Disnaker Jember Kembali Fasilitasi PT PMP dengan Para Buruh Pabrik Soal PHK Sepihak

Disnaker Jember Kembali Fasilitasi PT PMP dengan Para Buruh Pabrik Soal PHK Sepihak Ketua Komisi B DPRD Jember Siswono.

JEMBER, BANGSAONLINE.com - Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) Kabupaten Jember kembali fasilitasi PT Penyelesaian Masalah Property (PMP) melakukan musyawarah atau bipartit untuk melakukan penyelesaian perselisihan hubungan industrial dengan pabriknya yang mereka (Pemutusan Hubungan Kerja).

Hari ini, Selasa (20/9/2022) merupakan pertemuan kedua dalam musyawarah bipartit yang difasilitasi oleh Disnaker. Pada pemberitaan sebelumnya, kasus ini dikabarkan sebagai kejadian sepihak yang dilakukan oleh pihak perusahaan, yakni.

Puluhan produksi industri Bobbin yang dinaungi oleh itu mengadu kepada , yang mereka anggap sebagai orang tua bagi para , atas kejadian yang mereka alami.

Pada pertemuan bipartit pertama yang difasilitasi oleh Disnaker, kedua belah pihak barulah dapat saling mengutarakan pendapat yang mungkin bersilangan. Tidak cukup sampai di situ, pihak meminta kebijaksanaan kepada perusahaan agar dapat memberi tambahan pesangon sebagai bentuk apresiasi kerja puluhan tahun yang mereka lakukan untuk Unit Produksi Bobbin.

Hal tersebut kemudian mengerucut pada penundaan jawaban atas permintaan yang dilontarkan oleh yang ter-.

Hingga pada akhirnya, pertemuan untuk bipartit kembali difasilitasi oleh di hari ini. Yuyun selaku perwakilan dari para yang ter- mengaku menunggu jawaban atas permintaan pada pertemuan selanjutnya. Kendati demikian, hasil dari bipartit yang kedua ini kembali memberi kesan yang mengecewakan bagi mereka.

"Pertemuan hari ini dengan perusahaan, ternyata tidak ada hasil. Karena perusahaan tidak bisa memenuhi keinginan kami untuk meminta uang tambahan apresiasi kerja itu. Jadi kami kecewa sebenarnya," ungkapnya.

Yuyun menyampaikan bahwa pihak perusahaan dengan jelas menolak permintaannya. Sebab, dirasa apa yang telah mereka berikan sudah sesuai dengan aturan perundang-undangan yang berlaku.

"Perusahaan tetap bersikukuh tidak ada uang tambahan untuk kami, karena dirasa katanya sudah sesuai," imbuhnya.

Simak berita selengkapnya ...

Lihat juga video 'Puluhan Buruh Bengkel Mobil di Pasuruan Demo Tuntut THR Dicairkan':