Minggu, 24 Januari 2021 07:05

Kisah Pasien Sembuh Covid-19: Kini Selalu Pakai Masker Walau di Dalam Rumah

Rabu, 11 November 2020 17:16 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Diyah Khoirun Nisa
Kisah Pasien Sembuh Covid-19: Kini Selalu Pakai Masker Walau di Dalam Rumah
Ilustrasi. (iStock)

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Pemerintah mewajibkan kita sebagai masyarakat menerapkan protokol kesehatan, yakni 3M, memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan. Namun kadang tanpa kita sadari, penularan tidak hanya terjadi di luar rumah. Tetapi di dalam rumah pun harus kita waspadai.

Bisa jadi kita tetap lakukan protokol kesehatan di luar rumah, tapi saat di dalam rumah kita lalai. Seperti cerita salah satu pasien sembuh yang tertular bukan di luar rumah, tetapi di dalam rumah. Salah satu staf Pemkot Surabaya, Tito Adam adalah orang yang pernah terkena covid akibat tak pakai masker di dalam rumah.

Ia menceritakan awal mulai dirinya diketahui positif Covid-19. "Awalnya, sepupu istri kecelakaan. Ketika dibawa ke RS swasta di Surabaya Utara, tulang tangannya retak. Ketika di-rapid hasil reaktif, itu kejadian pada hari sabtu. Ia melakukan rapid antibody, ketika reaktif, saya woles/santai aaja," katanya, Rabu (11/11).

Ia berpikir jika rapid test antibody tingkat kebenarannya adalah 25 persen. Di RS tersebut tidak ditangani terkait penyakitnya tersebut. Karena hampir 4 sampai 5 jam tidak diapa-apakan, akhirnya pindah ke RS Suwandi dan saat itu juga di-swab.

"Dan keesokan harusnya hasilnya keluar dan positif. Karena hasilnya positif, semuanya di-swab. kebetulan, mertua yang juga tinggal bersama saya ikut bantu mondar-mandir sepupu saya tersebut. Akhirnya saya beserta istri dan anak juga melakukan swab," ujarnya.

Tito berpikir, tidak mungkin hasilnya positif karena dia memenuhi protokol kesehatan selama ini. Namun, ia tidak menyadari bahwa saat di rumah lalai tak pakai masker dan menjaga jarak. Ternyata benar, hasil swab test keluar dan Tito dinyatakan positif.

Mungkin juga karena punya riwayat Asma, Tito akhirnya masuk ke RSHU selama seminggu. Dan akhirnya menyusul istrinya juga positif saat di-swab. Bersyukur anaknya yang berusia 2 tahun negatif saat di-swab. Pikirannya tidak karuan, karena waktu itu di Surabaya angka positif Covid-19 meningkat.

"Saya positif pada awal Agustus lalu, saat itu juga pas ada revisi baru dari Permenkes. Swab negatif langsung disuruh pulang dan swab positif langsung masuk. Saya menjalani seminggu di RSHU, meski hari kedua sempat sesak napas dan mau pingsan, tapi keadaan segera membaik," ungkapnya.

Setelah seminggu di RSHU, Tito melakukan swab lagi dan hasilnya negatif. Akhirnya ia melakukan isolasi mandiri selama dua minggu di rumah orang tuanya. Karena rumah kosong dan ternyata ibunya juga positif Covid-19, namun beda penularan.

Ditanya terkait motivasinya untuk sembuh, ternyata karena anaknya. Bersyukur anaknya negatif. Tito membayangkan jika anaknya juga positif, dia tak tahu bagaimana nasib anaknya tersebut. Dari situlah semangatnya untuk sembuh makin besar.

Dan akhirnya sampai sekarang sudah sembuh. Dari kejadian tersebut, ia mengambil kesimpulan jika protokol kesehatan tidak hanya dilakukan di luar rumah, tetapi di dalam rumah pun harus dilakukan. Sekarang seluruh keluarganya sudah sembuh dan swab terakhir negatif. Meski ibunya sempat dirawat sebulan di RS Unair.

Sejak musibah tersebut, kini di rumah pun ia memakai masker.

"Bahkan, saat tidur juga memakai masker. Kalau di rumah sama keluarga juga tetap jaga jarak. Jadi kita di rumah juga tetap melakukan protokol kesehatan. Juga saat bepergian ke mall atau ke mana gitu, hanya mencari yang dibutuhkan. Kalau sudah, ya segera pulang supaya jauh dari kerumunan," kata alumni AWS tersebut.

Ia juga berbagi tips. Menurutnya, masker itu penting. "Jadi, ngapain aja pakai masker, kecuali makan dan minum. Dari penggunaan masker bisa mencegak kita tertular atau menularkan. Sedia hand sanitizer di tas dan kacamata pelindung. Nanti kalau sudah ketemu tempat cuci tangan, segera mencuci. Kalau di tempat luar, kerumunan, pegang sesuatu bukan barang kita, harus cuci tangan," pungkasnya. (diy/rev)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Kamis, 07 Januari 2021 16:58 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Federasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI) Kabupaten Pamekasan dalam masa pandemi ini tetap bertekad memberikan wahana hiburan rekreasi sekaligus olahraga, terutama bagi anak-anak dan usia dini.Melalui kapasitas dan potensi...
Minggu, 17 Januari 2021 10:07 WIB
Oleh: M. Aminuddin --- Peneliti Senior Institute for Strategic and Development Studies (ISDS)--- Di awal tahun 2021 ini Kemendikbud telah merelease tekadnya untuk melanjutkan apa yang disebutnya sebagai transformasi pendidikan dan pemaju...
Sabtu, 16 Januari 2021 19:54 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*50. Wa-idz qulnaa lilmalaa-ikati usjuduu li-aadama fasajaduu illaa ibliisa kaana mina aljinni fafasaqa ‘an amri rabbihi afatattakhidzuunahu wadzurriyyatahu awliyaa-a min duunii wahum lakum ‘aduwwun bi/sa lil...
Sabtu, 26 Desember 2020 12:03 WIB
Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam tentang kehidupan sehari-hari. Diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A, Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) dan pengasuh Pesantren Mahasiswa An-Nur Wono...