Jumat, 30 Oktober 2020 09:02

​Ratusan Warga Jombang Serbu Bantuan UMKM Senilai Rp 2,4 Juta dari Presiden

Jumat, 28 Agustus 2020 15:01 WIB
Editor: Nizar Rosyidi
Wartawan: Aan Amrulloh
​Ratusan Warga Jombang Serbu Bantuan UMKM Senilai Rp 2,4 Juta dari Presiden
Ratusan warga saat pengajuan bantuan UMKM di Kantor Dinas Koperasi dan Usaha Mikro Jombang. (foto: ist).

JOMBANG, BANGSAONLINE.com - Ratusan warga menyerbu Kantor Dinas Koperasi dan Usaha Mikro Jombang yang berada di Jalan K.H. Abdurrahman Wahid Desa Candimulyo, Kecamatan/Kabupaten Jombang, Jumat (28/8/2020).

Mereka datang berasal dari berbagai wilayah di Kota Santri, dengan membawa berkas identitas diri dan surat keterangan usaha dari desa masing-masing untuk mengajukan bantuan UMKM dari Presiden RI Joko Widodo, senilai Rp 2,4 juta.

Warga yang datang terlihat berjubel di halaman kantor dinas tersebut. Meski mengenakan masker, mereka tampak tidak menghiraukan jarak fisik antarwarga sesuai terapan protokol kesehatan.

Kepala Dinas Koperasi dan Usaha Mikro Jombang, Muntholip mengatakan, pihaknya sedang menargetkan sebanyak mungkin pelaku usaha mikro di Jombang untuk diusulkan bantuan UMKM. Karena untuk memenuhi kuota nasional pada bantuan tersebut, ia meminta para pelaku usaha mikro datang untuk mengusulkan bantuan.

Kuota nasional sendiri sebanyak 12 juta usaha mikro, saat ini masih terserap 1,5 juta orang, sehingga masih kurang 10,5 juta.

"Sekarang tahap kedua ini kita buka lagi, karena kuota nasional ini masih banyak. Kita buka peluang sebanyak-banyaknya. Kalau ada 200 ribu misalnya, ya kita berangkatkan," ucap Muntholib saat diwawancarai di kantornya.

Masih menurut Muntholib, saat ini sudah ada 600 pelaku usaha mikro yang sudah mengajukan. Ia akan terus membuka pengajuan bantuan UMKM itu hingga 31 Agustus 2020.

"Ini kita nanti entri dulu datanya tanggal 31 Agustus. Kalau tahap dua kita kirimkan tapi ternyata masih banyak kuotanya, tahap tiga akan kita buka," terangnya.

Selain itu, pihak Dinas Koperasi dan Usaha Mikro Jombang juga akan membuat surat edaran hingga ke tingkat desa untuk menjaring sebanyak mungkin pelaku usaha mikro. Sementara ini, para pelaku usaha mikro datang dari informasi mulut ke mulut saja.

"Kuota nasional itu 12 juta penerima. Jadi daerah yang mau menginformasikan secara masif ke masyarakat, maka akan dapat banyak. Nah ini kita coba itu. Yang datang ini dari mulut ke mulut ini, nanti akan kita buat surat edaran jika kuotanya masih kurang," pungkasnya. (aan/zar)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 28 Oktober 2020 18:30 WIB
NGANJUK, BANGSAONLINE.com - Selama ini, masyarakat jamak mengetahui khasiat minyak kayu putih dipakai sebagai penghilang masuk angin atau perut kembung. Jarang atau belum banyak yang tahu kalau minyak tersebut berasal dari sebuah tanaman kayu putih. ...
Senin, 12 Oktober 2020 19:15 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan --- Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) minta para kepala daerah meniru Jawa Timur dan Sulawesi Selatan dalam menangani Covid-19. Dua provinsi tersebut – menurut Jokowi - mampu menekan angka kasus Covid-19."Saya mencata...
Kamis, 22 Oktober 2020 10:40 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*34. wakaana lahu tsamarun faqaala lishaahibihi wahuwa yuhaawiruhu anaa aktsaru minka maalan wa-a’azzu nafaraandan dia memiliki kekayaan besar, maka dia berkata kepada kawannya (yang beriman) ketika bercakap-ca...
Rabu, 28 Oktober 2020 10:49 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...