang ke rumah masing-masing karena covid-19, dikembalikan ke pondok pesantren agar bisa mengikuti pelajaran sebagaimana mestinya.

Hanya saja problem utama adalah kedisiplinan para santri terhadap protokol kesehatan, seperti jaga jarak, disamping penyediaan sarana kesehatan seperti rapid test, alat pelindung diri (APD) dan sejenisnya. Karena itu para kiai berharap pemerintah peduli dan membantu terhadap kebutuhan-kebutuhan tersebut.

Demikian salah satu pemikiran yang mengemuka dalam acara silaturahim virtual bertajuk: Silaturahim dan Persiapan Pesantren dalam Menghadapi Era New Normal, Sabtu (30/5/2020).

Acara virtual yang dipandu Prof. Dr. Mas’ud Said, ketua Ikatan Sarjana Nahdlatul Ulama (ISNU) Jawa Timur, itu sangat hidup, meski secara fisik jarak para kiai berjauhan yakni dari pesantren masing-masing.

BACA JUGA : 

Pengasuh Ponpes Dukung Polda Jatim Berantas Narkoba

Perkuat Ekonomi Pesantren, Pengurus BagusS Jatim Gelar Sarasehan dan Silaturahim

Jokowi: Vaksin AstraZeneca akan Digunakan di Lingkungan Pondok Pesantren

​Sekolah segera Dibuka, Roda Dunia Berputar ke atas, dari New Normal ke New Hope

Acara virtual yang dipandu Prof. Dr. Mas’ud Said, ketua Ikatan Sarjana Nahdlatul Ulama (ISNU) Jawa Timur, itu sangat hidup, meski secara fisik jarak para kiai berjauhan yakni dari pesantren masing-masing.

“Masyaallah. Di forum itu rasanya hati merasa sangat bahagia karena juga pembahasannya sangat detail, mantab dan produktif,” kesan Prof Mas’ud Said yang juga Direktur Pascasarjana Unisma, kepada BANGSAONLINE.com usai acara.

Para kiai itu, antara lain: KH Afifuddin Muhajir, KHR A Azaim Ibrahimy (PP Salafiyah Syafiiyah Situbondo), KH M Nafi (Ponpes Al Hikam Malang), Dr Maftuchin ( Rektor IAIN Tulungagung), Dr KH A Fachrur Rozy (Ponpes An Nur 1 Bululawang Malang), KH Abdul Hakim (Gus Kikin) Pesantren Tebuireng Jombang). KH A Hisyam Syafaat (PP Darussalam Blok Agung Banyuwangi), Prof Dr KH A Halim Soebahar (MUI Jatim, Ulama Cendikiawan Jember).

Kemudian, KH Muchlish Muchsin (PP Al Anwar Bangkalan), Nyai Hj Mahfudhoh Ali Ubaid (PP Tambak Beras Jombang), KH Mutham Muchtar (PP An Nuqayyah Sumenep), KH Yazid Karimullah (PP Nurul Qarnain, Jember), Prof. Dr. M. Mas'ud Said (Direktur Pascasarjana Unisma Malang), Prof Dr. Fathoni (IAIN Tulungagung), M Mas'ud Adnan (Komisaris Utama HARIAN BANGSA dan BANGSAONLINE.com), KH A Wahid Badrus (pengurus NU Nganjuk).

Serta, KH. Husnul Chuluq (mantan ketua PCNU Gresik), KH Ramadhon Sukardi (Ponpes dan Yayasan Sosial Al Huda Kediri), H A Rifai (ISNU/Rumah Sakit Tulungagung), KH Muflich Rifai (Ponpes Ar Rifai 2), dan Gus H Achmad Barra (PP Amanatul Ummah Surabaya dan Pacet Mojokerto).

Menurut Prof Halim Soebahar, pondok pesantren adalah lembaga pendidikan yang memiliki tipikal khusus, terutama dalam membentuk karakter para santri. Bahkan pesantren - tegas direktur pascasarjana IAIN Jember itu - adalah lembaga pendidikan yang mampu memadukan otak dan watak. Karena itu, pesantren harus segera aktif kembali.

Senada dengan Prof. Halim, KH Abdul Hakim Mahfudz (Gus Kikin) juga menilai bahwa pesantren adalah lembaga pendidikan akhlak. Gus Kikin menilai, pesantren vakum selama dua bulan, adalah kerugian secara moral. Karena itu, pengasuh Pesantren Tebuireng Jombang ini berpendapat bahwa ajar mengajar pesantren harus segera aktif kembali.

Menurut Prof Halim Soebahar, pada akhirnya kerugian moral tidak hanya dialami pesantren. "Tapi masyarakat dan bangsa secara keseluruhan. Karena jika kekuatan moral generasi sekarang tergerus akan menjadi ancaman  bagi generasi mendatang," timpal Prof Halim Soebahar.

KH Fahrur Rozy bahkan menilai, belajar secara online selama ini sangat tidak efektif. Ia mencontohkan tentang dirinya yang menggelar pengajian secara virtual. “Awalnya yang ikut 700 orang, tapi sekarang tinggal 100 orang,” kata Gus Fachrur – panggilan akrabnya. Karena itu ia sepakat bahwa para santri harus belajar di pondok pesantren kembali.

Hanya saja problemnya, bagaimana menjaga para santri, ustadz dan para kiai agar terjaga dan tidak terpapar covid-19. Sebab, seperti disampaikan Nyai Hj Mahfudzoh Ali Ubaid, dalam satu kamar di pesantren berisi 10 bahkan 20 dan 30 santri.

H Ahmad Rifai dari Rumah Sakit Tulungagung menyarankan agar rapid test para santri diperketat. Memang validitas rapid test itu hanya 60 sampai 70 persen. Tapi, kata dia, yang paling penting orang yang rentan terpapar dan punya penyakit bawaan harus benar-benar diperhatikan dan langsung diisolasi.

Menurut dia, para santri harus dirapid test saat tiba di pesantren, bukan membawa surat tes kesehatan dari rumah. “Karena di perjalanan juga rawan tertular,” katanya. Ia juga mengingatkan bahwa kini banyak pasien OTG (orang tanpa gejala). Karena itu ia minta para kiai memperhatikan kesehatan dan kebersihan para santri. “Yang paling penting menghindari kontak langsung,” kata pengurus ISNU itu.

Terkait menjaga kesehatan, Gus Fachrur menyarankan para santri selalu minum empon-empon. “Yaitu jahe, kunyit, ketumbar, temulawak, sere, dan madu. Kalau gak ada madu bisa diganti gula,” katanya sembari menyarankan para santri selalu membaca Ratibul Haddad.

Uniknya, problem di pesantren ternyata tak hanya minim sarana kesehatan dan kedisiplinan protokol kesehatan. Tapi juga persepsi para pengasuh pesantren yang masih berbeda satu sama lain. “Saya banyak melakukan silaturahim ke kiai-kiai di Mojokerto. Ternyata ada beberapa kiai yang tak percaya ada covid-19,” kata Gus Bara yang kini calon wakil bupati Mojokerto. Karena itu ia berharap para kiai bisa menyamakan persepsi dalam menghadapi covid-19 dan new normal ini.

Meski para kiai siap mengaktifkan kembali pondok pesantren, tapi mereka masih menunggu kepastian kebijakan dari pemerintah. Mereka juga akan mengembalikan para santri secara bertahap terutama untuk mematuhi protokol kesehatan. Karena itu para kiai dari berbagai pesantren di Jawa Timur itu berharap pemerintah segera mengambil kebijakan, terutama merespon kebutuhan-kebutuhan konkrit tentang sarana kesehatan.  

Acara silaturahim online yang dibuka oleh KH Afifuddin Muhajir dengan pembacaan surat Fatihah dan al-Ashr itu ditutup dengan doa oleh KH Azaim Ibrahimy. (MMA)

Kecelakaan di Jemursari Surabaya, Mobil Kijang Innova Terguling Masuk Sungai
Rabu, 14 April 2021 22:12 WIB
SURABAYA, BANGASONLINE.COM - Kecelakaan tunggal terjadi di Jalan Jemursari, Surabaya. Sebuah mobil Toyota Kijang Innova nopol N 371 VA terjun ke sungai Jemursari hingga terguling.Peristiwa ini terjadi Rabu (14/4) petang sekira pukul 18.15 WIB, t...
Minggu, 11 April 2021 18:27 WIB
KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kediri melalui Dinas Pariwisata dan Kebudayaan mulai Sabtu (10/4) kemarin melakukan uji coba pembukaan tempat wisata andalan Kabupaten Kediri. Di antaranya Wisata Besuki Irenggolo yang te...
Rabu, 14 April 2021 05:44 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Ini fenomena menarik. Ternyata dimatikannya Vaksin Nusantara justru memantik kepercayaan para tokoh nasional, dokter, dan para anggota DPR RI. Mereka ramai-ramai antre untuk Vaksin Nusantara. Benarkah mereka leb...
Senin, 22 Februari 2021 22:39 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*58. Warabbuka alghafuuru dzuu alrrahmati law yu-aakhidzuhum bimaa kasabuu la’ajjala lahumu al’adzaaba bal lahum maw’idun lan yajiduu min duunihi maw-ilaanDan Tuhanmu Maha Pengampun, memiliki kasih sayang. ...
Jumat, 09 April 2021 09:59 WIB
Memasuki Bulan Ramadan dan ibadah puasa, rubrik ini akan menjawab pertanyaan soal-soal puasa. Tanya-Jawab tetap akan diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A., Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA)...