Surat Terbuka Gus Salam: Bendum PBNU Bikin Malu dan Runtuhkan Marwah Jamiyyah

Surat Terbuka Gus Salam: Bendum PBNU Bikin Malu dan Runtuhkan Marwah Jamiyyah KH Abdus Salam Shohib. Foto: NU online

JOMBANG, BANGSAONLINE.com – Para kiai NU dan warga NU kini ramai membahas kasus dugaan korupsi , Mantan Bupati Tanah Bumbu Kalimatan Selatan (Kalsel), yang sedang ditangani Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Maklum, Mardani yang Ketua DPD PDIP Kalsel itu menjabat Bendahara Umum (Bendum) .

Bahkan kini beredar Surat Terbuka KH ( Salam), Wakil Ketua PWNU Jawa Timur yang cukup keras. Cucu KH Bisri Syansuri, salah seorang ulama pendiri NU, dari Pondok Pesantren Mambaul Maarif Jombang Jawa Timur itu, mengaku heran dengan sikap yang tidak menonaktifkan yang telah meruntuhkan marwah NU.

“Saya Heran Dengan ( Ketum & Sekjend ), ketika Bendum Jelas-jelas bermasalah Hukum yang bikin Malu organisasi serta meruntuhkan Marwah Jamiyyah, Sama Sekali tidak ada upaya untuk menertibkanya,” tulis Salam dalam Surat Terbuka berjudul “IRONI” itu.

“Sementara dengan PCNU Jombang (Katib/Cak Rizal) Ketum Merespon (Mencoret Cak Rizal dari IN seperti Video yang Beredar) dengan tuduhan yang Tendensius, Subyektif tanpa bukti dan penuh asumsi serta hanya berdasarkan info sepihak dari anak buahnya (Oknum Wasekjend Berinisial NH),” lanjut Salam.

( seusai menjalani pemeriksaan di Gedung KPK Jakarta. Foto: Antara/CNN) 

BANGSAONLINE.com mengonfirmasi tulisan yang kini beredar di media sosial itu kepada Salam.

Apa respons cucu pendiri NU itu? “He...he..he..Biarkan Mengalir Mas,” jawab Salam kepada BANGSAONLINE.com, lewat WhatsApp (WA), Kamis (21/2022).

Di bawah ini Surat Terbuka Salam yang kini beredar di media sosial, terutama di grup-grup WA para kiai dan warga NU:

*SURAT TERBUKA*

اللهم من ولى من امر أمتى شيأ فشقّ عليهم فاشقق عليه، ومن ولى من امر أمتى شيأ فرفق بهم فارفق به

*IRONI*

Saya Heran Dengan ( Ketum & Sekjend ), ketika Bendum Jelas-jelas bermasalah Hukum yang bikin Malu organisasi serta meruntuhkan Marwah Jamiyyah, Sama Sekali tidak ada upaya untuk menertibkanya. Apakah hanya dengan Sekedar menonaktifkan sampai Masalahnya Selasai.

Simak berita selengkapnya ...

Lihat juga video 'Buntut Video Joget Viral di Pasuruan, Oknum Kepala Sekolah Diberi Sanksi':