Pansus Konflik Agraria DPRD Pasuruan Kecam Ledakan Mortir TNI AL ke Rumah Warga

Pansus Konflik Agraria DPRD Pasuruan Kecam Ledakan Mortir TNI AL ke Rumah Warga Pansus Resolusi Konflik Agraria DPRD Kabupaten Pasuruan saat menggelar konferensi pers terkait ledakan mortir TNI AL.

PASURUAN, BANGSAONLINE.com - DPRD Kabupaten Pasuruan melalui Panitia Khusus (Pansus) Resolusi Konflik Agraria mengecam kasus mortir milik TNI AL yang nyasar ke rumah Sulastri, warga Desa Balunganyar, Kecamatan Lekok, pada Rabu (20/4/2022) lalu. 

Ketua Pansus Resolusi Konflik Agraria DPRD Kabupaten Pasuruan, Eko Suryono, mengungkapkan latihan militer yang dilakukan oleh Pusat Latihan Tempur (Puslatpur) Marinir kerap berdampak terhadap warga sipil. Sehingga mengganggu ketenangan mereka.

Karena itu, pansus menjadikan kasus ini sebagai perhatian. Pihaknya menganggap hal tersebut bisa menjadi ancaman bagi warga sekitar.

“Ada yang terkena pelipis. Ada pula mahasiswa yang terkena betis. Ini bukan kali pertama terjadi,” kata Eko Suryono.

Menurut dia, konflik agraria yang terjadi antara 10 desa di Lekok dan Nguling dengan TNI AL sejatinya sudah berlangsung sejak tahun 1960-an. Sejumlah desa yang terlibat konflik adalah Desa Alastlogo, Pasinan, Semedusari, Wates, Jatirejo, Branang, Tampung, Gejugjati dan Balung Anyar di Kecamatan Lekok. Serta Desa Sumberanyar di Kecamatan Nguling.

Selama ini, masyarakat merasa tidak pernah menjual tanah mereka, termasuk peralihan hak. Mereka mengaku sudah menempati secara turun temurun dari nenek moyang. 

“Sementara, TNI AL mengklaim hak tersebut, dengan terbitnya sertifikat hak pakai Dephan TNI AL oleh BPN tahun 1990-an dengan luasan 3.676 hektare,” ucap Eko.

Simak berita selengkapnya ...