Minggu, 01 Agustus 2021 04:10

Tingkatkan Perdagangan dan Kualitas SDM, Kadin Jatim Sinergi dengan NTT

Selasa, 30 Maret 2021 15:10 WIB
Editor: Nizar Rosyidi
Wartawan: Nanang Fachrurozi
Tingkatkan Perdagangan dan Kualitas SDM, Kadin Jatim Sinergi dengan NTT
Dari kiri ke kanan: Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, Ketua Kadin Jatim Adik Dwi Putranto, Ketua Kadin NTT Abraham Paul Liyanto, Wakil Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) Josef Nae Soi saat penandatanganan MoU antara Kadin NTT dan Kadin Jawa Timur di Aula Kantor Gubernur Provinsi NTT. (foto: ist)

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Jawa Timur melakukan sinergi dengan Kadin Nusa Tenggara Timur (NTT) guna meningkatkan kinerja perdagangan dan kualitas sumber daya manusia (SDM).

Penandatanganan kerja sama telah dilakukan oleh Ketua Umum Kadin Jatim Adik Dwi Putranto dengan Ketua Umum Kadin NTT Abraham Paul Liyanto yang disaksikan oleh Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti dan Wakil Gubernur Nusa Tenggara Timur Josef Nae Soi beberapa waktu yang lalu.

Adik mengungkapkan, sinergi tersebut sangat penting, terlebih saat ini Kadin Jatim memiliki tanggung jawab dalam pelaksanaan program Export Center Surabaya yang ditarget mampu membukukan ekspor sebesar US$64 juta.

"Kita kan memiliki pilot project Export Center Surabaya dengan target transaksi sebesar US$64 juta yang memiliki wilayah kerja hingga NTT. Nah, dalam rangka itu kami melakukan kerja sama. Karena potensi komoditas perkebunan dan garam di sana besar," ujar Adik di Surabaya, Selasa (30/3/2021).

BACA JUGA : 

Stok Menipis, Wabup Blitar Minta Tambahan Vaksin Melalui Ketua DPD RI

Bantu Produk Tembus Pasar Internasional, Gubernur Khofifah Launching Rumah Kurasi di Kota Kediri

Khofifah Launching Rumah Kurasi di Kediri untuk Peningkatan Kualitas Ekspor Produk UMKM

LaNyalla Beri Apresiasi Pabrik Rokok di Malang yang Beroperasi dengan Prokes Ketat

Menurut Adik, beberapa komoditas perkebunan yang memiliki potensi sangat besar di NTT adalah cokelat, kopi, kelor, dan rumput laut. Komoditas cokelat misalnya, produksinya di NTT mencapai 18 ton hingga 20 ton per tahun. Sementara produksi kopi di sana mencapai sekitar 22 ton hingga 25 ton per tahun, kebanyakan kopi jenis arabika. Untuk potensi rumputnya, tercatat mencapai sekitar 2,4 juta ton per tahun. Biasanya digunakan untuk suplai dalam negeri dan luar negeri.

"Selain itu juga ada garam dengan kualitas industri. Selama ini kan industri kita masih saja mengimpor garam dengan lawan kualitas garam di dalam negeri jelek. Nah, garam di NTT ini kualitasnya sesuai dengan yang dibutuhkan industri itu karena memiliki kadar natrium klorida (NaCl) di atas 97 persen. Ini bisa jadi substitusi bahan baku impor," tandasnya.

Dia berharap, dengan adanya sinergi dengan Kadin NTT yang didukung oleh pemerintah daerah setempat serta DPD RI, percepatan peningkatan kinerja ekspor dalam negeri bisa dicapai dan ketergantungan impor bahan baku bisa dikurangi.

"Kami juga melakukan perbincangan tentang investasi pengolahan daging sapi di NTT. Selama ini kan sapi NTT di ekspor ke luar daerah masih hidup. Nah, kami akan bangun industri pengolahannya sehingga nanti ada nilai tambah di sini," tambahnya.

Terkait peningkatan SDM, Adik mengatakan bahwa Universitas Citra Bangsa (UCB) juga telah bekerja sama dengan Kadin Institute dalam pelaksanaan sertifikasi kompetensi dosen, mahasiswa, dan wirausaha.

Direktur Kadin Institute Nurul Indah Susanti menjelaskan, kerja sama antara Kadin Institute ini terkait dengan Permendikbud Nomor 3/2020 tentang Standar Perguruan Tinggi yang di dalamnya menjelaskan bahwa mahasiswa harus kompeten, kampus merdeka belajar, serta kewajiban dosen untuk memiliki kompetensi teknis di bidangnya.

"Kerja sama ini dalam hal pelatihan dan uji kompetensi untuk mahasiswa dan dosen UCB. Tahap awal, ada sekitar 50 tenaga kesehatan atau perawat yang akan mengikuti sertifikasi. Mereka adalah mahasiswa Prodi Kesehatan UCB yang akan dikirim ke Jepang," ujar Nurul.

Selain itu, kerja sama juga dilakukan dalam program pemagangan. Mahasiswa Jurusan Farmasi dan Teknik Sipil di UCB yang akan melakukan pemagangan akan dikirim ke industri di Jatim. "Mahasiswa farmasi akan dikirim ke industri farmasi dan mahasiswa teknik sipil akan dikirim ke industri konstruksi di Jatim," pungkasnya. (nf/zar)

Respons Keluhan Ojol Karena Terdampak Pandemi, ASC Foundation Bagikan Paket Sembako dan Uang Bensin
Kamis, 29 Juli 2021 13:40 WIB
MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com - Muhammad Al Barra bersama Tim ASC Foundation-nya, telah menyalurkan paket sembako kepada para pedagang terdampak PPKM darurat di 12 kecamatan di Kabupaten Mojokerto. Aksi sosial ini terus dilakukan Gus Barra. Kali i...
Kamis, 15 Juli 2021 06:50 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Ini ide baru. Untuk menyiasati pandemi. Menggelar resepsi pernikahan di dalam bus. Wow.Lalu bagaimana dengan penghulunya? Silakan baca tulisan wartawan terkemuka Dahlan Iskan di  Disway, HARIAN BANGSA dan B...
Selasa, 27 Juli 2021 06:32 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Mayat korban covid yang perlu dibakar – sesuai keyakinan mereka – terus bertambah. Bahkan menumpuk. Sampai perusahaan jasa pembakaran mayat kewalahan. Celakanya, hukum kapitalis justru dipraktikkan dalam pe...
Kamis, 15 Juli 2021 12:37 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*66. Qaala lahu muusaa hal attabi’uka ‘alaa an tu’allimani mimmaa ‘ullimta rusydaanMusa berkata kepadanya, “Bolehkah aku mengikutimu agar engkau mengajarkan kepadaku (ilmu yang benar) yang telah diajark...
Sabtu, 17 Juli 2021 10:23 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke [email protected] Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<...