Kamis, 15 April 2021 03:46

​Ikrar Syahadat Muallaf Tetap Jalan, Jamaah Salat Jumat Masjid Al-Akbar Lewati Water Scan

Jumat, 27 Maret 2020 15:18 WIB
Editor: MA
​Ikrar Syahadat Muallaf Tetap Jalan, Jamaah Salat Jumat Masjid Al-Akbar Lewati Water Scan
Jamaah salat Jumat di Masjid Nasional Al-Akbar Surabaya berjarak satu meter ke samping kanan dan kiri hari ini, Jumat (27/3/2020). Foto: MA/bangsaonline.com

SURABAYA, BANGSAONLINEcom - Semua para jamaah salat Jumat Masjid Nasional Al-Akbar Surabaya hari ini, Jumat (27/3/2020), harus melewati water scan. Alat ini menyemprotkan disinfektan kepada para jamaah salat Jumat.

Alat yang merupakan bantuan Pemprov Jawa Timur itu diletakkan di pintu masuk masjid. Otomatis semua jamaah harus masuk “kubus plastik” itu satu per satu.

(Para jamaah antre satu per satu masuk water scan di Masjid Nasional Al-Akbar Surabaya, Jumat (27/3/2020). foto: MA/bangsaonline.com)

BACA JUGA : 

Jelaskan Alasan Mudik Lebaran Dilarang, Anggota DPR RI Aminurokhman Beri Contoh Kasus di India

Inilah Kisah Pasien Covid-19 Pertama di Indonesia yang Diisukan Penari Telanjang

​Dua Muallaf: Agus Murtad Karena Istri, Ronald Masuk Islam setelah Pelajari Banyak Agama

Soal Tripsin Babi pada Vaksin AstraZeneca, Kiai Afif Sebut dalam Fiqh ada Istihalah, Apa Maksudnya?

(Para jamaah antre satu per satu masuk water scan di Masjid Nasional Al-Akbar Surabaya, Jumat (27/3/2020). foto: MA/bangsaonline.com)

Memang, di tengah merebaknya virus corona, Masjid Nasional Al-Akbar tetap menggelar salat Jumat tapi dengan Standar Operasasional Prosedur (SQP) yang ketat. Saat jamaah mau masuk masjid, petugas mengecek suhu tubuh dengan thermal gun. Jika suhu tubuhnya normal di bawah 37,5 derajat celsius, jamaah dipersilakan masuk.

Petugas juga menyemprotkan hand sanitizer ke tangan jamaah satu per satu. Terakhir, petugas memberikan masker kepada jamaah yang belum memakai penutup mulut dan hidung itu.

Khotib Imam Masjid Nasional Al-Akbar Surabaya juga mempersingkat materi khutbah. Jika biasanya hampir satu jam, kali ini khutbah Jumat hanya berlangsung kisaran 10 menit. Sesi tanya jawab dengan Khotib yang biasanya digelar habis salat Jumat juga ditiadakan.

Baik Khotib maupun Imam Masjid Nasional Al-Akbar Surabaya lebih banyak memimpin doa agar para jamaah, umat Islam, dan bangsa Indonesia selamat dari semua wabah penyakit, termasuk virus Corona. Imam salat Jumat bahkan membaca qunut nazilah pada rakaat kedua. Yaitu do’a minta kepada Allah SWT agar kita semua diselamatkan dari semua wabah penyakit dan keburukan, termasuk virus Corona.

Pantauan BANGSAONLINE.com, jamaah salat Jumat kali ini turun drastis, sekitar 50 persen. Biasanya jamaah salat Jumat di masjid yang berdiri atas gagasan Wali Kota Surabaya almarhum H Sunarto Sumoprawiro itu hampir penuh dengan shaf (baris) yang rapat.

Hari ini (27/3/2020) bagian dalam masjid penuh, tapi dengan jarak antar makmum satu meter ke samping kanan dan kiri. Perkiraan BANGSAONLINE.com, jarak yang dikosongkan antar makmum ke kanan dan kiri itu bisa diisi empat orang. Berarti dalam jarak satu makmum telah terkurangi empat orang jamaah.

Menyusutnya jamaah ini karena faktor virus corona. Masjid lain di Surabaya bahkan banyak tutup, tidak menggelar salat Jumat. Diantaranya masjid Masjid Al-Falah yang terletak di Jalan Raya Darmo.

Yang menarik, di tengah heboh virus corona ternyata tak menyurutkan keimanan para muallaf untuk berikrar baca dua kalimat syahadat alias masuk Islam. Kali ini Yeti Sekar Sayekti, seorang remaja putri asal Kota Surabaya. Perempuan milenial itu semula beragama Kristen.

(Yeti Sekar Sayekti saat mengikrarkan dua kalimat syahadat di depan Dr KH Mohammad Sudjak, Kepala Badan Pengelola Masjid Nasional Al-Akbar Surabaya, Jumat (27/3/2020). foto: MA/BANGSAONLINE.com)

Yeti Sekar Sayekti berikrar baca syahadat di depan Dr KH Mohammad Sudjak, Ketua Badan Pengelola Masjid Nasional Al-Akbar Surabaya. Sebelum baca dua kalimat syahadat, Kiai Sudjak bertanya kepada Yeti. “Sampean masuk Islam karena orang lain atau insiatif sendiri,” tanya Kiai Sudjak yang mantan Kakanwil Depag Jawa Timur.

“Inisiatif sendiri,” jawab Yeti Sekar Sayekti tegas.

“Sudah bisa baca syahadat?,” tanya Sudjak lagi.

“Bisa,” jawab Yeti. Kiai Sudjak langsung mempersilakan Yeti membaca dua kalimat syahadat.

Dengan suara haru dan bergetar, perempuan milenial itu membaca dua kalimat syahadat. Kiai Sudjak kemudian menuntun artinya, yaitu: Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah. Dan aku bersaksi bahwa Muhammad utusan Allah.

Kiai Sudjak – juga dengan penuh haru dan ekpresif – lalu memimpin doa yang diamini Yeti Sekar Sayekti dan para jamaah Masjid Nasional Al-Akbar Surabaya yang belum pulang. Sayekti kemudian menandatangani surat pernyataan bahwa ia sudah masuk Islam disertai tandantangan para saksinya.

“Nanti akan ada bimbingan lanjutan. Bisa datang sendiri dan bisa bersama keluarga,” kata Kiai Sudjak sembari minta agar Yeti Sekar Sayekti istiqamah dan rajin salat lima waktu. Kiai Sudjak juga menyerahkan cinderamata yaitu mukenah, sajadah, dan lain-lain kepada Yeti Sekar Sayekti. (tim)

Kecelakaan di Jemursari Surabaya, Mobil Kijang Innova Terguling Masuk Sungai
Rabu, 14 April 2021 22:12 WIB
SURABAYA, BANGASONLINE.COM - Kecelakaan tunggal terjadi di Jalan Jemursari, Surabaya. Sebuah mobil Toyota Kijang Innova nopol N 371 VA terjun ke sungai Jemursari hingga terguling.Peristiwa ini terjadi Rabu (14/4) petang sekira pukul 18.15 WIB, t...
Minggu, 11 April 2021 18:27 WIB
KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kediri melalui Dinas Pariwisata dan Kebudayaan mulai Sabtu (10/4) kemarin melakukan uji coba pembukaan tempat wisata andalan Kabupaten Kediri. Di antaranya Wisata Besuki Irenggolo yang te...
Rabu, 14 April 2021 05:44 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Ini fenomena menarik. Ternyata dimatikannya Vaksin Nusantara justru memantik kepercayaan para tokoh nasional, dokter, dan para anggota DPR RI. Mereka ramai-ramai antre untuk Vaksin Nusantara. Benarkah mereka leb...
Senin, 22 Februari 2021 22:39 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*58. Warabbuka alghafuuru dzuu alrrahmati law yu-aakhidzuhum bimaa kasabuu la’ajjala lahumu al’adzaaba bal lahum maw’idun lan yajiduu min duunihi maw-ilaanDan Tuhanmu Maha Pengampun, memiliki kasih sayang. ...
Jumat, 09 April 2021 09:59 WIB
Memasuki Bulan Ramadan dan ibadah puasa, rubrik ini akan menjawab pertanyaan soal-soal puasa. Tanya-Jawab tetap akan diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A., Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA)...